Travel

#KulonSeries 2: Kungfu Kulon


Apaaaaahhh?! Kamu abis digrepe-grepe gebetaaaan?! Beuh! Jangan mau dong! Belum jadi pacar masa udah bisa digrepe-grepe? Hellaaawwww... cukup senyum kamu aja yang murah, harga diri jangan dong. Huh. Emang sih ya, kalo kamu cewek, butuh banget skill bela diri dikit-dikit. Iya, biar nggak dianeh-anehin sama orang. Jadi kalo ada orang yang udah selingkuhin kamu masih aja ngemis-ngemis maksa minta balikan sama kamu, pake acara ngancem pura-pura mau bunuh diri pula dengan silet, cus tendang! Kayak gue yang jago nendang kenangan jauh-jauh. hoho... Eh iya, ngomongin tendang-tendangan, di Cidaon ini mendadak gue juga jago nendang ala Bruce Li loh! Iya, mendadak jago kungfu gitu. Kok bisa? Penasaran? Kamu mau kesurupan Bruce Li juga?


Yang masih bingung sama Cidaon, FYI aja gaes... Cidaon itu sama kayak Peucang (Belum baca? Cus klik sini), salah satu pulau yang termasuk dalam kawasan Taman Nasional Ujung Kulon. Lokasinya juga nggak jauh dari Peucang Island, alias cuma sekitar 15 menitan naek kapal nyebrang ke sini. Cepet banget kan? Yoi broh. Lebih lama nungguin maghrib pas puasa-puasa gini deh. Banget.

Katanya sih belum ke Ujung Kulon namanya kalo nggak ke Cidaon. Emang ngapain aja sik orang-orang di sini? Ada yang hits gitu? Ada dong, yaitu ngeliat padang pengembalaan Cidaon, atau nama bekennya Savana Cidaon. Savana? Iya, kedengerannya kece banget ya! Tapi apa iya beneran sekece itu? Kita liat nanti. Nah, kalo Pulau Peucang beken dengan rusa, babi, dan supermonkie-nya, Cidaon itu beken dengan banteng dan burung meraknya. Kalo kecengan kamu beken dengan apanya? Janji-janji palsunya ya? :"( Huhuhu... Udah ngertiin aja. Namanya juga manusia. Janjinya sih sering, nepatinnya itu yang kapan-kapan. Dan biasanya "kapan-kapan"-nya itu nggak pernah kejadian :")


Tenang, untuk sampe ke savana ini juga semudah ngomentarin hidup orang kok. Cuma perlu trekking ringan menembus hutan kecil gitu sejauh kurang lebih 250 meter atau sekitar 5 menitan lah ya, dan.... taradaaaaa! This is it! Sampelah kamu di savana yang katanya hits itu.

"What?! Udah nih? Gini doang?"


Itulah respon pertama gue begitu sampe. Hmmm... sedikit kecewa sih, karena menurut gue aslinya ternyata nggak se-WOW komen-komen orang yang gue liat di internet. Kayak lapangan rumput aja gitu... Iya sih, harusnya kita emang nggak boleh langsung percaya aja gitu. Apalagi percaya sama kata sakti "gapapa"-nya orang yang kamu sayang. Pokoknya jangan sampe :")

Hmmm.... Intinya sih menurut gue savana ini nggak spesial-spesial amat, nggak sampe bikin terkagum-kagum banget gitu.  Masih kalah sama kamu. Jauuuuuh. Ya iyalah yaaaa... nggak usah ditanya, malaikat juga tau kamulah juaranya. Kamu lagi boker aja udah cakep. Apalagi kalo kamunya sambil meluk aku. Apalagi kalo kamunya sambil ngelus-ngelus punggung aku. Apalagi kalo abis ngelus-ngelus, kamunya masukin tangan kamu ke cela... Astagfirulah alaziiimmm, gaes! Apa yang barusan aku pikirkan, gaes! Aku kotoorrrrr, gaesssss! :"((( *brb pake jilbab Hannah*

Oke kita tobat dulu, lupain elus-elusan, mari kita kembali ke banteng-bantengan. Yup! Begitu sampe, sore-sore, terlihatlah belasan banteng lagi asik nongkrong-nongkrong makan dan seekor merak yang lagi ngeksis sendirian. Bantengnya mirip kebo deh kalo dari jauh. hihi... Dan bedanya dengan Peucang, hewan-hewan di sini takut sama manusia. Jadi kamu nggak bisa deket-deket biar mereka nggak kabur. Sama kayak percintaan gitu deh, gaes. Ada yang semakin dikejar semakin kabur. Semakin mengikat keras, semakin ada yang ingin melepaskan. Begitu toh?

