#KulonSeries 1: Supermonkie


"Monyet lo! Babi!!" Kamu hobi ngeluarin bahasa kebun binatang? Kalo yes, mungkin di sini tempat paling pas buat kamu. Yup, Pulau Peucang. Kenapa? karena cuma di sinilah monyet everywhereee... babi everywhereeee... rusa everywhereee... dan tentunya, tai-nya juga everywhereee... X)) Daripada mimpi ke UK yang di Europe belum kesampean-kesampean juga, mending cus cobain aja dulu ke UK-nya Indonesia, Ujung Kulon. Mau kan begitu buka jendela kamar, yang terlihat adalah muka pacar baru gebetan kamu? Uhuk... monyet maksudnya :”) Mau? Mau? Mau?

Nah, pertama-tama biar keliatan wawasan gue agak luas dikit, gue jelasin bentar ya mengenai Pulau Peucang. Jadi Peucang itu adalah salah satu pulau yang termasuk dalam kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, yang terletak di ujung Barat Pulau Jawa. Nah, UK ini sendiri udah masuk situs warisan dunia UNESCO tahun 1991, yang maskotnya pasti kamu udah tau dong, si badak bercula satu itu. Sayangnya si badak kini hanya tersisa sekitar 58 ekor aja di UK (kata penjaganya). Itu pun kamu akan susaaaaaah banget bertatap muka sama si badak, secara super langka dan doi pemalu sama manusia. Yang niat mendekem di UK 2 mingguan aja belum tentu bisa nemu, apalagi ngana yang cuma trip 2-3 hari? semua tergantung amal ibadah kali ya.... :”) Nah untuk sekarang, gue nggak mau bahas si badak lagi karena terlalu mainstream. Mending monyet, karena menurut gue monyet-monyet UK ini memiliki kekuatan “super”.  Eit? Apa emangnya kekuatan supernya? Penasaran? Tunggu dulu setelah pesan-pesan berikut ini! Eaaaaakkkk.... *disundul bajaj*


Buat ngeliat supermonkie, niat kalian juga nggak boleh nanggung karena perjalanan ke sininya panjang. Sekitar 7 jam jalur darat dan 2 jam jalur laut. Kenyang nggak tuh? Bingits!

Tapi tenang, sesampenya di sini kamu akan mendapatkan pengalaman yang priceless, seperti selfie sama babi utan, sok gaya-gayan menjelajahi hutan rimba buat ngeliat karang yang hits alias Karang Copong, terus nongkrong-nongkrong cantik sama rusa, berenang-berenang sama kecengan... dan kalo udah bosen di sini, bisa juga nyebrang ke pulau sekitar buat menikmati yang lain-lain. Ada Cidaon buat liat savana dengan bantengnya, ada handeleum dengan Cigenter-nya yang puas buat canoeing, ada Citerjun buat snorkeling, dan ada kamu di hati aku tentunya :”)

Peucang ini juga selalu rame karena ada penginapan (Eco Beach Resort) yang "lumayan", yang bisa menampung kamu buat bermalam. Bentuknya kayak rumah panggung dan dalemnya kayak kos-kosan banyak kamar gitu. Yang bikin kece ya karena halaman kamar kamunya itu loh... tempat mainnya para babi... rusa... biawak... dan supermonkie tentunya. Mereka nggak takut dengan manusia, jadi kita kayak menyatu dengan alam gitu. Dengan alam ya. Inget, bukan dengan mantan terindah kamu. Oh ya, yang perlu diingat, di sini listrik mati dari jam 6 pagi sampe jam 6 malem. Jadi charge-lah hapemu semalam suntuk biar bisa puas selfie keesokan harinya. Dan bukan cuma listrik yang mati, sinyal hapemu juga mati di sini. Apapun operator-nya, lost semua. jadi nggak bisa update path dong? Iya! Sedih banget kan! Sesedih ngeliat orang lain yang mamerin kisah cintanya ke sejagat raya dunia khatulistiwa sementara kamu masih jomblo! Pret banget! Tapi kalo dipikir-pikir, ya gapapa sih... kita emang nggak boleh menggantungkan 100 persen kebahagiaan kita sama dunia maya. Jangan.

