Travel

Tertawan Derawan


Derawan? Emang ada yang nggak tau Derawan? Helllaaaaawwww... yup! Bener banget! Pulau yang letaknya di paling ujung Kalimantan Timur ini kan lagi heits bingiiiiits! Tapi kok bisa sehits itu yak? Emang kayak apa sik pulaunya? ada apaan? Penasaran! Makanya begitu tulisan tentang Jomblang gue menang blog competition yang diadain Djarum Super, cieeeee...... Benjur menang, cieeee.... bakal ke Derawan gratis, cieeee.... pokoknya hepi!!! Gue bakal ber-adventure ria ke salah satu surga indonesia bersama tiga blogger kondang lainnya. Oke, mz! Benjur siap ditawan di Derawan selama 6 hari, mz! Tawan aku, mz! Tawan! Penyu dan ubur-ubur sudah menanti, mz! *dicipok mz-mz* So, sudah siapkah kamu menikmati persona derawan? Jangan lupa doa dulu ya sebelum dilanjuti bacanya. Iya, berdoa biar setelah selesai baca postingan ini kamu nggak pengen langsung booking tiket ke Derawan sama pacar :")))

Btw, kalian udah baca blog gue tentang Ujung Kulon kan? Sebagai anak-anak kekinian yang ngakunya gaul, harus udah ye. Nah, ternyata Derawan itu mirip Ujung Kulon juga, gaes. Yoi, jadi berupa kepulauan gitu, yang terdiri dari beberapa pulau kece kayak Derawan, Maratua, Kakaban, dan Sangalaki. Biar masa depan kamu menjadi lebih cerah dikit, makanya gue bahas satu-satu dulu aja yak. Kali ini yang akan gue bahas itu spesial Pulau Derawan-nya dulu biar kamu puas sepuas ngeliat foto kamu yang udah berubah jadi cantik berkat camera 360 :)))

Hmmm... kalo denger kata 'Derawan', pasti yang terbesit di otak pertama kali adalah pulau yang indah tapi perginya ribet seribet punya pacar overprotektif. Bener nggak? Weits... ternyata nggak loh, gaes! Itu semua cuma mitos. Malah lebih ribet perjalanan ke Ujung Kulon menurut gue. Gue sendiri ke Derawan-nya pergi via Tarakan biar bisa ngunyah yang yummy-yummy dulu sebelum nyebrang ke Derawan. Yoi! Kan kite udah di Kalimantan, so harus banget banget nyobain kepitingnya yang terkenal sejagat raya itu. Kedai 'Kepiting Kenari' menjadi tujuan utama. Serius? Emang rasanya seenak nyicipin kamu gituuu? 

Dan ternyata....

HOLYSHIT! SAMA ENAKNYA NYEETT! SERIUS! Kamu liat aja fotonya diatas. Bikin napsu menggebu-gebu kan? Bener kan? Eh, eh, eh tapi kok kamu malah nunduk sik? Kamu liatnya foto yang mana sampe jadi napsu gitu? Yaelah brooo... foto kepiting yang diatas keleees yang diliat, bukan foto seksi yang dikirim gebetan via wasap. Zzzzzzzz...

Nah, setelah kekenyangan makan kangen kamu, baru deh gue ngelanjutin perjalanan ke pelabuhan, lalu naik speedboat nyebrang ke Pulau Derawan. Tauk nggak sik lo, ternyata perjalanan selama dua setengah jam di atas laut saat itu sangat menyiksa! Kenapa? karena saat itu aku sambil ngeliatin screen-capture chat mesra kita berdua dan dengerin voice note-voice note dari kamu yang kini tinggal kenangan. Hiks :"((( Sambil nahan pipis + nahan tangis + nahan perasaan. Bisa dibayangin kan jadinya kayak apa? Mellow-mellow-an nggak jelas itu pun kelar begitu akhirnya gue ngeliat rumah-rumah yang terapung di atas aer dari kejauhan... Finally! It's Derawan, gaes!!!

Hello, penyu! Benjur tiba nih! Dimana kamu? Begitu menginjakkan kaki di sini, gue langsung teringat sama Gili Trawangan. Iya, abis pulaunya mirip-mirip Gili gitu. Rumah-rumah di sini juga lucu-lucu banget karena dicat warna-warni ala Haji Lane di Singapore. Jadi kayaknya kalo hidup di sini bisa bahagia terus dan nggak ada drama. Iyalah, karena cukup sinetron indo aja yang banyak dramanya, kita jangan. Kecuali kamu abis mergokin cowok kamu selingkuh pangku-pangkuan sama cowok lain. Dramain!

