Travel

#HelloBukittinggi: Auuuuuwww! Journey


Yaolo soreeee gaessss, seneng banget akhirnya bisa sempet ngeblog lagi, yes! Iya nih, belakangan ini  emang  Benjur-nya lagi (pura-pura) sibuk gitu gaes. sibuk ngapain sik emang? Ya sibuk ngebiasain diri tanpa kamu dong. Eaaaaaaakkkk :”) Terus kamu sendiri lagi pada ngapain nih? udah pada mandi belum? Belum ya? Sama dong. Kan kalo hari libur gini emang jarak tubuh ke kamar mandi jadi sekitar lima milyar tahun cahaya ye. Hihihi :”)))  eh iya ngomong-ngomong soal cahaya, gue tadi dapet cahaya ilahi buat ngelanjutin cerita Cholesterol Journey gue kemaren di Bukittinggi, gaes. Makanya bisa ada nih tulisan :* Kalo kemaren kan ceritanya tentang makan-makan, nah kali ini tentang jalan-jalannya. Udah pada baca kan postingan sebelumnya? Apaaaaaaaahhh?! Beluuuuummmm?! Makanya jangan keasyikan stalking pake akun temen keles! Mantan mah harusnya udah di-uninstal dalam idup keles! Udah tau disakitin, ngapain coba masih musingin doi. Sama kek udah tau taik, ngapain coba dimakan. Iya toh? So, kita mulai aja deh yuk ceritanya. Biar bahagia cepat-cepat menghampiri! Amin!

Nggak gue sangka pada awalnya kalo liburan ke Bukittinggi itu ternyata nyenengin loh gaes. Selain karena cuacanya yang adem dan bikin nyaman senyaman pundak pachal, ternyata di sini juga ada spot-spot unyu yang bisa bikin mata kamu terbuka dan bilang, “Auuuuuuuwwwww!” Mungkin emang yang gue tulis di bawah ini belum semua mewakili wisata Bukittinggi (Ya eyalah), tapi yah minimal bisa bantu kamu deh biar ada sedikit gambaran kayak apa sih Bukittinggi itu. Se-auuuuuwww itukah? Yakin? Cus kita ber-auuuuuuwwww ria!

 

1. Selfie di Jam Gadang

Belum ke Bukittinggi namanya kalo belum selfie sama jam gadang.  Yoi! Jam kebanggaan Bukittinggi nih gaes! Jam yang unik karena angka romawi 4 pada jamnya ditulis IIII bukan IV. Kenapa begitu? Jangan tanya sama gue keles. Itu masih misteri sampe sekarang. Semisteri kenapa kamu bisa jadian sama orang yang suaranya kek klakson tukang bacang itu. Hih! Terus asiknya lagi nih gaes, ternyata malem-malem di taman sekitar jam Gadang ini menjadi spot orang nongkrong dan menikmati moment kebersamaan gitu. Banyak yang jualan oleh-oleh dan makanan kecil juga. Jadi enak banget kalo kamu mau pacaran di sini. Duduk berduaan di bawah remang-remang lampu taman. Auuuwwwww! Apalagi kalo pacarnya care ye, pasti makin asyik. Kalo laper, disuapin. Ngantuk, ditidurin. Auuuuuwwwww! Sweet! :”)))

 

2. It’s Ngarai Sianok, Bok!

Malemnya udah asyik pacaran di taman Jam Gadang, cus besok paginya jalan-jalan ke Taman Panorama buat ngeliat lembah’ kece yang diapit oleh dua tebing tinggi di kiri-kanannya alias Ngarai Sianok. Tersedia beberapa pendopo biar kamu bisa manja-manjaan sama pacar dan monyet sekitar. Monyet? Kayak di Ubud dong? Yoi! Dingin-dingin asyik! Tapi ternyata, selain ngeliat Ngarai Sianok dari Taman Panorama ini, ada satu lagi cara yang lebih hits! Yaitu dengan menyusurinya dari Janjang Saribu (Great wall of Koto Gadang). Pengen ke tembok cina tapi belum kesampean? Cus ke sini. Karena di Janjang Saribu inilah kamu bisa menaiki tebing Ngarai Sianok dengan tangga-tangga yang dibuat ala-ala tembok cina. Tapi ya mesti kuat ya bok kakinya. Atau bisa juga sih pura-pura kecapean aja biar bisa di-“Ya udah aku gendong ya?”-in sama doi. Lumayan kan digendong menuju puncak kenikmatan, eh-eh puncak ngarai! Auuuuuwwwwww! One day pengen cobain ah ke Janjang Saribu-nya! Sama ehem-ehem tentunya! Auuuuwwwww!!!

