#KulonSeries 4: Buaya Cinta


Boro boro aku bisa bercanda, Boro boro aku bisa tertawa... Tiap hari ku termenung, Memikirkan nasib diri... Karena ku punya pacar, Ketahuan lagi asik dengan jablai
Merana aku merana, nelangsa abdi nelangsa... Gelapnya mata hati, hampir saja gantung diri... Gara gara si dia, hampir putus asaKu tak sangka dia, ternyata buaya cinta

Sama kayak lirik lagu dangdut di atas, emang dunia berasa kiamat ya kalo kita jatuh cinta sama buaya. Yup, buaya cinta yang paling pinter nyamar jadi kancil nggak berdosa. Buaya yang jago bikin kita terbuai. Dan sekalinya terperangkap? Gotcha! akan susah bener bok lepasnya! Makanya, tiati kalo ketemu buaya cinta. Mau sok-sokan jadi pahlawan biar dia tobat? Pret! Menurut ngana ini FTV? Buaya nggak akan tobat karena kamu. Salah-salah malah kamu yang jadi korbannya dan nangis bombay gara-gara doi. Biarin aja mereka kapok dengan sendirinya nanti. Cuekin. Namanya juga buaya cinta. Kalo nggak kampret aja ya kampret banget. Setubuh?

Nah, sebagai cerita pamungkas sekaligus penutup dari petualangan #KulonSeries, gue mau cerita gimana gue mencari buaya di salah satu sungai yang dijuluki Amazon-nya Indonesia, di Ujung Kulon. Yoa, Cigenter River. Kali ini nyarinya buaya beneran ya, bukan buaya cinta. Konon katanya di Cigenter River inilah para buaya bersemayam. Seru kan? Kayaknya. Pacar kamu ternyata buaya cinta? Boleh banget diajak ke sini, terus ditendang ke  tengah sungainya. Buaya kan emang temenannya sama buaya. Iya nggak? :") 

Hidup emang lucu. Yang serius dianggep nyepik, yang cuma nyepik dianggep serius. Lucu sekaligus nyeremin dah kalo udah gini. Serem? Yaiyalah. Apalagi kalo kamu udah terlanjur sayang sama si tukang sepik, dan udah nggak bisa lepas dari doi. Hiyy! amit-amit! seserem ular phyton kali ya? Mungkin. Nah, ngomong-ngomong soal phyton, phyton itu penghuni asli Pulau Handeuleum, bersama temennya juga, si rusa. Handeleum itu sendiri merupakan salah satu pulau hits juga di Ujung Kulon. Dan untuk ke Cigenter River, kita emang harus terlebih dulu mendarat di pulau ini, karena Cigenter adalah salah satu sungai di sana. Gitu loh... aktivitas utama yang paling menarik di pulau ini ya cuma ber-amazon ria itu. Selebihnya? Ya gitu deh... Kalo nggak ada kamu, semua boring. Titik.

Perjalanan gue menuju "amazon" pun dimulai. Awalnya kita harus naik kapal yang agak gedean gitu dulu....  Baru sekitar 15 menitan kemudian, ketika udah sampe di muara sungainya, baru deh kita pindah ke canoe yang kecil-kecil. Kalo di film-film ya kayak lagi dibajak sama suku-suku lokal gitu deh. hihihi.... hati-hati ya pas pindah ke canoe-nya, pegangan tangan orang aja biar nggak jatuh. Soalnya bahaya kalo nggak digenggam. Iya, digenggam boleh, tapi jangan kebanyakan ngarep ya. Karena yang selalu menggenggam kamu kan juga belum tentu mau memperjuangkan kamu. Iya nggak? Eaaaaakkkk! Apa deh gue ini :|

So? Udah siap ketemu buaya? Eh iya, tapi ada satu yang harus diinget. Menurut si pemandu canoe-nya, di sini kamu nggak boleh mengucapkan kata "buaya", karena bisa berarti nantangin mereka. Makanya kalo mau ngomong kata "buaya", biasa diganti dengan kata "pengantin". Gituh... Katanya juga dulu ada orang yang nekat berenang-berenang cantik di sini, karena dipikirnya nggak ada buaya soalnya sungainya tenang banget, eh tapi ternyata... DANG! ada dong! Digigitlah doi! untung masih bisa selamat. Makanya, jangan maen-maen deh di markasnya buaya. Fiuhh... mendengar itu, nyali kite semua mendadak ciut. Malah jadi nggak ada yang berani ngucapin kata "buaya". Mau ketemu buaya, tapi malah pada jiper duluan. Capede.... namanya juga manusia X))

Deng deredeng! So this is it! Amazon Indonesia! Keren banget ya? Bagus? Hmmm... lumayanlah, tapi nggak sampe banget-banget gitu juga :))) Pohon di pinggir sungai gede-gede gitu bok, bikin tambah dramatis. Kalo canoe-ing sendirian di sini juga serem kali ya. Hiiiiiiiy! katanya sih kalo kamu beruntung, kamu juga bisa liat badak bercula satu yang lagi minum-minum di pinggiran sungai. Tapi ya kemungkinannya kecil banget. Ibaratnya kamu pengen jadian sama gebetan, tapi kamunya masih gengsi buat ngungkapin. Ngimpi kan? Banget. Lagian gengsi kok dipiara. Melihara gengsi nggak bikin kaya keleus.

