Travel

Mengejar Michelin


Siapa sih yang suka LDR-an? Emang ada yang lebih makan ati daripada LDR? Atau jangan-jangan kamu nih yang lagi LDR-an? Cieee... yang lagi nahan kangen... atau lagi pura-pura nggak kangen? Atau malah lagi kesel karena doi nggak ada kabar? Udah gapapa, maklumin aja. Justru itulah seninya LDR. Nggak usah berdrama ria, nggak tau kan rasanya dipacarin gebetan terus ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya? Eaaaaaa... tapi ngomong-ngomong, apa hubungannya ya LDR sama Michelin? Nggak ada ding, iseng aja cuma mau godain kamu. Eaaaaaa lagi... Nah, intinya karena Michelin di Singapore, gue di Jakarta. Jadilah kita LDR-an #MaksaBanget :”) Tapi tunggu dulu, siapa sih Michelin itu?

Kamu jangan sotoy dulu. Michelin bukan nama mantan gue yang belum move-on. Bukan juga nama gebetan. Michelin itu semacam penghargaan bergengsi buat restoran yang dianggap ‘perfect’ dan worth-it banget didatengin. Jadi ala-ala oscar gitu deh di dunia kuliner. Makanya nggak heran kalo yang dapet 'bintang michelin' biasanya resto-resto kelas atas dan uhuk..... mahal pastinya. Karena kan penilaiannya dari kualitas bahan makanan, pengolahan, rasa, jenis makanan, kebersihan, konsep restoran, pelayanan, etc gitu...

Michelin sendiri ada dari satu bintang sampe tiga bintang. Kalo kamu? Udah tiga bintang dong. Iya, satu bintang di mata kiri kamu, satu di mata kanan, terus satunya lagi di sini nih... *nunjuk ke hati kamu* Eaaaaaa.... reeeessss.



Nah, salah satu restoran yang dapetin michelin star adalah restoran dim sum dari Hongkong, Tim Ho Wan, di tahun 2009. Konon katanya Tim Ho Wan adalah restoran michelin bintang satu termurah di dunia, dan udah punya cabang di Singapura. Michelin? Murah? Wohoooo! penasaran-lah gue. Rasa kayak apa sih yang pantes dapet bintang michelin? 

Pukul 10.20, Tim Ho Wan cabang Plaza Singapura.

Alhamdulilah sampe sini nggak pake nyasar. Karena banyak yang bilang nih restoran ngantri parah banget bisa sampe dua jam-an gitu, akhirnya gue niat-niatin-lah nyampe sini jem 10-an pagi, karena bukanya emang jam sepuluh. Niat bener ye, kayak waktu lagi pedekate sama kamu gitu :") Tapi apa yang terlihat di sana? Rupanya udah lumayan rame aja loh yang makan. Padahal hari itu hari Senin. Bukan jem makan pula. Ternyata heits beneran nih restoran.





Tim Ho Wan sendiri memiliki empat macam makanan super famousnya-nya yang sering disebut “Big Four Heavenly Kings”, yang terdiri dari: Baked Bun with BBQ Pork, Steamed Egg Cake, Vermicelli Roll with Pig's Liver, dan Pan Fried Carrot Cake. Semua gue cobain kecuali yang Pig Liver itu. Abis serem ngebayanginnya. Pig? Liver? Hiiiy banget nggak sik. Bhay.





Lalu rasanya gimana? Hmmm...Steamed egg cake-nya nggak berhasil merebut hati gue, alias biasa aja. Jadi kalo bisa makan ya syukur, nggak juga gapapa. So-so lah... Nggak special-special amat, lebih spesialan kamu pastinya. Eaaaa.... 