Meski nggak terlalu gede kalo dibandingin sama cinta aku ke kamu, eh Marataua maksudnya, tapi Derawan-lah pulau yang paling rame dari semua pulau di Kepulauan Derawan. Ho oh, banyak warung, restoran, dan alternatif tempat menginapnya. Makanya nggak heran kalo banyak bule dan turis lokal yang juga memilih nginep di pulau ini. So kamu tinggal milih-milih aja yang mana yang pas sesuai selera, lalu cus deh ngamar. Eh ini ngomongin tempat nginepnya loh yeee....  bukan yang lain. Bhay.

Kalo kamu cape jalan panas-panasan, bisa juga loh sepedaan di sini. Tapi karena jarak antar pantainya masih bisa dijangkau pake kaki, gue pun memilih jalan-jalan nyantai aja sambil ngeliatin bule-bule kece berseliweran. Asik banget gaes! Serius, asik! Karena yang nggak asik mah kalo kamu nge-bbm 'hai' ke orang terus nggak di-read, eh lima menit kemudian kamu di-delcont :")))

Terus kalo udah sampe sini ngapain dong? Mengenang mantan yang mirip remukan bakwan itu? yakaleeeeee. Cus island hopping! Cus speed boat-an ke Maratua, Kakaban, dan Sangalaki (yang akan gue bahas di postingan selanjutnya) karena emang aktivitas-aktivitas hits dan adventure-nya di sana. Kayak snorkeling ngeliat penyu-penyu di Maratua, berenang sambil grepe-grepe ubur-ubur di Kakaban, dan snorkeling ngeliat manta plus ngeliat penangkaran penyu di Sangalaki. Kalo di Pulau Derawan-nya sendiri ya paling gitu-gitu aja aktivitasnya... ciuman... pelukan... ciuman... pelukan... eh salah-salah! itu kalo sama pacar ya! Kalo sama temen ya paling bisa berenang-berenang cantik aja gitu sambil jemuran duduk di pinggir pantai. Atau ngeliatin orang pacaran nontonin sunset di dermaga. Sweeettt.... :")
 

Oh ya, jangan lupa, matahari di Derawan itu kayak ada sembilan, alias panas banget di sini! Panasnya bisa tiga kalinya panas di Jakarta kali. Makanya jangan lupa pake sunblock ya. Bahkan pernah sempet ujan selama beberapa menit, tapi pas ujan masih aja panas loh. Ibaratnya kayak orang udah ngaku bahagia aja tapi masih aja suka nyinyirin orang. Hih. Sialnya hari pertama saat island hopping ke Maratua, gue lupa pake sunblock dong! nekat banget yak! X))) Alhasil apa? Yak, muka dan badan gue jadi gosong belang dong! Jadi macho banget dong! Dan gara-gara belang gitu gue jadi dipanggil Joe Taslim sama anak-anak. Bikin gue jadi mikir deh, lagi jelek belang item gini aja gue dibilang mirip Joe Taslim, apa kabarnya saat gue lagi ganteng putih cerah berseri? :")))) 

Oh ya, sebagai orang Indonesia yang suka selfie narsis, gue anjurin juga kamu nyebrang ke pulau-pulau kecil unyu bernama Pulau Gusung Pasir yang hanya bisa diliat dan didatengin saat air surut. Deket banget kok, paling cuma lima belas menit speedboat-an dari Derawan, dan kamu bisa berdiri di atas sebuah pulau versi mini yang isinya cuma hamparan pasir putih. Silahkan berpose ala-ala Jack Sparrow terdampar di pulau tak berpenghuni atau berpose pura-pura candid dari belakang dengan view hamparan lelautan biru yang tak terbatas. Dijamin path-mu bakal eksis dan dikomenin: "Cieeee, yang lagi di Derawan, cieeeee... envy!"
 

"Om! Foto lagi, Om!"