Kamu mau bikin pengalaman yang sweet di sini? Mau ciuman dengan view savana dan diliatin banteng-banteng? Nah, di sini juga ada menara pemantau gitu buat kamu naik dan ngeliat view savananya dari atas. Cieeeee.... udah ngebayangin siapa tuh di otak? Mau ciuman sama siapa hayoooo? Orang yang terlintas di otak kamu pertama kali itulah orang yang kamu sayang. Uhuk. JANGAN BILANG MANTAN! SEREM BANGET! Eh tapi nggak ding, lebih serem kenangannya sih daripada mantannya itu sendiri :")

Sayangnya pertunjukan ngeliatin banteng gue pun cuma terjadi sekitar 5 menitan, karena  kemudian mereka langsung masuk lagi ke hutan. Kenapa? Bukan. Bukan karena Farhat Abbas nongol, melainkan karena ada bunyi kamera super canggih ala-ala helikopter temen gue yang doi bawa buat motret dari atas dan lebih deket ke banteng. Apa daya deh, mendengar bunyinya yang dateng mendekat aja, para banteng langsung cus, minggat. Nyebelin ya? Iya, se-nyebelin ditanyain 'kapan married' mulu oleh orang yang sendirinya juga belum married. Hoek. Banteng minggat, kami pun ikutan minggat. Bhay!

"Eh kita pose ala-ala berantem kungfu yuk!" 


Ide itu nongol ketika gue dan temen-temen gue, udah sampe di pantai deket dermaga, siap-siap balik ke Peucang. Pantainya juga biasa aja di sini. Mataharinya terbenam gitu pas gue akan ber-kungfu ria. Hyat! Hyat! Hyat! Lalu gue dan temen-temen gue pun lompat-lompatan kayak orang gila dengan berbagai pose kungfu biar dipotret. Herannya, hasil pose gue mulu yang paling oke ketika dijepret, sementara yang lain berantakan. Alhasil kite foto ulang mulu deh sampe hasilnya perfecto.

"Kampret lo Ben! Kok hasil lo bagus mulu sik! Kesurupan Bruce Li lo ya!"

Gue cuma bisa ngakak sambil terus berpose. Posenya ala Bruce Li ya, bukan Miss Universe. Sekitar belasan kali deh gue bareng temen-temen lompat-lompatan kayak siluman kodok. Sampe akhirnya temen samping gue pas berpose lompat malah nendang ke gue. Beuh! Kayaknya sengaja! Kampret! Bakh! Jelas gue bales-lah doi di pose lompatan berikutnya. Hohoho... Dan di pose lompatan terakhir... saat gue dan doi udah saling angkat-angkatan alis... siap tabrakan di udara... dan... Lompat!!!


BAAAAGH!!!
"AAAAUUUUWWWWWWW!!!"


Temen cewek gue yang lain pun kena imbas tabrakan tendangan kungfu gue dan temen gue di langit! Yoa! Gue sama temen gue jatuh nubruk ke badan doi yang lagi mau berpose narsis dengan background sunset. Udah bergaya ala model victoria secret, eh kena bagh! Haha... sakit sih, tapi lucuuuuu! Apalagi ngeliat ekspresinya yang bete-bete unyu gitu

"KAMPRET LO PADA!!!"
Bahagianya setengah mati ngeliat doi langsung berubah jadi kayak macan kelaperan. Haha... jadilah gue dan temen gue kabur dari kejaran doi di pinggir pantai, kayak felem-felem india gitu, tapi tanpa pake backsong lagu india tentunya. Si "macan" masih aja terus-terusan ngoceh sambil lari, sampe akhirnya...


"KYAAAAAAAAAAAAAA!!!"
Kali ini bukan cuma tuh cewek yang teriak, melainkan kami bertiga yang berteriak kompakan! Langkah kaki kami bertiga mendadak terhenti, gaes!
GILA! GILA! GILA! 

 

Kenapa gila?!?! Gila Karenaaaaa... PERHATIAN MANTAN KINI ADA EKSTRAKNYA, GAES!!!

Shortips :

  • Yang mau ngedate sama banteng, usahain datengnya pagi banget (sekitar pukul 06.00-08.00) atau sekalian sore banget (sekitar pukul 16.30-17.30), karena di jam-jam segituanlah para banteng lagi nongkrong-nongkrong cantik. 
  • Kalo kamu berjiwa alam sejati, bisa juga camping di sini loh. Coba aja cek-cek paket trip Ujung Kulon yang menyediakan trip kemah-kemahannya. Hmmm... Kalo berkemahnya sama kamu, berdua, aku mau deh ikutan lagi :*
  • Siapin tenaga kalo mau kesurupan Bruce Li alias berkungfu-kungfuan. Karena lompat-lompatan gitu ternyata nggak semudah kamu ngebacanya, gaes! 


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image