Ngalay Di Hatyai


Siapa sih yang nggak pernah jadi alay? Kamu pasti pernah juga kan? Hayoooo ngaku. Udah gapapa, nggak perlu malu kok pernah jadi alay, karena alay adalah sebuah proses yang harus kita lalui dalam kehidupan (Eak! Anjirlah bahasa gue), masa-masa yang terlihat paling membahagiakan dalam hidup. Masa-masa yang akan kita kenang pada akhirnya. Bikin senyum-senyum sendiri kalo flashback, dan bikin kita ngomong "Masa sih gue pernah kayak gini? Kampret!" X))


Gue pun pernah alay. Jadi, karena hari ini setan alay lagi merasuk ke badan gue, tenang... kita nggak akan bahas mantan kamu yang selingkuh itu kali ini. Eaaaaaaaa.... kita bahas tentang alay aja. Gue pengen ngebocorin sebuah rahasia besar yang selama ini cuma diketahui gue, Tuhan, dan laptop semata. Yup, foto-foto gue semasa jadi alay. Nggak cuma saat nembak cewek aja butuh nyali, ternyata ngepost ginian juga butuh nyali, bro! :))

 

Singkat cerita, ngalay gue dimulai hari itu (sekitar tahun 2009 kayaknya), saat jalan-jalan bareng ibu-ibu arisan temen Nyokap ke Hat Yai, kota yang ada di perbatasan selatan Thailand dan Malaysia. Nah yang akan gue bahas bukan ketika gue digodain si ibu-ibu arisan, melainkan ketika gue berpose bak model pro di salah satu tempat wisata hits di Hat Yai, yaitu Hat Yai Municipal Park. Sayangnya apa yang gue anggep keren saat itu, jatohnya alay saat ini :")

 

Anyway, kamu suka yang gede-gede? patung yang gede? Atau itunya yang gede? *ilang sinyal* Kalo iya kamu gede-lover, mungkin Hat Yai Municipal Park adalah tempat yang cocok buat kamu. Iya, karena di sini kamu bisa liat yang gede-gede. Eiiiiiit! Patung loh ya yang gede, bukannya... tiiiittt! *ilang sinyal lagi*

 

Untuk ngeliat yang gede-gede di Hat Yai Municipal Park emang butuh perjuangan. Letaknya lumayan jauh di perbukitan dan menanjak berkelok-kelok, ala-ala mau ke puncak gitu. Sekitar 4-5 kilometer dari pusat kota Hat Yai kayaknya. Makanya gue sampe ketiduran dan terbangun ketika denger suara "Aaaaaaaaa". Kirain ada apaan, ternyata itu suara vocal group si ibu-ibu arisan. Belok kiri, teriak aaaaaaaaa. Belok kanan, aaaaaaaa lagi. Baru deh terakhir gue colek, jadinya Aah-aah-aah! Huh. Dasar lebay. Ternyata teriakan ibu-ibu arisan lebih serem daripada jalanan menanjaknya. Percaya aja ya. Iya.

 

Hat Yai Municipal Park sendiri itu semacam public space berupa taman, buat mereka yang mau wisata religi (untuk sembahyang), jalan-jalan ke planetarium, ataupun berselfie ria. Dari sini pula kamu bisa ngeliat seluruh pemandangan seluruh kota Hat Yai. Lumayan kece. Lumayan aja ya, nggak lumayan banget.

 

Jadi ada apa aja sih yang gede-gede di sini? Penasaran? Cus!
 

 

 

1. Tentunya patung emas standing Buddha setinggi 20 meter yang berada di puncak bukit. Di sinilah spot utamanya buat orang-orang ngalay alias berselfie ria. Kamu narsis pake banget tapi ke sini nggak selfie? Jangan sampe deh. Oh ya, patung ini juga bersebelahan alias deketan sama station cable car kalo kamu tertarik naek biar eksis. Inget, cable car ini nyambungin kamu ke patung Four Faces Buddha / Erawan (yang akan gue jelasin di bawah nanti), bukan nyambungin hubungan kamu sama mantan yang udah putus. Bukan juga buat nyambungin obrolan kamu sama kecengan baru. Inget itu.