Salah satu pengalaman menyenangkan di sini itu saat gue bergaul sama anak-anak lokal Derawan. Wah, ternyata mereka itu memiliki darah narsis yang sangat luar biasa. X))) Semuanya antusias banget saat difoto. Pokoknya mau lagi, lagi, dan lagi sambil bergonta-ganti pose. Mulai dari "Om! Foto lagi om!", lalu "Om, lagi Om!", sampe "Lagi dong Om! Ganti gaya!" Gitu aja terus sampe kamu bisa peka sama semua kode dari aku X))) Tapi seneng sih gue ngeliat tawa mereka yang bahagia banget itu. Berasa jadi ikut bahagia juga. Bahagia itu kan nular, iya nggak? Apalagi kalo aku ngeliat senyum kamu itu, beuh.... kebahagiaan tertinggi buat aku! Eaaaaaakkk.... tapi emang ya, bisa dengan mudah bahagia itu menyenangkan... karena kan terkadang emang bahagia bisa membuat kita lupa dengan segala yang sementara... kalau semua yang ada di sekitar kita itu hanyalah titipan...  :")

Btw, tapi kenapa semua anak-anak itu manggil gue Om ya? Emang gue ada tampang Om-Om gitu? Nggak liat apa tampang gue udah kayak tampang Joe Taslim gini?! Menurut ngana gimana? apah? lebih ganteng dari Joe Taslim? Makasih :"))))
 

Kalo udah liburan di tempat yang enak, makannya juga harus enak dong. Yoi nggak? Nah, dari sekian banyak tempat makan di sepanjang jalan pulau, gue mau recommend salah satu tempat makan yang endes banget nih karena ternyata si pemilik warung pernah foto bareng Farah Quinn (penting banget). Yup! Apalagi kalo bukan 'Rumah Makan Nur'. Mau makan ayam-ayaman, ada. Seafood, ada. Nasi goreng, ada. Kalo maunya kamu piye? Ada juga nggak yak?

Yang harus dicoba di sini tentu kerang kima-nya, gaes! Padahal Kima itu kan sejenis kerang gede yang langka dan dilindungi, tapi entah kenapa banyak banget dijual di Derawan. Untung rasanya nggak beda jauh sama kerang-kerang lainnya, jadi ya nggak nagih-nagih amat. Tadinya gue mau sok kuat cukup sekali aja makan kima-nya karena nggak tega makannya, tapi apa daya nggak kuat. Jadi total makan kima tiga kali deh gue :") Huh. Dasar manusia. Sekali puasa makan aja nggak kuat, padahal udah diselingkuhin bertahun-tahun aja masih dikuat-kuatin :") *amit-amit*

Ngintipin orang pacaran di dermaga udah, makan makanan yang 'terlarang' juga udah, sekarang kita ngomongin yang anget-anget yak alias tempat nginepnya. Nah nginep di Derawan tuh juga nggak pake ribet. Lagi kebanyakan duit? Atau lagi kantong kering? Di sini semua tipe tersedia, mulai dari homestay di rumah-rumah penduduk yang bertebaran (sekitar 150.000), cottage-cottage mengapung di atas air (sekitar 250.000), sampe yang sekelas resort kayak Derawan Dive Resort. Gue sendiri nginepnya di Derawan Fisheries, penginapan yang mengapung di atas laut. Biar kesan Derawannya makin dapet gitu loh X)) Udah kamar mandi dalam dan AC. Harga? Cuma 250.000 broooh (oktober 2014). Apalagi kalo kamu patungan berdua, makin murah meriah bukan? Asiknya, suka ada penyu berseliweran di laut depan kamar. Jadi sore-sore berduaan ngeteh sambil ngeliatin penyu? Mau?

Sayangnya Derawan nggak punya kehidupan malam. Jadi jangan ngimpi di sini kamu bisa ajeb-ajeb sambil ngecengin bule. Kalo malem paling tinggal tempat-tempat makan dan warung-warung kecil aja yang buka. Tapi tenang, ada cara lain yang nggak kalah seru menikmati malam Derawan, gaes! Gimana? Dengan jalan-jalan ke pantai nyari penyu bertelur sambil liatin gemerlap bintang di langit... kece! Sayang saat itu gue nggak berhasil nemu si penyu, tapi gapapa deh. Karena pas gue mendongak ke langit... wuih, bintangnya buanyak! Terang-terang! Meski masih kalah terang sih sama sinar bintang di mata kamu. hehe... Setelah liatin bintang, kamu juga bisa nyanyi-nyanyi gitaran di depan kamar hotel sambil mengenang masa muda :") atau bisa juga membeli pisang goreng atau sate cumi bakar dulu buat cemilan ngegosipin orang tengah malem. Pasti makin asoy! 

