#KulonSeries 3: Benficent


“Listen well, you all! The princess will indeed grow in grace and beauty. But before the sunset on her sixteenth birthday, she will prick her finger on a spindle of a spinning wheel, and she will fall into a sleep like death!!!”

Siapa sih yang bisa lupa kutukan Maleficent yang membahana itu? What?! Kamu? Kamu belum nonton?! Yaolo... nonton gih buruan. Hare gene getu loh. Gapapa kok telat nonton, daripada telat nyabut. Hihi... Well well, bagi yang belum nonton, tentunya sebenernya si Maleficent bukan orang jahat yang hobi mengutuk-ngutuk. Siapa coba yang nggak akan marah kalo dimanfaatin sama orang yang kamu cintai? mana ternyata cintanya ke kamu cuma made in china alias palsu pula! Terus sesuatu yang berharga di diri kamu ikutan dicolong! Hedeh... Makanya si Maleficent marah besar dan mengutuk Stefan, pria yang udah mengkhianati cintanya. Gitu... So kamu jangan sampe jadi kayak si Stefan ya. Nggak mau kan dikutuk karena cinta? Amit-amit. Nah, makanya di petualangan kali ini gue lagi sok-sokan jadi Benficent, biar jago ngutuk-ngutukin orang yang suka mengkhianati cinta nanti. Eaaaaaaakk... Jadi Benficent? Gimana ya caranya? Cus dilanjutin bacanya *brb pake topi Maleficent* *minjem sama Mbak-Mbak XXI*
 

There is an evil in this world. Hatred and revenge.”

Kamu diterima pas cuma saat sedih-sedihnya, lalu dilupain pas lagi bahagia? Atau ditinggal married sama orang yang selama ini kamu bangga-banggain? :”( Selooow masbro... gue ngerti kok perasaan lo. Tapi nggak ada gunanya juga ngebenci kelamaan. Bikin sakit sendiri doang. Emang... Ngomong nggak semudah ngelakuin. Tapi coba deh ikhlasin... dan percaya aja, keajaiban dan keindahan nggak akan salah tempat dan waktu. Kayak gue yang.... 

BUUUUGH!!! 

Mendadak gue kesandung salah satu akar pohon besar yang menjalar. Oh iya! Lupita! Kok malah jadi curcol sik! Gue kan lagi sok-sokan jadi Benficent! Iya, ini ceritanya gue lagi trekking masuk ke dalam hutan tropis ala-ala The Moors (tempat tinggal Maleficent gitu) di Peucang Island. Iya dong, biar gue bisa makin mendalami peran sebagai Benficent dengan baik. Plus siapa tau pas pulang nanti gue bisa punya pipi tirus tajem kayak Angelina Jolie di film. Hihihi... Oh ya, misi gue kali ini menembus hutan “The Moors jadi-jadian”, tentu bukan buat bertemu dan jatuh cinta dengan si pengkhianat cinta, tapi buat ngeliat Karang Copong dong. Eiiits, apaan tuh Karang Copong?

Yup, sesimpel arti namanya, Karang Copong adalah karang yang ada bolongnya. Nah untuk ngeliat yang bolong-bolong itu, kita emang kudu ngelewatin hutannya dulu. Kalo di The Moors kan banyak makhluk ajaibnya di dalam sana, nah kalo di hutan yang ini malah bentuk-bentuk pohonnya yang ajaib. Tapi tenang, nggak kalah ajaib kok. Gede-gede banget! akarnya kemana-mana gitu, kayak mata pacar kamu yang jelalatan kemana-mana. Eaaaaakkkk.... Udah, gapopo. Masih untung cuma matanya yang jelalatan, bukan yang lain. Uhuk... kira-kira butuh waktu sejam-an deh berjalan menyusuri hutan ala The Moors, sejauh dua sampai tiga kilometer gitu. Tentunya dengan arahan petugas ya. Jangan sok tahu mau pergi sendirian. Cukup Sumedang aja yang tahu. Kamu jangan.

“I know who you are. You’re my fairy godmother. You’ve been watching over me all my life!”

Karena sesungguhnya cinta emang butuh konsistensi. Konsisten ngedeketin, konsisten kasih perhatian. Jangan ngilang nongol ngilang nongol. Itu gebetan kali, bukan tuyul. Kayak gue nih yang saat menyusuri hutan juga konsisten berjalan cepat sekonsisten rambut Kak Seto, sampe akhirnya mulai terdengar bunyi debur ombak. Gue pun mempercepat langkah, deg-degan bok nggak sabar pengen liat. Nungguin detik-detik ngeliat ombak aja bisa deg-degan, apalagi nunggu kamu bales perasaan aku coba :”)

Dan begitu gue sampe di pantainya.... Ah! sayang banget! Karena ternyata banyak sampah kotor gitu di pinggirannya. Sedih deh ngeliatnya. Sesedih kamu mau pacaran tapi lagi nggak punya pacar aja gitu. Huh banget kan? :( Anyway, Pantai Karang Copong ini lebih berombak dari pantai yang di bagian depan Peucang Island, dan dipenuhi karang-karang gitu...

