Travel

Ngedate Ala New York


Udah bosen pacaran di atas jembatan layang? Bosen pacaran di pinggir jalan? Bosen pacaranmu gitu-gitu aja? Kalo iya, boleh deh sekali-kali kamu ngedate ala bule-bule luar gitu buat variasi. Yup, bule yang gue maksud di sini adalah bule New York, yang pacaran dengan nonton musical broadway gitu. Sweet toh? :") Sekali-kali sok-sokan jadi horangkayah boleh lah yaa... kayak yang gue lakuin saat liburan di Singapore awal Mei lalu meski dompet melarat. Cekidot!

"Tell me more, tell me more, was it love at first sight? Tell me more, tell me more, did she put up a fight?"

Kalian tau lagu itu? Kalo iya, berarti kamu udah tua. Hihihi... Yup, judulnya "Summer Night", lagu yang beken di era jebot dan sempet di-cover ulang sama Glee. Lagu itu sebenernya soundtrack dari pertunjukan broadway Grease di New York tahun 1972. Lalu dibikin film musikalnya tahun 1978 yang dibintangi sama John Travolta & Olivia Newton-John dan sukses besar. Grease disebut-sebut sebagai "The No.1 Greatest Musical of All Time". Woooh! Dan setelah sukses juga menggelar show di Australia, tur Grease ini tiba di Singapore.  Sama, awalnya film musikal yang gue tau juga cuma High School Musical doang (hidup Zac Efron!), tapi kini mata gue terbuka. Sama kayak pas pertama kali gue ketemu sama ehem-ehem. Eaaaaaaakkkk...

Nah, jadi ceritanya di hari minggu sore itu, gue sama ehem-ehem mau sok-sokan ngedate ala New York. Sok jadi horangkayah gitu dengan menonton show Grease di Mastercard Theatres, Marina Bay Sands. Begitu sampe depan theatre.... beuh, seperti yang gue duga, yang nonton di sini 80% bule bok. Gaya-gayaan aja gitu gue suka sama Grease, padahal pengetahuan gue soal Grease nol besar. Yang penting keliatan kece di depan doi dong. Hihi... 

Karena kondisi perut udah keroncongan stadium lima, sementara show Grease dimulai satu jam lagi alias pukul 17.30, bedeh... hebohlah gue. Buru-buru ngibrit makan seadanya di foodcourt MBS yang nggak jauh lokasinya dari Mastercard Theatres. Karena katanya kalo telat, nanti masuknya saat jam istirahat. Amit-amit. Makanya biar makan cepet, kami berdua pun makan ala "warteg" yang pilih-pilih sayur. Gue inget banget saat itu gue makan nasi + tauge + sayur ijo + cumi = Rp 125.000. Hits ya harganya :") Ya iyalah, Singapore gitu loh.

 

Cinta Ala Grease
Setelah gue perhatiin, cerita Grease dan High School Musical pun ternyata rada-rada mirip. Kalo di HSM kan ngebahas antara tim basket dan teater, Nah kalo di Grease itu antara geng balap mobil dan geng cewek hits di taon 1950-an. Setelah liburan musim panas bersama, Danny, leader geng balap mobil T-Birds, tanpa sengaja ketemu lagi sama Sandy, yang jadi murid baru di sekolah Danny. HSM banget ya. Namanya juga cowok populer, jelaslah si Danny sok jual mahal gitu. Sandy pun kesel... Cerita pun mengalir bak cerita remaja biasanya. Persahabatan Sandy dengan anak-anak geng cewek hits Pink Ladies, leadernya yang takut hamil, dan gitu-gitu deh. Intinya, ceritanya lebih dewasa dari HSM, nggak se-childish mantanmu. Hih.

Sialnya karena full di bagian bawah, gue sendiri kedapetan duduk kursi di J14, duduk di lantai atas, jadi semua muka pemainnya keliatan sama semua. Hiks.... Iya. Jadi sepanjang 2 jam 20 menit itu (termasuk 20 menit istirahat) gue cuma bengong. Bukan. Bukan karena bagus banget-nget-nget musikalnya, melainkan karena gue nggak ngerti mereka ngomong apaan :"( tapi garis besarnya sih gue nangkep. Eaaaaaa *alesan*

 

Grease ini emang cocok bagi mereka yang mau bernostalgia. Di depan gue ada pasangan bule lumayan tua yang kayaknya menikmati banget nonton Grease. Kepala si cewek bersandar di kepala si cowok. Pegangan tangan. Duh! Bikin ngiri banget nggak sih! Gue pun nggak mau kalah. Gue nge-kode-in 'ehem-ehem' ke cem-ceman gue. No respon. Gue 'ehem-ehem'-in lagi. Masih no respon. Sampe akhirnya, "ehem-ehem". Gantianlah gue yang di-ehem-ehem-in sama orang belakang. Nasib! :"( 

Biar kamu bisa ngerasa ada di New York juga, berikut ada foto-foto cuplikannya yang gue ambil via google, karena saat itu gue nggak kepikiran buat motret saking antusiasnya.

