Travel

#HelloBukittinggi: Cholesterol Journey


Yuhuuu! Benjur is back! Beuh, nggak berasa udah sabtu lagi yak gaes. Hari menakutkan bagi para jomblo! Yoi! malem minggu! Nanti kamu malem minggunya mau ngedateeee yaaa? Cieeeee...  ngedate sama ingatan masa lalu bersama mantan yak? cieeee... hihihi... udah deh jangan kebanyakan ngarep, wasap kamu aja belum dibales toh? Mending ikutin saran gue deh. Delivery sendiri aja, gaes. Nelpon sendiri, terus nanti pas udah sampe, difoto en bikin status sendiri “Thanks udah bela-belain anter makanan ya kamu” Hihihihi.... Betewe, Benjur baru balik dari Bukittinggi, Sumatera Barat nih. Nggak baru-baru banget sik, udah sekitar 2 minggu yang lalu. Kamu ikutan kuis #BenjurBlog di twitter yang hadiahnya keripik padang yang enak bingit itu nggak? Kalo nggak, wah... sayang banget! Tunggu kuis-kuis selanjutnya dari benjur yak. Siapa tau benjur-nya lagi berjiwa malaikat lagi hahahaha... Nah ngomong-ngomong soal Bukittinggi, sekarang gue mau cerita nih tentang “Cholesterol Journey” gue selama di sana. Ya iyalah cholesterol, secara tiap hari di sini makannya nasi padang, menurut nganaaaa??? Terus ternyata jarang ada sayur loh di sana gaes! Tapi gapapa deh empat hari ngunyah nasi padang terus, daripada empat hari nggak dapet kabar dari kamu? Kiamaaaaatttttt!
 

Jadi Bukittinggi dan Padang itu kayak Puncak dan Jakarta, gaes. Dingin dan ngangenin. Kayak mantan terindah aja dong ngangenin? Hih! Elo aja kali yang kangen mantan, gue sih udah kaga. Bhay! Nah, karena suasananya yang asyik itulah kebanyakan orang-orang yang liburan ke Sumatera Barat pasti lebih milih stay di Bukittinggi daripada di Padang. Lebih banyak area wisatanya gaes (akan gue bahas di postingan setelah ini yak). Jadi cocok banget buat rileks dan ngelepas beban hidup yang makin lama terasa makin berat :”)

Terus gue juga baru tau kalo tradisi di Tanah Minang ini ternyata unik, gaes. Di sini kedudukan cewek lebih tinggi daripada cowok. Jadi kalo nggak ada anak cewek, maka garis keturunan sebuah keluarga akan terputus. Wadaww! Mana cewek pula lah yang berhak mewarisi harta warisan. Gawat kan nasib kita sebagai cowok! :”((( Makanya, nggak heran kalo cowok-cowok di sini pada ngerantau ke daerah lain, biar bisa ngebuktiin dirinya ke keluarga kalo mereka juga bisa sukses sendiri. Gitu... ah emang udah nasib jadi cowok. Selalu salah :”)))

So selama empat hari itu gue lumayan puas nyicip-nyicip kuliner Bukittinggi. Penasaran nggak kamu dari semua kuliner Bukittinggi yang gue cobain, makanan manakah yang berhasil menyentuh relung sanubari hati gue yang paling dalem? Eaaakkkk... cekidot!

 

1. Cabe Ijo dashyat di Restoran Padang “Simpang Raya”

Yang sempurna dalam hubungan percintaan itu ya saat tiap hari kita bisa jatuh cinta dengan orang yang sama. Nah kalo yang sempurna di Bukittinggi? Buat gue, cabe ijo di Restoran Simpang Raya! Sumpah enak! Gue kasih nilai sepuluh plus plus! Seenak pijek plus plus!  X)) Jadi rasanya tuh nggak pedes-pedes amat, fresh, dan ada rasa nyes-nyes-nya gitu.  Yaolo...  Bikin pengen balik lagi dah! Semua restoran padang di Jakarta kalah telak! Rasanya beda banget! Gue jadi heran, kenapa nggak ada yang ‘berhasil’ bawa kedashyatan cabe ijo ini ke Jakarta yak? Mungkin karena bumbu-bumbunya kali ya yang nggak ada di sini. Hiks...

Terus selain cabe ijonya, perpaduan ayem pop pake cabe merahnya di restoran ini juga kacau enaknya. Must try banget kalo kamu di Bukittinggi!

