Travel

Tersiksa Jomblang


Katanya Goa Jomblang di Gunung Kidul ini tempat untuk ngeliat cahaya surga. Katanya keren banget. Katanya nggak bakal nyesel pergi ke sana. Seriusan nih? Apakah jalanan berantakan yang bikin pantat geser kiri-kanan ini worth-it buat dilalui? Sebegitu kece-kah si goa jomblang ini? Lebih kece dari gebetan gue emang? Eaaaaaakkk... jadi penasaran. Mari buktikan sendiri! Cus!

The journey pun begin... setelah melewati satu setengah jam ngantuk dan kelaperan yang menerjang dari Yogyakarta, gue sampe dengan kondisi kayak mayat idup di lokasi Goa Jomblang. Begitu sampe? Foto duluuu dong biar bisa nge-path! :)) Sampe akhirnya si pemandu ngajak kita untuk milih sepatu boot, pasang helm, pasang tali pengaman, dan... siap perang! Perangin apa bro? Perangin masa laluuuuu! Eaaaaaaakk....

Goa Jomblang itu letaknya 60 meteran di bawah perut bumi, jadi kita masih harus menuruni ketinggian itu cuma dengan bermodalkan tali dan tenaga manusia. Yup, manusia, bukan mesin. Mereka nggak mau menggunakan mesin karena katanya untuk memberdayakan tenaga orang-orang di sekitar sini. Mulia banget ya :”) 





Sempet bete sih pas antrinya, jadi grup gue harus nunggu satu rombongan lain kelar dulu diturunin, baru giliran grup gue. Yaolo. Mana tuh grup orangnya banyak bener kayak bawa se-RT. Hoaaamm. Beruntunglah gue punya kerjaan sambil nunggu. Ngepoin temen gue pacaran! :))



Sampe akhirnya giliran gue tiba, gue pun siap diterjunin. Nyawa gue tergantung di seutas tali sekarang. Kirain bakal serem gitu, tapi nyatanya... SEREM BANGET!!! Eit! Nggak ding, bercanda... hehe... Jayus ya? Iye, iye. Gue tau. Oke, back to the topic aja deh, nurunin 60 meter itu ternyata nggak nyeremin kok. Sumpah, malah kece seru sambil ngeliatin pemandangan sekeliling. Kamu pernah liat mantan yang paling kamu sayangin udah bahagia duluan sama yang lain kan? Nah, itu jauh lebih nyeremin. Tenang aja.

Setelah mendarat sempurna, barulah siksaan pertama dimulai. Gue masih harus melewati jalan kecil menembus hutan purba gitu untuk menuju mulut Goa Jomblang. Jalannya naek turun, licin, bebatuan,  becek, nggak ada ojek. Hoaaaaaa! Dan jalannya ada yang sambil megangin tali gitu di sebelah kiri. Megangin kamu aja boleh nggak? Boleh, kalo mau jatuh bareng-bareng. Romantis banget pasti :”) 





Dan begitu sampe di mulut goa, siksaan kedua dimulai. Masuklah gue ke dalam goa gelap gulita. Tenang, nggak ada kelelawar. Nggak ada kuntilanak juga. Yang ada cuma batu-batu beton pijakan (track) buat kita melangkah gitu.  Becek, berlumpur, nggak ada kamu. Aku mesti gimanaaaaa? :”(



Udah nggak bisa foto-foto di dalem sana, sialnya, sepatu boat pun lama kelamaan jadi kayak nenteng barbel seratus kilo. Berasa berat banget karena lumpur yang menempel di bawah sepatu makin lama-makin tebel. Hedeh. beban Idup aja udah berat, ini pake bawa beban lumpur. Zzzzzz. Mana penerangan dalam goa minim banget. Boleh banget sambil modus grepe-grepe tangan gebetan tuh. Kalo punya. Eh lupa, jomblo ya? :")

Lima belas menitan menerjang lumpur, menghadang dan menaiki jalan bebatuan besar sekitar 500 meter, meraba-raba track jalan yang paling bener dalam goa, pada akhirnya sampelah gue ke puncak show-nya... teng! Teredeng! This is it! Cahaya surga ala Goa Jomblang!





So orang-orang bersusah payah masuk ke sini demi ngeliat Ray of Light Goa Jomblang (Ujung dari Goa Jomblang ini bernama beken Goa Grubug). Sinar matahari yang menerobos lobang melalui celah-celah tumbuhan yang ada di atas goa, menyinari tepat bebatuan gede (Stalagmit). Ditambah lagi ada tetesan air terus-menerus yang bikin keadaan di sekitar bebatuan itu basah. Katanya sih tuh stalagmit terbentuk oleh tetesan-tetesan air tersebut selama ribuan tahun. Entah bener apa kaga. Yang bener sih aku kangen banget sama kamu saat itu. Eaaaaaaak lagi! 





Pose narsis paling mainstream kalo kamu udah ke sini ya pose berdiri di atas stalagmit itu sambil posisi tangan ala-ala menemukan cahaya illahi. Setelah gantian dengan yang lain, gue pun deketin stalagmit itu sambil cuci kaki di air-air sekitarnya. Pose-pose dikit. Beneran indah sih cahayanya... indah banget, sampe akhirnya terdengar suara...

“Ayo, udahan mas, gantian.”

WHAAAAT?! Belum juga foto ngelakuin pose mainstream di atas stalagmitnya itu. Baru aja gue berusaha mengagumi, eh... udah disuruh balik aja sama si pemandunya dong! Buset, Mak! Balik menempuh siksaan-siksaan tadi? Belum juga ada 5 menit di sini! Yaolo, perjuangan gue berasa nggak ada harganya. Masa udah bersusah payah ke sini, kaki lecet, cape-capean, terus nggak ada waktu leyeh-leyeh menikmati gitu? MENURUT NGANAAAAA?!?!?! 

Pisooo! Mana pisoooo?!






 


Pokoknya kalo kamu doyan kotor-kotoran & suka sok-sokan berjiwa adventure cus ke sini!

Shortips :

  • Pastiin kamu udah ada di Goa Grubug antara pukul 10.00-13.00 WIB buat cahaya terbaik.
  • Mentalnya jangan lembek ya, bro & sis!
  • Inget, ke sini buat lumpur-lumpuran bukan buat balikan sama mantan, Jadi pakelah baju sejelek-jeleknya.
  • Harga paket Goa Jomblang ini berkisar antara 450-550ribu. Cus!


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image