“Eh! Kampret! Makanan gue!”

Nah kan! Salah satu temen gue sempet menjadi korban keganasan super power-nya si supermonkie ketika duduk di teras sambil makan roti. Yoa! Dengan gesitnya si monyet lompat ke teras, langsung ngerebut aja gitu rotinya dan cau pergi. Beuh! Agresif banget kalo liat makanan! Kayak ibaratnya kamu ngeliat gebetan kamu yang masih menjaga hubungan baik aja dengan mantannya... apalagi hubungannya hubungan badan. Ugh! Rasanya pengen nerkam dan cakar-cakar kan? :”) Jadi kalo kamu naro makanan nganggur di meja teras penginapan, pasti si supermonkie dateng. Kalo pintu depan terbuka, pasti si supermonkie langsung masuk ngacak-ngacakin cari makanan. Apalagi Kalo kamu nekat dengan sengaja ngebunyiin kresek-kresek plastik roti gitu... wah, kayak dengerin lagu “Kenangan Terindah”-nya Samsons tengah malem aja deh... cari mati! X))

Beneran loh! Keliatannya sih sepele, tapi nyatanya? Serem bok! Mereka bener-bener super dan akhirnya bikin parno kalo kamu lagi bawa makanan di luar penginapan gitu. Jadi takut diterkam. Jadi sekarang kalian ngerti kan superpower-nya mereka... yup, nyolong makanan. Gapapa juga sih ya.... daripada yang dicolong pacar orang lain, sahabat sendiri pula. Dosanya nggak terampuni itu :”)

Oh iya, di Peucang juga pas buat “Dolce Far Niente”. Apa? Kamu nggak ngerti artinya? Masa sama ungkapan kece gini nggak ngerti??? Sama. Hohoho... gue juga nggak sengaja nemu ginian di google, dan keliatan keren aja gitu. Jadi gue pasanglah di blog biar keliatan agak ‘berisi’ blognya. Hehehe...  jadi arti ungkapan itu tuh “sweet of doing nothing” atau bahasa gaulnya, berleyeh-leyeh nggak jelas. Dan gue setuju banget kalau Peucang adalah tempat yang tepat buat ngelakuin ini. Karena gue juga begitu. Setelah bersavana di Cidaon dan trekking ke Karang Copong, malamnya gue pun berleyeh-leyeh nggak jelas deket dermaga. Berenang-renang cantik. Ngambang-ngambang nggak jelas kayak pup nganggur sambil ngeliatin langit. Fiuh... sayang nggak ada bintang malam itu. Nggak ada kamu lebih tepatnya :”( Dan ternyata ngelakuin “Dolce Far Niente” itu sama kayak cinta loh, menyenangkan. Yang nggak menyenangkan mah nggak dicintai balik oleh orang yang kita cintai. Tul aja apa tul banget?


“Daripada kebuang, kita bagi-bagiin yuk rotinya ke monyet!" ide temen gue yang brilian itu mendadak keluar ketika kelar makan siang. Nantangin nih manggil supermonkie? Lucu juga. Gue pun mengiyakan. Kayaknya bakal jadi pengalaman once in a life time, so? So what? Hajar!

Satu... dua... tigaaa... HAP!