Lalu yang kedua: Pan Fried Carrot cake. Nah yang ini beneran enak. Pas nyentuh lidah, kayak ada serat-serat wortel gitu, tapi nggak rasa wortel. Bingung kan? Sama, gue juga. Tasty pokoknya. Unik. Tanpa sadar gue comot dikit-dikit, eh taunya abiissssss.... sementara si egg cake masih aja tergeletak tak berdaya, tak terjamah lagi :'( 





Dan yang terakhir dan yang paling beken... Yup, the most famous Pork Bun in the world! Apakah rasanya sefamous namanya? Meskipun gue nggak suka-suka amat sama babi, tapi gue paksa buat cobain, dan ternyata... damn! It taste like heaven! Serius, bukan hoax. Luarnya kres-kres gurih gitu dan dalemnya isi daging babi cincang lembut agak kental yang masih fresh gitu. Yum yum banget! Duh, ngebayanginnya aja jadi bikin ngiler lagi. Gue harus akuin... babi yang satu ini enak banget, nggak kayak babi yang itu tuh... iya, babi baru jadi pacar kamu itu. Huh...





"Kamu pacaran aja sama tuh babi. Anggep aja aku nggak ada." 
Cieee ehem-ehem gue jadi ngambek tuh karena gue kebanyakan motretin si babi di atas meja. Cieeee.... Kiamat deh dunia. Diem-diem, di bawah meja, gue pun godain kaki doi pake kaki gue, dan ternyata... Bugh! Malah ditendang. Emang nasib jadi cowok, selalu salah:") 

Oh ya, pelayanan di sini juga cepet meskipun rame. Nggak kayak nunggu jodoh dateng, lama. Pagi itu perut gue puas kenyang, dan gue nggak tega buat nongkrong lama-lama di sini karena antrian udah terlihat dan makin panjang. Setelah bayar, gue dan ehem-ehem pun cabut. cabut kemana? Kemana pun arah angin cinta membawa kami. Eaaaaaaa.... pret banget :)))





Jadi kesimpulannya, apakah Tim Ho Wan ini layak banget gitu buat didatengin? kalo aku sih yes. tapi nggak tau deh mba titi sama mas dhani.

"Kamu masih ngambek?" tanya gue sambil nyamain langkah kaki cepetnya doi.
Doi pun berhenti sejenak, nengok ke gue dengan tatapan ala Feni Rose bawain acara Silet. "Menurut nganaaaaa?!"
"Terus aku kudu piye biar kamu nggak ngambek?"
"Motretin aja tuh babi lagi sampe puas!"

Doi pun kabur. Hiks. Gara-gara babi, fix ngambek :"(

Alamat:
Tim Ho Wan
Plaza Singapura
68 Orchard Road, #01-29A
Singapore

Jam Buka:
Senin-Jumat: 10:00 - 22:00
Sabtu, Minggu, Hari libur: 09:00 - 22:00
Sampe di sini dulu postingannya ya, kamu jangan lupa move on :”)

Shortips :

  •  Untuk ke Tim Ho Wan cabang Plaza Singapura gampang banget, tinggal turun di station Dhoby Ghaut. Lalu pilih exit Plaza Singapura, dan... tadaaaaa! sampelah kamu di Plaza Singapura. Tinggal nanya orang sekitar aja dimana Tim Ho Wan, terus sampe deh. Deket banget dan dijamin nggak bakal pake nyasar tentunya.
  • Jangan pernah dateng ke sini pas jam-jam makan kecuali kalo kamu emang sengaja mau ngantri-ngantri cantik di sana. Apalagi pas weekend. Hiiiiiy
  • Minumnya chinese tea aja... refill bok! Pelayannya baik banget bolak-balik meja terus buat ngisiin cangkir gue. Sampe akhirnya: "Mbak, isiin di sini juga dong sekalian," kata gue sambil ngeluarin botol plastik, yang akhirnya berbuah pelototan dari si ehem-ehem.
  • Cobain Pork Bun-nya. Apalah artinya kamu ke Tim Ho Wan kalo nggak nyobain Pork-Bun-nya. Its a must, baby!


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image