Tenang, jangan tepar dulu kalo kamu udah sampe pantai, karena berarti perjalanan tinggal dikit lagi kok untuk menuju spot terbaik untuk ngeliat Karang Copong-nya. Tinggal beberapa menit lagi menyusuri pinggiran pantai, lalu sedikit naik menanjak (menuju atas tebing), jalan dikit lagi, and this is it.... The famous Karang Copong!

“I was lost in hatred and revenge, sweet Aurora. You stole what was left of my heart and now I have lost you forever.  I swear to you, no harm shall ever befall you and not a day shall pass that I don’t miss your smile.”

Di detik-detik inilah moment-moment mellow tercipta. Persis kayak saat di film scene Maleficent mencium Aurora dengan 'true love's kiss' yang akhirnya membangunkan putri cantik itu dari tidur abadinya. Aaaaaaaahh.... Sweet bangeeeet! Kamuuu?! Mana kamuuu?! Mau dong dicium dengan 'true love's kiss' juga di sini. Huhuhu :"( Karena mirip kayak Tanah Lot-nya Bali, pasti kece banget deh kalo Karang Copong ini diliat pas sunset. Tapi kalo nggak ada kamu, hmmm... tetep asyik juga kali ya kalo sambil nontonin ginian kita dipeluk sama mantan. Tapi dari belakang gitu... Iya, belakang tembok China :”)

“Kok di sini masih nggak ada sinyal ya!”

Sinyal? Menurut nganaaaa?! Salah satu temen gue yang lagi galau masih aja ngotot nyari sinyal sambil ngangkat-ngangkat hapenya. Yaelah bro. Ujung Kulon gitu loh. Dasar. Mau stalking kali ya doi. Tapi ngomong-ngomong soal stalking, biasa apa sih alesan kamu stalking? karena kangen? Buat cari-cari kesalahan? Atau buat ngeyakinin diri aja kalo diri kamu lebih bahagia sekarang? Ups... Udah, daripada pusing, mending foto-foto dulu aja di sini banyakan. Dan jangan lupa senyum lebar, biar pas di-upload nanti pencitraan bahagianya kan dapet banget. Iya nggak, gaes?

Nggak lama-lama amat gue di sini karena perut udah keroncongan. Setelah moment ngeliat yang bolong-bolong berakhir, gue pun jalan balik menerobos hutan. Sip, feel-nya udah dapet banget nih sekarang. Ternyata jadi Maleficent itu nggak enak kalo harus tinggal di hutan kayak gini. Apalagi kalo pake acara dikecewain sama orang yang kamu cinta sepenuh hati :”( Udah ah, lama-lama capek juga ngomongin cinta. Pengen cepet-cepet balik Jakarta deh terus tiduran di dada kamu sambil dipeluk-peluk unyu sama kamu gitu. Boleh kan? Kamu nggak mau aku kutuk kan? :")

 

Perjalanan balik ke hotel pun diisi dengan narsis-narsisan dengan berbagai jenis pohon. Iya, sama pohon. Karena cuma di sini lah kamu bisa ngerasa pohon menjadi sebegitu menariknya buat difoto :") Seru! Capek! Kangen kamu tentunya!

'

“In the end, my kingdom was not united by a hero or a villain as legend predicted, but by one who was both hero and villain. Her name was Maleficent.”

Kalo akhirnya Maleficent menyatukan dua kerajaan yang saling bermusuhan, Benficent menyatukan dua hati yang terbentengi gengsi. Iya, hati kamu dan aku. Eaaaaakkk... maksa ya? Banget. Haha. Begitulah kira-kira petualangan gue menembus The Moors jadi-jadian sebagai Benficent, gaes. Gimana? tertarik? Kamu mau ikutan nerobos hutannya? Emang mau ngutuk siapa sik? Hihihi.... sampe sini dulu ya post kali ini, karena ternyata make topi maleficent ini berat juga bok. Harus jaga keseimbangan gitu. Hahaha bhay!

*Balikin topinya ke Mbak-Mbak XXI*

"Thanks, Mbak!"

 

Mari kita jadi Maleficent bareng-bareng! X)))

Shortips :

  • Lokasi hutan The Moors jadi-jadian ini persis di sebelah hotel Peucang Island Eco Resort, jadi deket banget. Pulang-pulang tinggal sarapan terus mandi deh. Karena tanahnya mendatar, trekking-nya pun nggak susah. Cuma modal kaki kuat aja. 
  • Selain suara burung yang nemenin perjalanan, sesekali gue ngeliat rusa lagi makan di dalam hutannya. Katanya sih ada monyet dan babinya juga. Tapi saat itu nggak keliatan oleh gue sih... 
  • Bawa air minum is a must! Dijamin aus parah. Gue aja sampe rebutan minum. Gapapa,  selama bukan rebutan kecengan. Iya nggak? :P


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image


Related Stories