 

3. Meninjau Maninjau

Dari jaman firaun masih ngompol, orang juga tau kalo yang lebih nyakitin dari boker jongkok pake sendal refleksi itu diterbangin tinggi-tinggi terus dijatohin. Makanya kalo kamu mau terbang tinggi-tinggi dengan view yang super indah, tapi ‘jatoh’-nya nggak sakit, cus kamu ke Puncak Lawang main paralayang. Memacu adrenalin banget kan! Yoi! Sama kayak pas lagi selingkuh terus salah kirim mesej ke pacar. Bikin deg-degan banget kan! Hihihihi. Tapi betewe, kenapa kudu di sini mainnya? Harus banget gitu? Ya eyalaah! Hellow! Di sinilah titik tertinggi buat ngeliat kesempurnaan Danau Maninjau, danau favoritnya Ir. Soekarno. Ah tapi kan mau Maninjau favorit siapa juga nggak penting selama aku masih jadi favorit di hati kamu :”)) Main paralayang dengan view Maninjau? Auuuuuww banget nggak sih?! Apalagi Puncak Lawang juga disebut-sebut sebagai salah satu spot terbaik se-Asia Tenggara buat paralayang. Kece! Kalo gue sendiri sih saat itu ke sini cuma buat nikmatin view-nya aja, gaes. Bikin kayak berada di tengah langit dan bumi banget. Nengok ke atas, birunya langit. Nengok ke bawah, ada danau super indah. Nengok ke belakang, ada julangan pohon-pohon pinus. Subanoloh, sungguh indah ciptaan Tuhan yang Maha Esa ini :”) 

 

4. Atas Bawah Asik

Kamu sukanya yang top? Atau bottom? Guy on top? Girl on bottom? *Digaplok* Abaikan pertanyaan gue di depan karena sebenernya kali ini gue mau ngomongin pasar keles bukan posisi berehem-ehem :))) Jadi ceritanya di Bukittinggi ini ada pasar tradisional gitu gaes yang letaknya di deket area Jam Gadang. Pasar Atas dan Pasar Bawah. Nah sekarang kamu tinggal pilih aja. Kalo kamu sukanya belanja oleh-oleh kayak souvenir, baju, gantungan kunci, kaen, etc itu tandanya kamu cocoknya sama yang top-top aja alias cus ke Pasar Atas. Tapi kalo kamu sukanya belanja bumbu dapur atau kebutuhan pokok sehari-hari gitu, cus kamu sama yang bottom alias jalan aja ke Pasar Bawah. Apa? Kamu masih nggak jelas maunya apa? Ya udah kamu beli batu akik aja di deket ‘gerbang’ perbatasan Pasar atas dan pasar Bawah. Yang ada tangga turunannya itu lohh...  Auuuuwwww! Ternyata di deket sini akik everywhereeeeee! Dan gue masih nggak ngerti kenapa batu ini masih banyak banget idolanya.

Sebenernya masih ada tempat lain kayak Goa Jepang (di Bukittinggi), replika Istano Basa Pagaruyung (khas Sumbar) di Kota Batusangkar, dan Kelok 44 (salah satu rute jalanan berbelok-belok kalo mau ngeliat Maninjau) yang mau gue datengin, tapi apa daya takdir nggak mengijinkan. Hiks hiks. Alhasil gue malah menjadi 'orang ketiga' di tengah kisah cinta orang married di Payakumbuh :”(( Maksudnya numpang foto doang ye. Karena kalo gue sik amit-amit sampe jadi orang ketiga. Karena selain bikin hidup menjadi ribet kek songket emak-emak arisan, kelak akan ada saatnya  yang suka nyakitin disakitin. Yang suka bohong dibohongin. Yang pergi ditinggalin. Dan yang ngejaga akan dijaga. Semesta itu nggak buta, gue masih takut sama karma coy! :”)))

Sebelum balik ke airport, gue juga sempet mampir ke tempat belanja oleh-oleh lagi di Pandai Sikek dan beli keripik balado Shirley di Padang. Agak sebelnya itu sih pas gue belanja di Shirley, gaes. Padahal harganya murah-murah sekitar 30.000-an gaes, makanya gue jadi khilaf asal semua diambil. Eh ternyata pas di kasir..... jdeeeerrrr! Totalnya 450.000-an bok! Berasa kayak mau beli celana Zara aje ye. Huh. Mana nggak dikasih struk pula jadi kita nggak bisa ngecek. Mereka cuma modal ngitung pake kalkulator. Hedeh.... Sebel! Sesebel ditinggal pacar cuma karena materi. Hih! Kalo gitu mah pacaran aja sana sama kerang laut aja sana biar dikasih mutiara terus!

 

Yak, kira-kira seperti itulah cerita gue di Bukittinggi. Semoga bisa bikin kamu terhibur ya di tengah duka lara. Oke dah! Sekarang gue mau lanjut ngasih makan semut merah di dinding lagi ah! Have a nice weekend, and bhay! *sign out*

Shortips :

  •  Selama di Bukittinggi gue stay di Hotel Grand Rocky yang lokasinya bisa bikin gue cuma jalan kaki ke Taman Panorama, Jam Gadang, dan Pasar Atas-Pasar Bawah. Pokoknya asik! Kisaran harga per malamnya sekitar Rp 800.000-an.
  • Untuk ke Puncak Lawang, mending sewa mobil aja gitu gaes rame-rame. Lokasinya di Agam dan lama perjalanannya seinget gue 40-50 menitan. Jalanannya agak berbelok-belok gitu karena emang Puncak Lawang ini kan salah satu bukit yang mengelilingi Danau Maninjau.
  • Saat belanja di Pasar atas dan Pasar Bawah, jangan lupa nawar coooy! Kecuali kamu udah kebanyakan duit ya :”)))


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image