Travel

Mengejar Michelin


Siapa sih yang suka LDR-an? Emang ada yang lebih makan ati daripada LDR? Atau jangan-jangan kamu nih yang lagi LDR-an? Cieee... yang lagi nahan kangen... atau lagi pura-pura nggak kangen? Atau malah lagi kesel karena doi nggak ada kabar? Udah gapapa, maklumin aja. Justru itulah seninya LDR. Nggak usah berdrama ria, nggak tau kan rasanya dipacarin gebetan terus ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya? Eaaaaaa... tapi ngomong-ngomong, apa hubungannya ya LDR sama Michelin? Nggak ada ding, iseng aja cuma mau godain kamu. Eaaaaaa lagi... Nah, intinya karena Michelin di Singapore, gue di Jakarta. Jadilah kita LDR-an #MaksaBanget :”) Tapi tunggu dulu, siapa sih Michelin itu?Kamu jangan sotoy dulu. Michelin bukan nama mantan gue yang belum move-on. Bukan juga nama gebetan. Michelin itu semacam penghargaan bergengsi buat restoran yang dianggap ‘perfect’ dan worth-it banget didatengin. Jadi ala-ala oscar gitu deh di dunia kuliner. Makanya nggak heran kalo yang dapet 'bintang michelin' biasanya resto-resto kelas atas dan uhuk..... mahal pastinya. Karena kan penilaiannya dari kualitas bahan makanan, pengolahan, rasa, jenis maka...

Full Story

Colourful Singapore


"Sorry, do you know where haji lane?" senyum tercetar gue nongol.Hmm... Si cowok Singaporean itu mengerutkan kening. "What? Haji Lane?" "Yup, or kampong glam?" tanya gue lagi. Siapa tau kali ini dia tau. "Do you know where it is?""What? Kampong Glam?" Kening si singaporean makin keriting kayak bakmie siantar. "There is no Kampong Glam here.""Okay, thank you ya," kata gue menyudahi lalu kabur.Fix! Nyasar! `Setelah googling dari Jakarta, katanya setelah keluar dari MRT Station Bugis, tinggal cari Raffles Hospital dan Haji Lane udah deket sana. Weleh-weleh... Gue muterin pandangan 360 derajat. Loh? Kemana tuh Raffles Hospital? Gue muterin kepala sekali lagi. tetep nggak ada, bro! Nah lho. Kok nggak ada? Dicolong siapa? :O Pasalnya setelah tadi dua kali nanya orang Singaporean dan mereka malah cengok begitu ditanya, akhirnya gue pasrahkanlah nasib gue sore itu mencari Haji Lane hanya dengan bermodalkan aplikasi waze di iPhone dan iman semata. Tapi tetep ajalah ya kesel alias KZL. Panas-panas, perut keroncongan, pake acara nyasar pula. Menurut nganaaaa? Katanya 10 menit dari MRT uda...

Full Story

Ikut-ikutan Hangover


Hari gini, eksis itu nomor satu. Siapa coba yang nggak bakal ngiri kalo kamu update di path lagi nongkrong-nongkrong cantik di rooftop bar? Katanya sih kebahagiaan itu harus dipamerin. Titik. Bener nggak? Cieeee... yang lagi bahagia, cieeee.... biar path-nya banyak dapet love yee... di-love sama gebetan... uhuk!Makanya di tanggal kiamat sedunia bagi para jomblo, yaitu 14 Februari 2014, akhirnya gue mutusin buat mencoba rooftop bar paling hits seantero Bangkok. Yup, rooftop bar itu bernama Sky Bar yang berlokasi di lantai 63 Lebua Hotel, di daerah Silom. Kenapa harus banget gitu cobain nih tempat? Karena pertama, Bradley Cooper dkk juga pernah ke sini buat syuting Hangover Part 2. Bradley Cooper aja ke sini, masa gue kaga? Eaaaaaa.... Kedua, karena Skybar ini terkenal dengan kubah emasnya yang katanya supermegah. Dan ketiga, The New York Times menobatkan Sky Bar sebagai “The most stunning rooftop bar you'll ever see".  Beuh, perfect date for perfect place banget kan? Siapa coba yang nggak bakal tergoda? Iya, kayak pas kamu gombalin aku gitu. Godaannya dashyat. Eaaaa... Pret.

Full Story

Tersiksa Jomblang


Katanya Goa Jomblang di Gunung Kidul ini tempat untuk ngeliat cahaya surga. Katanya keren banget. Katanya nggak bakal nyesel pergi ke sana. Seriusan nih? Apakah jalanan berantakan yang bikin pantat geser kiri-kanan ini worth-it buat dilalui? Sebegitu kece-kah si goa jomblang ini? Lebih kece dari gebetan gue emang? Eaaaaaakkk... jadi penasaran. Mari buktikan sendiri! Cus!The journey pun begin... setelah melewati satu setengah jam ngantuk dan kelaperan yang menerjang dari Yogyakarta, gue sampe dengan kondisi kayak mayat idup di lokasi Goa Jomblang. Begitu sampe? Foto duluuu dong biar bisa nge-path! :)) Sampe akhirnya si pemandu ngajak kita untuk milih sepatu boot, pasang helm, pasang tali pengaman, dan... siap perang! Perangin apa bro? Perangin masa laluuuuu! Eaaaaaaakk....Goa Jomblang itu letaknya 60 meteran di bawah perut bumi, jadi kita masih harus menuruni ketinggian itu cuma dengan bermodalkan tali dan tenaga manusia. Yup, manusia, bukan mesin. Mereka nggak mau menggunakan mesin karena katanya untuk memberdayakan tenaga orang-orang di sekitar sini. Mulia banget ya :...

Full Story

Gila Gili


Sebenernya bingung mau ngepost apa pertama kali di blog gue ini, tapi setelah puasa 7 hari 7 malem (ini boong), gue putusin buat ngepost tentang gimana cara ngelupain mantan yang udah duluan move on tapi kamunya masih sayang banget. Eaaaaaakkk... Kaga ding! Gue mau bahas pengalaman gue di Gili aja ya. Okeh? Okeh? Okeh? Iyain aja biar cepet. Action!“Shit! Shit! Shit!” Baru aja feri berlabuh setelah sekitar 20 menitan perjalanan dari Lombok, kaki nginjek pasir, gue kayak langsung ngerasa jatuh cinta sama Gili Trawangan. Eaaaaaa.... ini nggak lebay. Pulau kecil ini sukses menyentuh hati gue lewat pandangan pertama. Pantainya yang kece...  lautnya yang biru jernih bersih... Bule-bule yang sepedaan... cafe-cafe tepi pantainya yang unyu kayak kamu (Eaaaaakkk)...  everything  looks perfect!  Apalagi gue perginya bukan pas high season, alias bulan Februari, jadi mayoritas bule-bule muda yang bertebaran kayak kacang goreng di sini. Liburan sambil ngeceng? Its a must! X))

Full Story