Travel

#LoveInTaiwan: You Are The Apple Of Ben's Eye


Yuhuuuu bro and sis! Jumpa lagi sama Benjur! Udah kangen banget kan? Iye, sama kok. Aku juga kangen kok sama kamu. Eaaaaakkk... *reeeees* postingan gue kali ini masih soal Taiwan nih gaes. Nah, kalo kamu fans Taiwan movie, kamu pasti tau deh kalo judul postingan kali ini plesetan dari film “You Are The Apple Of My Eye”. Yoi! Film yang endingnya menyayat hati banget itu loh. Huhuhu...  “You Are The Apple Of My Eye” itu sendiri kan artinya orang yang paling kamu sayang, makanya judul gue: “You are The Apple Of Ben’s Eye” karena mau nyeritain juga orang yang paling Benjur sayang. Eaaaaaakkk... mateeeekkkk... Oke, lupain soal sayang-sayangan biar para jomblo nggak sentimen sama gue, di postingan kali ini gue mau cerita tentang satu kegiatan super romantis nih yang gue lakuin di Taiwan yang dilakuin juga oleh para pemeran film itu. Hmmm... kira-kira mau ngapain ya? Penasaran? Eh iya, tapi emang bisa romantis-romantisan? Kan si ehem-ehem gue lagi kena The Tofu Drama? Eits jangan panggil gue Benjur kalo nggak bisa bikin dia kelepek-kelepek! X)))

Biar suasana hati adem ayem, nih gue kasih liat dulu yang manis-manis.... Ini nih salah satu adegan dalam “You Are The Apple Of My Eye” yang bikin gue kesengsem dan mau banget nget nget gue lakuin di Taiwan. Yoi! Ngelepas lentera bertuliskan harapan-harapan, gaes! Karena sejak nonton film ini, gue langsung bertekad bulat: gue juga harus bisa ngelepas lentera cinta sama kamu! Titik! *tarik kamu erat-erat**cipok basah*

So sambil ‘menikmati’ efek The Tofu Drama, selepas dari Jiufen, taksi gue pun melaju ke Shifen, salah satu tempat di Taiwan yang beken dengan ‘ritual’ pelepasan lantern-nya. Heran deh gue. Udah tau bahasa gue sama si supir itu nggak nyambung, tapi masih aja loh doi ngajak ngobrol terus pake bahasa dewanya. Alhasil kalo si supir ketawa, gue ikutin ketawa karena nggak enak. Dia manggut-manggut, gue ikutan manggut-manggut. Gitu aja terus sampe Tong Sam Cong pulang ambil kitab Suci. Tapi ada yang asyik nih gaes! Sambil ngeladenin si supir, si ehem-ehem pelan-pelan mulai meraih jemari gue gitu, cieeeeeee.... bikin gue jadi senyum-senyum sendiri. “Ngapain juga masih harus mencari alasan untuk bahagia ya kalo sudah di samping elo aja udah bisa bikin gue bahagia?” Eaaaaaaakkkk...  Kamu juga mau kan bahagia? Kuncinya satu. Berhenti berharap sama yang nggak pernah ada. Okeh, deal?

Jem tigaan sore, setelah menempuh perjalanan sekitar 30 menitan, gue pun sampe di Shifen. Ternyata rel kereta api tempat ngelepas lantern-nya udah penuh gitu, gaes. Semua sibuk menulis-nulis harapan dan nerbangin lentera kertasnya. Wah! Karena gue suka sama sesuatu yang sweet, makanya gue langsung suka nih tempat. Romantis! Terasa banget banyak cintanya! Terus bangunannya juga tua-tua kayak Jiufen tapi nggak segede Jiufen. Pas banget nih kamu liburan ke sini sama gebetan. Dijamin liburannya bakal romantis. Kan udah akhir taon nih gaes, kamu planning liburan mau kemana? Terserah ya kemana aja, asal bukan liburan ke masa lalu. Bhay!

Ngapain ke Shifen kalo nggak nerbangin lentera. So, kamu mau nerbangin lentera yang satu warna atau empat warna? Kalo yang satu warna itu harganya NT150 (Rp 60.000-an), dan yang empat warna itu NT200 (Rp 80.000-an). Terus ternyata warna dari tiap lentera ini juga punya maknanya masing-masing loh gaes. Kayak warna merah yang melambangkan health & peace. Warna kuning melambangkan money & wealth. Biru berarti career & Promotion. Orange berarti love & marriage. Dan masih banyak lagi. Tadinya gue mau pilih yang satu warna aja, karena kan udah ada ehem-ehem yang bikin hidup gue jadi banyak warna. Eaaaaaaaaaakkk... tapi karena gengsi, cus beli yang empat warna! Hidup cuma sekali, so nggak usah kayak orang susah! X)))

Setelah bayar, lentera pilihan kita pun dijepit di gantungan dan saatnya nulis wish make kuas! Hohoho... nulisnya pake bahasa indo aja ah biar nggak ada yang bisa baca. X))) Terus setelah nulis harapan-harapan kamu di keempat sisi lantern-nya, baru deh kita beranjak ke tengah rel untuk maju mundur maju mundur cyantix. *yakeles* menurut nganaaaaaaa?