Setiap ngelempar pecahan roti itu ke teras kamar lewat celah pintu yang dibuka, gue bareng temen gue langsung dengan gesit nutup pintu lagi. Iyalah, takut si supermonkie nyerobot masuk. Dan bener aja, pecahan roti itu langsung memanggil beberapa supermonkie dateng. Lempar lagi? Cus! Makin banyaklah yang dateng nyamperin, termasuk si supermonkie emak-emak yang lagi gendong-gendong anaknya. Hihi... lucu! Tapi nggak lucu sih keagresifan mereka itu X))

Berkali-kali ngelakuin itu, gue dan temen gue sukses bikin teras kamar dikerumunin belasan supermonkie. Semua jadi pada nangkring di sana nungguin lemparan makanan kite. Yah, itung-itung bagi rejeki deh sama mereka. Beramal. Sampe akhirnya pas gue dan temen gue mau melakukan lemparan roti terakhir yang tersisa. Buka pintu, dan...

BAGH!

Kampret! Mendadak gue sama temen gue didorong keluar teras oleh temen gue yang lain!
DAMN! DAMN! DAMN!!!!
Sumpah bercandaannya nggak lucu! Bikin waktu terasa berhenti. Berasa yang ada di dunia ini hanyalah gue... temen gue... dan belasan supermonkie yang menatap penuh napsu ke roti di pegangan tangan gue...

Holy shit...

 

Contact:

Peucang Island Eco Resort

T: (62) 823 1261 6599

www.peucangislandresort.com

perlahan-lahan waktu pun mulai bergerak lambat kayak slowmotion di felem 300. Supermonkie sebelah kiri mulai menyerbu.... Disusul dengan supermonkie sebelah kanan... dan.... yaelah, si supermonkie emak-emak ikutan pula ngelompat dari tengah ke arah gue dan temen gue.... Oke, kayaknya ini bakalan beneran menjadi pengalaman once in a life time gue.

Shortips :

  • Ada banyak cara menuju Ujung Kulon. Bisa nekat pergi sendiri dengan gonta-ganti bus (Jakarta - Serang - Labuhan - Sumur / Taman Jaya), ataupun ikut trip yang udah jadi. Kalo perjalanan gue kali ini sih ikutan trip. Bermula dari Jakarta menuju dermaga Sumur (kurang lebih 7-8 jam). Nah dari Sumur gue berangkat dengan kapal ke Pulau Handeuleum (salah satu pulau di kawasan Ujung Kulon juga) yang memakan waktu kurang lebih 2 jam, baru kemudian gue nyebrang ke Pulau Peucang selama kurang lebih dua setengah sampe tiga jam. Cukup ribet kalo pergi sendiri, karena nanti harus urus sewa kapal, penginapan, dll. Secara nanti juga pindah-pindah pulau pula. Maka saran gue, mending ambil trip jadinya aja ke sini. Terima beres. Udah banyak kok trip-trip yang menawarkan 2D1N atau 3D2N ke sini kayak @tukang_jalan. Nggak mahal pula. Palingan sekitar satu jutaan, atau malah bisa lebih murah. Bayarin gebetan terus-terusan aja bisa, masa pergi ke sini nggak bisa? Hih!
  • Penginapan di Peucang Island Eco Resort ada berbagai pilihan. Mau yang versi melarat? ada, dengan tidur rame-rame di barak gitu. Versi backpacker? Ada juga yang tanpa AC, kipas angin only. Versi tajir? Ada juga yang pake AC dan mandinya air hangat. Gue? Dapet yang versi backpacker alias tipe Fauna kayak gambar di atas dan harganya? beuh... 900.000 men! Itu via telpon langsung ke resort-nya. hiks :"( btw, kalo mau urus sendiri, booking-lah dari jauh-jauh hari. Bisa via agoda, tapi seringnya penuh... mending telpon aja langsung ke resort-nya. 
  • Bawa lotion anti nyamuk ya, karena katanya di UK ini tempat berkembangnya nyamuk malaria. Oh ya, terus jangan lupa minum pil kina (obat anti malaria) juga saat ke sini. Aku? Oh, kalo aku sih minumnya obat biar nggak kangen kamu terus :") Yakeleeeuuusss!
  • Bawa powerbank buat nge-charge HP saat perjalanan yang super panjang. Biar stalkingnya asoy gituh :")


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image


Related Stories