(How to get there: Restoran Simpang Raya yang gue cobain ini lokasinya tepat di belakang area Jam Gadang, jadi keliatan banget karena persis di pinggir jalan utama. Lokasinya juga deket banget dari Hotel Grand Rocky tempat gue nginep. Tinggal jalan kaki, coi! – Jln Muka Jam Gadang)

 

2. Bersyukur makan Sate Mak Syukur

Bersyukurlah kalo kamu pernah makan sate mak syukur asli dan menyesal-lah kalo kamu pernah kenal sama mantan yang sukanya ngumbar-ngumbar aib. Gitu... Nah, kalo sate yang satu ini juga udah nggak perlu diraguin lagi kebekenannya. Saking bekennya sampe-sampe SBY juga ikutan makan di sini loh saat ke Sumbar. Wohoooo! Rasanya sih menurut gue enak, tapi nggak sampe bikin nagih senagih si cabe ijo di atas :)))) Pas banget dimakan pake kerupuk kulit. Apalagi disajiinnya pake ketupat dan beralaskan daun pisang gitu. Sensasinya makin asoy! Satenya ada yang daging aja, ada yang campur lemak. Kuahnya juga melimpah ruah khas bumbu Padang, tapi nggak pedes-pedes amat. Lebih pedes cuma dikaka-adein sama gebetan kok. Trust me :”)

(How to get there: saat perjalanan dari Padang ke Bukittinggi, saat tiba di Kota Padang Panjang, pasti keliatan restoran Mak Syukur ini. Papannya gede di pinggir jalan gaes! -  Jln. Sultan Syahrir Silaing Bawah)

 

3. Ngeteh Telur biar setrong!

Kamu nggak tahan lama di ranjang? Pasti belum pernah nyobain teh telur khas Padang ini deh. Yoi! Teh Talua! Dibuatnya dari telur mentah gitu yang dikocok, tapi nggak amis. Katanya sih buat nambah stamina gitu. Auuuwww! Cobain gaes! Buat malem mingguan! Biar kuat beronde-ronde! Ronde jaga siskamling! Eaaaaakkk.... X)) Terus yang bikin Teh Talua ini unik, karena penampilan jadinya ada 3 ‘layer’ gitu gaes. Jadi layer pertama yang paling atas itu busa hasil kocokan, layer kedua di tengah warna coklat itu campuran larutan tehnya, dan layer ketiga warna putih itu susu kental. Rasanya sih menurut gue agak gimanaaaaaaa gitu. Haha. Cukup tau aja deh. Kayak pas kamu dapetin temen yang sukanya ngomongin di belakang. Cukup tau aja :)

Selain nyobain Teh Talua, gue juga makan mie aceh di tempat yang sama gaes. Rasanya sih lumayan, tapi mendadak hambar ketika gue liat ada sepasang kekasih sedang kasmaran di meja sebrang gue. Makan mie aceh juga mereka, tapi... LEBAY! MASA PAKE SUAP-SUAPAN, GAES!!! DI DEPAN UMUM, GAES!!! BETE KAN LO NGELIATNYA!!! MANA KAMU-NYA NGGAK ADA! GUE DISUAPIN SIAPA DONG!!! *Nangis darah* Dasar alay! Suap-suapan pake sendok aja sombong! Gue dong, kalo suap-suapan sama ehem-ehem pakee... tittttt! *disensor* Karena nggak kuat melihat kenyataan hidup, gue pun pindah tempat duduk ke bagian depan, biar hidup lebih berwarna :”)

Dan bener aja, setelah gue pindah tempat duduk, hidup mendadak indah gaes karena gue dapet pengalaman baru. Yoi! Gue jadi diajarin bikin kopi aceh gitu gaes sama si abang ‘chef’-nya karena kebanyakan motretin doi Haha. Abangnya lucu deh, karena kebanyakan dipotret mukanya jadi canggung gitu kayak patung sudirman X)) Ah! Minum kopi malem- malem gini ternyata bikin deg-degan ya, gaes. Nggak bisa dibayangini kalo ada kamu juga. Deg-degannya dobel!