Api pun dinyalakan, dan aaaaaaaah... emang ya bahagia itu sederhana, sesederhana gue melihat wish-wish itu berterbangan ke langit. Indaaaaaaah banget. Semoga aja Tuhan menangkap doa-doa yang tertulis dalam setiap lentera yang diterbangkan di sini ya :”) Tapi inget, nulis harapan boleh, namun juga harus pake usaha. Yakale kamu mau dapet pacar tapi kerjanya malem mingguan sama guling mulu. Kamu masih jomblo? Ya perbanyaklah ngaca biar bisa memperbaiki diri. Kalo belum bisa-bisa juga, mungkin situ ngacanya ditriplek kontrakan. Bhay!

Oittt! Napa kamu colek-colek aku? Apa? Kamu mau tau isi tulisan di sisi lentera yang keempat? Eh, pengen tau aja deh kamu. Emang, sengaja cuma tiga sisi lantern yang gue upload. Satunya nggak usah. Kenapa? Karena wish di sisi itulah wish yang paling private. Hehehe... Wish yang menuliskan sebuah janji dengan nama gue dan ehem-ehem. *Uhuk* Janji apaan tuh? Janji sehidup semati? udah ah nggak penting. Nggak usah dipikirin. Mending kamu pikirin aja gimana biar gebetan kamu nggak ditikung orang mulu. Ibaratnya Kulit ayam kfc yang sengaja disisihin eh malah direbut orang lain. Taek kan!

DAP! DAP! DAP!

Setelah lentera gue ilang ditelan awan, gue terheran-heran ngeliat si ehem-ehem mendadak lari kayak ada zombie dateng. Mau ngapain dia? Gue menepi di pinggiran, nungguin dia, dan...

 “Beb, aku muntah! Banyak banget!” ujar doi begitu balik.

Whaaaaat?! Muntah?!?! Saat itulah gue akhirnya ngeliat senyum dia merekah lagi! That meansss... THE TOFU DRAMA ENDS!!! YEAY! HAHAHA! Jelas gue hepi. Katanya perutnya udah lega banget. Udah enakan banget. Alhamdulilah ya! Liburan gue akan kembali banyak warna! X)))

Setelah misi menerbangkan lentera cinta selesai, Gue dan doi pun balik ke taipei. Di perjalanan pulang, gue pun ngelewatin jembatan tempat Ko Ching Teng & Shen Chia Yi ngelepasin lentera itu (kayak di dalam film). Ah! Pengeeeen selfie di situ juga! Tapi apa daya tubuh udah capek buat foto-foto. So kita nggak berhenti, memilih tidur sampe di Taipei, dan begitu terbangun....

HOEEKKKKK!!!

MATEK!! SI EHEM-EHEM LANGSUNG MUNTAH LAGI!!!

O-OW! SO THE TOFU EFFECT STILL EXIST????

JENG! JENG!

Tatapan doi pun mulai berubah lagi ke gue.

H

O

L

Y

S

H

I

T

....

Tentang "You Are The apple Of My eye" (2011):

Sebenernya film ini nggak jauh beda sama film-film asia lainnya yang ngebahas tentang persahabatan dan cinta, tapi buat gue, kamu-kamu semua harus nonton film ini, gaes. Mengisahkan cowok bandel bernama Ko Ching Teng yang jatuh hati sama pujaan hatinya, Shen Chia Yi. Kalo Ko Ching Teng itu ugal-ugalan, Shin Chia Yi malah siswi teladan di sekolahnya. Ceritanya klise kan? Ember. Tapi tunggu dulu. Meski agak ngantuk di bagian depannya, tapi gue nggak nyesel nonton nih film sampe ending. Kenapa? karena endingnya dashyat gaes! Touchy abis! super pokoknya! Giddens Ko sebagai sutradara berhasil bikin film ini menjadi salah satu film favorit gue dan memorable banget! Terus ada plus-plusnya juga loh. Plus-plus? maksudnya? Yoi! Kalo kamu mau liat pemeran cowoknya Ko Ching Teng naked dan masturbasi, cus ditonton buruan! Tapi inget, karena ini bukan film semi bokep, jadi jelas disensor. *yaaaaah, penonton kecewaaaaa....* Intinya film ini ngajarin banyak hal tentang percintaan, terutama tentang mengikhlaskan hati. Tertarik?
 

Cara ke Shifen:

Karena Shifen itu letaknya sekawasan dengan Jiufen, makanya cara ke sini juga sama kayak ke shifen. Bisa naik bus dari MRT Muzha Station, bisa juga naik train. Saran gue sih mending naik train biar cepet. Dari Taipei, tinggal naik MRT ke Taipei Main Station, lalu naik kereta deh pilih tujuan ke Ruifang Station. Nah setelah sampe di Ruifang Station, kamu bisa lanjut naik kereta, beli tiket yang Pingxi line - Shifen Railway Station (katanya sih sekitar 30 menitan). Gue sendiri karena ke Jiufen-nya naik taksi, jadi langsung deh cus ke sininya juga pake taksi. 

"The truth is, if you really really love someone, when there’s someone else who affect her, loves her, you would pray from the deepest of your heart for her happiness so she will be happy forever and after…" So tunggu apa lagi? Buktiin cinta kamu di Shifen!

Shortips :

  • Mau nerbangin lentera cinta juga kayak gue? Cus ke sini. Nerbangin lenteranya bisa siang, sore, atau malam. Terserah kamu, sissss! Bawa tongsis juga sis jangan lupita!
  • Sebenernya kalo udah di Shifen, kita bisa langsung ngeliat Shifen waterfall yang beken juga dan nggak jauh-jauh amat dari sini. Tapi kata supir taksi gue hari itu, waterfallnya lagi tutup. Jadi gak ke sana deh. Huhuhuhu.... 


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image