 

Tertipu Danny & Sandy 
Btw, karena banyak orang mondar-mandir sambil bawa buku Grease, pas jam istirahat, akhirnya gue pun keluar ruangan untuk mencari buku yang kayaknya gratis itu. Tapi ternyata nggak gratis bok, dijual seharga S$20 atau 185.000 rupiah (Kurs SG saat itu Rp 9250) di stand merchandise. Baru aja mau kabur nggak jadi beli, gue pun kemakan rayuan orang yang jaga di stand itu. Yup, gue emang mudah dirayu :(

"Do you want the CD? I Think this is more important, australian cast recording version" 
"How much?"
"S$35"
Bla-bla-bla... and bla-bla-bla...

Sumpah, bego banget gue saat itu. Gue pikir S$35 itu Rp 35.000, ternyata pas udah bayar baru ngeh. It's nyaris 350.000 brooo! Mana bukunya yang gue udah cancel tadi malah ikutan keitung. Struk pun keluar, dan gue terpaksa bayar S$55 (kurang lebih Rp 550.000) buat ginian. Mau gue cancel-cancel-in dan nggak jadi beli semuanya, tapi gengsi gue menang! Huh! Horangkayah banget deh pokoknya gue malam itu.
 

Tapi meski ending Grease tadi cukup WOW dan bikin gue senyum-senyum sendiri pas keluar, menurut gue pribadi sih the best musical masih HSM juaranya. Lebih gue banget gitu loh. Mungkin karena pengaruh beda jaman. Gue kan besar di era Justin Bieber. Eaaaaaaa :") 

Selepas nonton Danny sama Sandy jadian, gue pun jadi terdorong buat minta status juga sama si ehem-ehem. Nggak ding, kidding, hehe... gue sama doi mutusin buat ngelajutin ngedate ke Gardens By The Bay. Indah banget loh ngeliatin tanaman dalam kegelapan malam :") Indah? menurut nganaaaaa? Saat itu udah jam delapan malam, dan nggak bisa ngeliat apa-apa. Gelap, suram, kayak masa lalu sama mantan. Hiy! Tapi tenang, semua kegalapan itu terbayar dengan "supertree groove"-nya. Serius, yang ini kece pas gelap! Bisa berubah warna-warni gitu. Wohooo.

Malem-malem gini ternyata masih rame aja loh nih tempat. Dengan bermodalkan ikut-ikutan arah langkah orang lain, gue berjalan lumayan jauh menuju loket tiket Flower Dome & Cloud Forest-nya, tapi ternyata udah tutup. Gapapa. Nggak nyesel kok, selama ada kamu di sebelah aku dan bisa ngabisin waktu bareng, kaki pegel pun nggak berasa. Eaaaaaa.... 

Gue pun jalan balik menuju stastiun MRT di MBS sambil ngeliatin pemandangan malam di sekeliling gue. 

Singapore flyer yang berputar perlahan... 
Gemerlap Supertree groove yang memukau... 
Bentuk unik Singapore Art Science Museum yang mempesona mata... 
dan gedung megahnya MBS yang menjulang tinggi... 

Lalu gue pun jadi mikir... Oh... jadi Ini toh singapore yang 'sesungguhnya'. Singapore yang membuat orang-orang jatuh cinta. Singapore yang digila-gilai orang Jakarta ketika pengen sweet short escape... Gue baru ngerti sekarang. Specta!

Malam terus berlanjut, mengiringi langkah gue masuk kembali ke mal MBS yang sudah mulai tutup satu-persatu.

Yang pasti ngedate ala New York ini termasuk ngedate yang nggak akan bisa gue lupain seumur idup gue. Bukan. Bukan karena romantisnya, melainkan karena duit gue yang terkuras habis :

Shortips :

  • Mastercard Theatres terletak di Marina Bay Sands. Tinggal naek MRT turun di station Bayfront, pilih aja yang ke arah Marina Bay Sands. Setelah masuk ke mal-nya, tinggal ikutin aja penunjuk arah bertuliskan "Mastercard Theatres" yang tersebar dimana-mana. Gampang banget.
  • Siapin budget yang lebihan kalo emang mau ngedate ala New York dengan nonton broadway musical di sini. Secara pertunjukannya biasanya berkelas internasional gitu loh. Sebagai gambaran, untuk musical Grease aja harganya start dari S$60 sampe yang termahal S$175.
  • Kalo bisa pilihlah seat yang berada di lantai bawah. Karena kalo seat yang di atas, ada angle-angle panggung yang nggak bisa kamu liat. Kayak gue nasibnya, nggak bisa ngeliat kemegahan orkestra di panggung bagian atasnya karena ketutupan sisi langit-langitnya :( 
  • Oh ya, kalo mau motret, jangan pake blitz ya biar nggak ganggu. Gangguin aja hubungan gebetan dan pacar barunya. Eaaaaaa lagi untuk yang terakhir kalinya. Bhay.


Comments (2)

  • ariez

    article bagus gan ,,

    Admins

    Terimakasih gans

  • iqbal

    iya bagus nih article nya.

    Benny Jurdi

    terimakasih masbro

Leave a comment

Captcha image