2. Patung Dewi Kuan Yin bersama dua pengikut setianya. Kalo aku ke kamu? Eits, jangan salah. nggak kalah setia kok :")



3. Patung Laughing Buddha. Kece nih patungnya. Ketawanya tulus. Nggak kayak ketawa pacar barunya gebetan. Hiiiy! mak lampir aja kalah serem! betewe, katanya sih kalo kamu ngusap-ngusap perutnya searah jarum jam, bakal bawa keberuntungan. Gue? Jelas dong ikut-ikutan ngusep sambil ngarepin... ngarepin apa? Mantan? Sorry ya. Masa lalu is masa lalu. Mending ngarepin kamu cepet putus dong. Eaaaaaaa.... Terus gerbang menuju patung ini lumayan cetar loh, berupa mulut naga emas gitu.





4. Patung The God of Wealth. Bingung mau tulis apaan di patung yang ini. Kamu bacain panjang-panjang juga nggak akan bikin kecengan suka balik kan ke kamu? Gini aja lah ya. Next.



5. Patung The God of War, Kuan Kung. Inget kata perang, jadi inget mantan lagi. Malesin banget ya. Bhay!



6. Patung Erawan, gajah berkepala tiga. Kalo kepala gajah pacar yang kamu bangga-banggain itu ada berapa? Berapa, hah?
  


7. Patung Four-Faces Buddha yang dikelilingin gajah-gajah emas kecil. Yang ini pengecualian ya, karena nggak gede-gede amat. Lebih gede gengsi kamu. Banget.



 

 

 

Sekarang udah kenal kan sama yang gede-gede. Tinggal kamu yang pilih, mau ngalay di patung yang mana. Kalo gue? Jelas di patung yang nomor satu dong. Yang paling cetar. Hihihihi... oh ya, kalo kamu lemah iman, lebih baik stop di sini, jangan diterusin bacanya ya. Karena di bawah ada foto jaman-jaman masih alay gue saat masih super kerempeng. Saat aku belum ketemu kamu dan menemukan arti hidup yang sesungguhnya. Eaaaaaaaakkk....

 

Loh, kamu masih baca? Yakin nih? Ya udah deh kalo kamu ngotot. Tapi enek, mual, dan  muntah-muntah di luar tanggung jawab gue ye. Hajar, gan!












Nah itu tadi 5 foto alay terbaik gue. Gimana? Masih ada yang lebih alay dari gue? Posenya udah bisa bikin kamu ilfeel belum? :") Yang jadi 'korba'n buat motretin gue tentunya si supir van baik hati itu. Setelah motretin gue puluhan kali, doi langsung cabut ke toilet. Curiga muntah :")

Setelah ngalay sebelum melanjutkan perjalanan ke tempat lain, gue pun bergabung kembali dengan grup Nyokap + ibu-ibu arisannya. Nungguin mereka di dalam van. Ngeliat patung yang gede-gede udah, sekarang tinggal ngeliat itu gedenya kamu aja nih yang belom. Eaaaaaaaaa...
 
Nggak lama kemudian, suara familiar terdengar. Ibu-ibu arisan pun mulai bermunculan berlarian kayak lagi ngeliat barang diskon.

"Yuhuuu! Benjur! im comiiiinggg!" 

gue baru ngeh kalo ternyata ada satu ibu-ibu arisan ini yang bisa dimasukin ke dalam list yang gede-gede! Itu tuh! yang itu! Kalian liat nggak? Yang rambutnya keriting pendek, rada gendut, terus pake baju ijo kinclong! Udah liat kan? Aaaaaaaaaakkk! Gantian gue yang teriak kali ini. Apalagi kalo liat dia kayaknya nyamperin gue dengan tatapan macan liat daging. Gosh! 

"Udah kangen Tante kan?" Tring! Matanya mengedip genit dan Ludah gue terteguk otomatis. 

Ya kaleeeeee!

 

So, beranikah kamu jadi alay eksis di Hat Yai?

Shortips :

  • Untuk ke Hat Yai Municipal Park, kamu bisa menggunakan tuk-tuk atau menyewa mini van kayak yang gue lakuin bersama nyokap dengan tim arisannya (kalo gue, seinget gue 3 jam sebesar 1.000 baht kurang lebih) dari hotel
  • Jarak antar patung ada yang berjauhan, ada yang berdekatan. Untuk pindah spot foto dari patung yang satu ke lainnya, bisa menggunakan van yang kamu sewa tadi, menggunakan cable car (seharga 200 baht bolak-balik), jalan kaki biar betis berotot, atau pun shuttle bus yang disediakan.
  • Kalo emang niat berpose alay, siapin kostum dan gaya rambut sebaik mungkin. Harus maksimal biar nggak rugi, bro! 


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image


Related Stories