Kamu tau apa yang lebih berat dari ditindihin gajah bunting? Yak, saat kamu kangen seseorang tapi sinyal nggak bersahabat dan nggak ada satupun tempat yang nyediain wi-fi. Yup, di Derawan nggak ada yang punya wi-fi. Jadi mau bilang kangen nggak bisa, kalo nggak bilang malah makin kangen. Huhu... Makanya karena di sana keinget ehem-ehem terus, gue pun jadi jalan-jalan aja buat beliin oleh-oleh ke doi. Oleh-olehnya apaan dong? Yang khas Derawan banget tuh Kerang Kima, ikan asin, juga terasi. Di sepanjang jalan pulau banyak banget yang jualnya ginian. Tapi kan ya, ehem-ehem gue nggak suka masak ya? Terus piye? Ah, dia mah asal gue balik Jakarta dengan sehat walafiat juga udah jadi oleh-oleh terindah kali yeeeeee....

Overall, Derawan Island ini berhasil mencuri hati gue. Atas lautnya aja udah indah, bawah lautnya apalagi! Apalagi kalo kamu pergi ke sininya sama cem-ceman dan temen-temen deket. Dijamin seru! Snorkeling bareng, island hopping bareng, sunset-an bareng, basah-basahan bareng :") Siapa yang nggak mau cobaaaaaaa??? Emang yak, ternyata Indonesia itu indah. Ada banyak potongan surga yang tersembunyi di sini. Tinggal aksesnya aja paling yang harus dibagusin. Apalagi Derawan ini sangat berpotensi jadi the next Gili Trawangan. Pokoknya pulau pembawa kebahagiaan banget! Jadi kalo mau bahagia ya cus ke sini. Tapi ya namanya juga hyumen, disuruh bahagia aja malah masih aja dateng ke yang cuma bisa nyakitin. :"))

Cara ke Derawan:
Ada dua alternatif rute menuju Derawan. Yang pertama via Tarakan, dan yang kedua via Berau. Karena gue perginya lewat Tarakan dan pulangnya lewat Berau, jadi ini gue jelasin yak satu-satu biar kamu bisa ngebandingin enakan yang mana... tapi yang pasti sih enakan keluar di dalem :")
1. Via Tarakan: Dari Jakarta ke Balikpapan itu memakan waktu kurang lebih 2 jam, lalu dari Balikpapan ke Tarakan itu butuh waktu sekitar 50 menit. Tapi tenang, sekarang udah ada dircet flight kok Jakarta-Tarakan, jadi nggak perlu transit Balikpapan dulu. Nah sesampenya di Tarakan, tinggal perjalanan darat deh naek mobil ke pelabuhan sekitar 15 menitan. Terus dari dermaga pelabuhan nyebrang ke Pulau Derawan itu sekitar 2 setengah jam-an. Sampe!
2. Via Berau: Dari Jakarta ke Balikpapan juga memakan waktu sekitaran 2 jam. Lalu dari Balikpapan ke Berau juga butuh waktu sekitaran 50 menit. Udah ada juga direct flight dari Jakarta ke Berau. Nah bedanya dengan via Tarakan, kalo via Tarakan jalan darat menuju pelabuhannya deket dan jalan laut menuju Pulau Derawannya jauh, via Berau malah kebalikannya. Jalan darat dari Berau menuju pelabuhannya jauh sekitar 2 jam, lalu jalan laut menuju Pulau Derawannya deket yaitu sekitar 30 menit. Karena jarak dari Berau ke pelabuhannya yang jauh itulah untuk melalui jalan daratnya ini kamu bisa naik mobil travel umum seharga Rp 75.000 per orang atau sewa satu mobil avanza gitu seharga 400.000-an.
3. Kesimpulan versi Benjur: Kalo menurut gue, mending milih via Tarakan aja gaes karena selain harga tiket pesawatnya yang lebih murah, di Tarakan kamu masih bisa jalan-jalan dulu ke kawasan hutan mangrove atau makan kepiting dulu. Sementara via Berau? Beuh, jalan daratnya yang selama dua jam-an itu nggak enak bok, kayak jalan ke puncak gitu berkelok-kelok terus. Terus pemandangan di Berau juga nggak seasik di Tarakan, gaes.