(How to get there: Nama tempatnya Baroena, lokasinya juga deket dari hotel Grand Rocky. Tinggal jalan kaki beberapa menit, tadaaaaaa! Sampe!  -  Jln. Ahmad Karim No,1A-1B)

 

4. Kampiun yang nggak kamse

Katanya “Don't judge beha by the cover.”  Alias janganlah kamu menilai beha dari luarnya, karena siapa tau isinya imut-imut. Yoi! Begitu pula dengan Pecal Ayang. Dari luar bolehlah tempatnya sederhana banget, tapi ternyata di dalemnyaaaa... woooh! Tersedia breakfast yang paling beken se-Bukittinggi! Apalagi kalo bukan Bubur Kampiun. Sama, gue juga bingung awalnya. Makanan dari planet mana tuh? Tapi setelah makan baru tau... oooh, jadi Bubur Kampiun itu kayak campuran bubur sum-sum, kolak biji salak, ketan item, kacang ijo gitu gaes, terus disirem santan dan gula merah deh. Rasanya juga lumayan lah. X))) Eh iya, makan di sini kudu pagi ya gaes, soalnya kalo siangan dikit aja udah abis tuh bubur saking lakunya. Kayak orang cakep aja gitu. Pasti udah laku! Huh!

(How to get there: Namanya Pecal Ayang, lokasinya juga masih deket hotel Grand Rocky. Tinggal jalan kaki gitu gaes, lokasinya di sebelah kiri setelah jalanan menurun gitu -  Jln. Ateh Ngarai, Simpang Ngarai Sianok)

 

5. Menjemput Pagi

Ah, Bukittinggi emang pas loh kalo kamu suka kulineran tengah malem buta. Jadi kalo kamu kebetulan ke sini, malem-malem jangan langsung bobo. Mending keliling-keliling keluar cari makanan sambil ngerumpi. Nikmatilah hidup selagi bisa X)) Waktu itu gue tiap malem pokoknya ngiterin aja gitu tuh sekeliling hotel. Semua pake jalan kaki loh. Mulai dari nge-indomie di artcafe yang lokasinya di belakang Jam Gadang juga (deket restoran Simpang Raya), sampe makan sekoteng + sate lage di Kampung Cina deket bawah Jembatan Limpapeh. Semuanya jalan kaki loh! Asoy! Mana tangan kamu? sini aku gandeng. Kita jalan-jalan menuju masa depan yang cerah. Eaaaaaakk

(How to get there: Kemaren itu gue ngiterin sekitar hotel aja jalan kaki, ikutin kemana arah angin membawa, haha. Ngaco banget ya arahan gue! X)) Tanya-tanya orang sekitar aja kalo nggak nemu. Gue sih ujung-ujungnya pake aplikasi waze gaes buat balik hotel X))

 

So kurang lebih begitulah curhat cholesterol journey gue selama di bukittinggi.  Kolesterolnya beneran nambah nggak ya? Ah, yang pasti sih kangen kamunya itu yang makin nambah :”( Ya udah deh ah, selamat bermalam minggu ya kamu yang pikirannya lagi pusing, hatinya lagi lelah, sabarnya udah capek, kangennya sia-sia, dan kasihnya yang nggak kesampean. Semoga lekas bahagia!

 

Selamat bingung enaknya keluarin di mana and... have a sexy tasty weekend!

Shortips :

Cara ke Bukittinggi:
  • Penerbangan dari Jakarta ke Bandara Internasional Minangkabau di Ketaping (20-an km dari pusat kota Padang) itu sekitar 2 jam. Gue saat itu naik Garuda Indonesia kena kurang lebih Rp 2.000.000 PP. Enak sih dapet makan X)))
  • Nah pas udah sampe di bandara, kalo nggak mau ribet mending naik taksi aja ke Bukittinggi sama temen-temen biar patungan murah dengan harga kurang lebih Rp 200.000-an. Perjalanannya kurang lebih 2 jam gaes. Nggak mau naik taksi? Ada juga mobil travel di bandara dengan kisaran harga Rp 50.000 per orang. Masih nggak mau naik mobil travel? Mau lebih irit? Bisa naik angkutan umum dulu (kayak bus atau Tranex –mobil elf gitu) ke Padang baru kemudian pindah lagi yang ke arah Bukittinggi. Ribet ye idup? Ember. Makanya saran gue mending naik taksi atau mobil travel aja gaes! Paling beda duitnya juga nggak banget-banget amat kok. Yang penting kan nyaman senyaman sama kamu. Eaaaaaaakkkk X))


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image