Setelah sekitar satu jam-an mendayung sampe otot bisep menyembul kemana-mana (pret), terpaksa kami harus berbalik dan kembali ke tempat awal karena ternyata ada pohon tumbang di tengah perjalanan dan sungainya nggak bisa dilewati lagi. Yaaaah... penonton kecewaaaa... tapi ya nggak ada apa-apa juga sih. Secara nggak nemuin apa-apa juga di sini. Nggak ada kamu. Nggak ada phyton yang katanya melililit-lilit di batang pohon. Nggak ada juga si badak yang lagi minum-minum cantik. Dan buaya? Boro-boro. Hening bener. Kayak nggak ada tanda-tanda kehidupan di sini.

"AAAAAAAAAAAAAAAAKKK!!!"

Salah satu temen gue, si Mbak Cantik, mendadak teriak. Julukannya lucu ya? Ho oh, dia dijuluki begitu karena seluruh tubuhnya putih merata dan warna bajunya selalu matching hits dengan asesorisnya. Level narsisnya juga nggak ada yang ngalahin. Doi selalu minta difotoin dari segala penjuru, sampe-sampe semua orang tau pasword hape doi sementara suaminya sendiri malah nggak tau. X)) Nah, saat perjalanan balik, dia mendadak teriak gitu. Kayak kesakitan sambil megangin tangan satunya lagi yang emang sengaja dia ceburin ke air. Kontan dong gue dan temen-temen se-canoe langsung panik. Kenapa doi! Jangan-jangan tangannya digigit piranha ala-ala di film gitu?! Atau malah....  DIGIGIT BUAYAAA?!

"EH! NAPA LO! LO GAPAPA?!"


Tadaaaaaa! Setelah ngeliat ekspresi panik kami semua, kemudian si mbak cantik langsung mengangkat tangannya sambil ketawa-tawa kayak mak lampir. 

Krik Krik. Kalo di komik-komik, ada burung gagak item lewat.

Dunia langsung hening, dan cuma doi sendiri yang ketawa puas banget. Yaolo! Kirain beneran kesakitan! Ternyata cuma mau ngerjain doang! Pret! Setelah insiden itu, semua langsung pada diemin doi gitu sampe dia ngambek dan minta maaf tanpa henti. So buat ngerjain dia balik, langsunglah kite semua iseng bercandain berusaha sok-sok mau jatuhin dia ke sungai. Dia jadi teriak-teriak histeris X)) Lucu banget ngeliat ekspresinya! Ketawa sampe mau nangis dah semua di atas canoe yang kecil itu.

Kontak:

Resort Pulau Handeuleum

+62-253-801731

Bye buaya! Bye Cigenter! Meski hari itu gue nggak nemuin binatang-binatang hits, ya udah lah ya... gapapa. Nanti cari buayanya di Jakarta aja deh. Buaya cinta. Haha. Tapi emang sih ya, harus diakui, meski brengsek, para buaya cinta emang mempesona. Kuncinya ya satu: Tahan napsu! Bisa kan, gaes?

Shortips :

Shortips (ketemu buaya beneran):
  • Kalo kamu berniat buat nginep di Pulau Handeuleum juga bisa loh, dan harganya jelas lebih murah dari Peucang. Tapi ya gitu deh... penginapannya ala kadarnya, dan nggak selumayan yang ada di Peucang. 
  • Satu canoe hanya muat untuk berlima dan satu pemandu. Harganya 50-ribu rupiah per orang. Kamu mau bersepuluh se-canoe? Emang gebetan kamu ada sepuluh? Boleh juga sih, tapi siap-siap aja jadi makanan buaya :") 
  • Kamu mau banget banget ketemu buaya? Ya udah, gue kasih tips jitunya, yaitu: di tengah-tengah mendayung langsung lompat aja, cus! Nanti juga disamperin :")
  • Biar asyik, jangan dateng ke sini saat hujan. Ya iyahlah yaaaaa, nenek-nenek jemur juga kolor juga tau keleus *disundul bajaj*

Shortips (ketemu buaya cinta):
  • Jangan pake hati, karena jago memberi harapan adalah keahliannya para buaya cinta. Kebanyakan kita selalu kalah di rules yang ini. Yup, karena ketika lo pake hati, yang bekerja biasanya adalah 99% hati, bukan otak. Dan kamu tau sendiri kalo udah pake hati, selalu logika jadi kalah. So, mending tutup hati dari awal dan bhay!
  • Dipuji sama buaya cinta? Digombalin. BIasa aja keleus. Kamu orang ke-seribu kali yang digituin. Jangan gampang luluh. Jangan jadi jangan murahan. Para buaya cinta emang dilahirkan untuk mempesona kaum cewek (dan cowok) kok. So, bhay!
  • Jangan kebanyakan ngarep. Apalagi ngarep dia setia. Ngimpi. Karena kalo ada yang lebih kece pasti kamu di-bhay-in. Bhay!
  • Udah ada tanda-tanda dipedekatein? Diajakin jalan terus sampe kamu capek? Terus? Gue harus bilang wow? *dikeplak* Ngapain sih mau dipedekatein kalo nggak jelas ujungnya? Secara mereka paling takut sama komitmen. Nggak mau kan cuma jadi salah satu koleksi buaya cinta? Bhay!
  • Pokoknya bhay! Bhay! Bhay! Hush hush sanaaaaaah!

Shortips (ketemu buaya bohongan):
  • Beli aja di toko mainan kayak KidzStation. Bhay!


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image


Related Stories