Speedboat dari pelabuhan ke Pulau Derawan:
1. Via Tarakan: Umumnya speedboat yang via Tarakan ke Derawan itu speedboat booking-an grup yang travel ke Derawan, makanya nggak ada speedboat umum. Jadi yang via Tarakan ini biasanya sih yang pada dateng rame-rame biar bisa patungan speedboat. Biasanya sih pada booking boat berkapasitas 16 orang seharga 8 jutaan, itu udah termasuk 3D2N keliling island-island. Kalo sekali jalan itu 4 jutaan. Tapi kalo kamu cuma berempat, bisa juga sih via Tarakan, ikut boat reguler seharga Rp 250.000 sekali jalan. Tapi itu di hari-hari tertentu aja ya kayak Kamis dan Jumat plus ada jam-jamnya tertentu juga (seinget gue jam 1 siang). Pas baliknya hari Minggu juga ada sekitaran jam 1 juga.
2. Via Berau: Pas untuk yang suka traveling sendirian karena ada speedboat untuk umum ke Pulau Derawan seharga Rp 75.000 per orang, tapi ya gitu... nunggu penuh dulu baru jalan X))

Contact:
1. Untuk kamu yang nggak mau ribet dan terima beres, boleh langsung hubungi agen travel yang nyediain jasa tur Derawan. Salah satunya Mas Agung dari sukawisata.com. Kalo ada apa-apa, kontak aja doi langsung di 0818 0740 0322
2. Kalo kamu emang niatnya mau jalan sen
diri dan butuh bantuan orang lokal di Derawan buat sewa speedboat etc, bisa kontak Mas Rendy di 0812 5776 9995. Mas Rendy ini salah satu guide yang bawa gue island hopping. Kemana? ke hati kamu :*

Gimana? Udah kebayang kan sekarang Pulau Derawan kayak apa? Bikin pengen ikutan tertawan di sana? Weits, tenang... postingan selanjutnya bakal bikin kamu makin pengen ditawan cus! Ini belum ada apa-apanya, karena setelah ini kita akan ber-adventure ria di Marataua, Kakaban, dan Sangalaki Island! Penasaran? Mana salah satu guide gue, Bang Pitang, hobinya ngegodain gue mulu! Untung nggak ada ehem-ehem, coba kalo ada. Pastti doi bakal ngambek jealous! Eaaaaaakk.... So, pengen liat juga keajaiban yang ditawarkan Maratua? Penasaran sama muka si penggoda Bang Pitang? Here we go! Perjalanan baru akan dimulai, gaes! Are you reeeeaaaaaaadyyyyyy????

Shortips :

  • Tips paling fatal menurut gue: Jangan lupa bawa kamera underwater, gaes! Derawan itu ngehits karena dunia bawah lautnya. Mau kan selfie sama penyu, ubur-ubur, manta ray, atau karang-karangnya yang lucu unyu?
  • Jangan lupa pake sunblock karena panas Derawan itu super dashyat! Kecuali kamu emang pengen belang-belang gitu dan dipanggil Joe Taslim kayak gue. Eh tunggu ngaca dulu, muka kamu secakep gue nggak? :")
  • Usahain bisa berenang yak biar bisa nyelem-nyelem dikit dan cepet nyari-nyari spot yang indah saat snorkeling. Tapi kalo nggak bisa berenang juga ada pelampung sih... jadi aman harusnya. Banyak juga yang nyewain perlengkapan snorkeling di sini.
  • Bawa duit yang cukup karena nggak ada ATM di Derawan.
  • Jangan dateng di musim-musim liburan kayak bulan Desember karena pasti rame banget! Jadi nggak seru dan kurang menikmati. Juga jangan dateng juga di bulan Januari dan Februari karena katanya anginnya lagi jelek... tapi kalo kamu mau dateng ke hati aku sih boleh kapan aja dari Januari sampe Desember. hehe :* 
  • Penduduk lokal Derawan itu ramah-ramah. Kamu jangan jutek-jutek gitu ya dan jagan segan-segan buat senyum atau menyapa duluan kalo pas-pasan. Pasti dibales kok. Nggak cuma di-read aja :")
  • Kalo kamu mau stay di Derawan Fisheries, bisa langsung dateng aja. Harga breakfastnya 15.000. Harga lunch atau dinner 35.000


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image