Travel

Hello Chan-Chan


Emang ada yang lebih sakit dari ditakdirkan jatuh cinta sendirian? Ngenes sendirian dan dia nggak pernah tau. Ada? Sekejam-kejamnya takdir, takdir kayak gitulah yang paling nyes menurut gue :"( Tapi betewe, kalian percaya nggak sih sama yang namanya takdir? Hmmm... Kalo gue pribadi sih percaya. Karena buat gue, nggak ada yang kebetulan di dunia ini. Selalu ada "tangan-tangan kecil" yang mengatur pertemuan dan perpisahan kita dengan seseorang. Entah itu akan berujung dengan kebahagiaan, atau hanya akan menjadi pelajaran. Klise sih kayak FTV, tapi kenyataannya, ketemuan tanpa sengaja dengan 'seseorang' itu masih bisa aja kejadian. Coba inget-inget, gimana kamu ketemuan dulu sama pacar kamu? Secara kebetulan? Dikenalin temen? apa hasil ngerebut pacar temen sendiri? Kalo iya, hih! Ng... Apa? Masih terjebak di kaka-ade-zone sampe sekarang? Ya udah anggep aja gue nggak tanya ya :")

Oke, back to takdir, jadi gue mau cerita tentang gimana lucunya takdir mempertemukan gue dengan seseorang. Yup, salah satu idola gue, Chantavit Dhanasevi. Karena namanya ribet, panggil saja namanya Bunga ya. Eh salah, panggil Chan-Chan aja ya, biar kiyut. Kayak kamu :3

Bagi penggemar Thai Movie, siapa sih yang nggak tau film tergila dan tersukses di tahun 2010, Hello Stranger. Yup, si Chan-Chan berperan sebagai Dang yang lagi liburan ke Korea dan tanpa sengaja bertemu dengan cewek thailand gokil juga, May. Lucu banget, dan sampe sekarang masih menjadi No.1 thai movie di hati gue (Ciaelah!). Film Chan-Chan yang nggak kalah gokil dan bikin ngakak? ATM Errak Error yang dirilis dua tahun kemudian. Top! Mimpi ketemu Chan-Chan aja gue nggak berani, tapi siapa yang bakal nyangka kalo malam itu gue ditakdirkan buat ketiban keajaiban?

 

Tepatnya tahun 2012, tahun dimana gue juga ketemuan dan liburan pertama kali sama si ehem-ehem. Liburan ini pulalah yang gue nobatkan juga sebagai liburan terdrama. Drama? iya, emang drama. Pacaran mana sih yang nggak ada drama? Tapi sedrama-dramanya gue saat itu, toh gue sama doi masih barengan kan sampe sekarang? Namanya juga cinta. Dan semua butuh usaha, baik untuk melupakan ataupun mengusahakan cinta. Jadi kalo kata pepatah cinta itu mengalahkan segalanya, iya, bener banget.

Nah jadi ceritanya malam terdrama dimulai ketika gue, ehem-ehem, dan Rom (temen lokalnya doi) berniat menghabiskan malam minggu sambil nongkrong-nongkrong cantik di salah satu cafe langganan Rom, Greyhound Cafe, yang terletak di tempat nongkrong anak-anak hits bangkok, J Avenue Lifestyle Mall. J Avenue Lifestyle Mall itu semacam shopping mal outdoor di area Thonglor - Bangkok, jadi kalo di Indo mah ala-ala La Piazza gitu. Nah, salah satu cabang Greyhound Cafe yang cozy dan asik katanya terletak di sana. So cus-lah kami bertiga ke sana. 

Greyhound Cafe sendiri kayaknya cuma beken di kalangan local people, bukan turis. Apalagi orang Indo. But it's oke, karena ternyata tempatnya emang beneran bikin betah, atmosfirnya bikin nyantai, desainnya modern gitu, dan agak remang-remang. Jadi pas banget buat anak-anak kaum urban yang mau ngedate, ngegosipin orang, sekedar ngobrol-ngobrol nggak jelas, atau menghibur diri karena nyadar cuma dijadiin cadangan doang sama kecengan :* 

Mau ngunyah thai food? American food? Japanese food? European food? Asian food? Ada semua di sini dengan harga yang masih masuk di akal (sekitaran 100-300-an baht seinget gue). Berhubung selera gue ndeso, makanya gue pesen nasi goreng dan si ehem-ehem pesen pad thai. Rasanya? Endes! Khas cafe banget dan porsinya pas. Kenyangin, kayak aku udah kenyang makan janji-janji palsu kamu. Pret. Btw, bisa pilih juga mau duduk indoor atau outdoor. Tergantung kamu sukanya mana. Lebih suka keluar di dalem apa di luar?

Keajaiban pun dimulai.
"Itu di meja seberang ada salah satu artis thailand. lumayan beken kalo di sini," begitulah kira-kira trensletan ucapan Rom setelah semua kelar makan. Artis? Thailand? Ya so what gitu loh... paling artis-artis yang gajelas yang nggak gue kenal, pikir gue saat itu. Gue ogah nengok. Secara posisi duduk gue dan Rom itu berhadapan. Doi ngadep ke sisi lain restoran, sementara gue ngadep ke kaca jendela.

"Dia sering main iklan kalo di Thailand," lanjut Rom lagi, yang lama-lama jadi bikin aye penasaran juga dan memutuskan buat nengok. Siapa sik! Mana sih artisnya? Gue celingak-celinguk sampe akhirnya menemukan satu titik yang bikin jantung gue berdegup paling kencang. Gue mengerutkan dahi, pertajam mata ala-ala tatapan 'setan' si ratu antagonis sinetron, Leily Sagita.

SHIIIT!! IT'S CHAN-CHAN, B*TCH!!!

Kampret! Gue nengok sekali lagi! Beneran masih doi, gan! Gue nengok sekali lagi! Masih doi! Sekali lagi! Eh pelayannya dateng ngasih piring cantik! Eaaaaaak.... saking kaget dan antusiasnya, badan gue sampe gemeteran gitu. And yes, saat itu gue sendiri aja nggak tau nama si Chan-Chan. Tapi ngefans. Aneh kan? ember. Gue emang tipe orang yang lemah inget nama, tapi kuat banget inget kamu. Eaaaaaaaak.

"Ben! You Are shaking!" ujar Rom sambil ketawa-ketawa bingung ngeliat gue. Duh malu-maluin banget gue malam itu. Gile, rasanya pengen gue samperin banget saat itu ke meja si Chan-Chan buat foto bareng, tapi kata Rom mending nanti aja setelah mereka selesai makan. Jadi nggak ganggu. Bener juga sih. Nggak enak gangguin si chan-chan yang lagi menikmati malam bareng ceweknya dan managernya.

Dengan tangan masih gemeteran yang entah kenapa gak mau berhenti, gue sampe tuker tempat duduk sama Rom biar bisa ngeliatin muka Chan-Chan terus. Seniat itu ya? Iya dong! Pengennya sih gue nggak mau senorak itu, tapi piye? Ibaratnya aja teori move-on yang banyak, toh hanya sedikit kan yang bisa dipraktekin? Ini keajaiban gitu loh. Saat itu sih gue udah ada feeling kalo si ehem-ehem bakal ngamuk nih nanti karena gue 'malu-maluin' doi di depan temennya. Tapi ya gimono.

Sampe akhirnya si Chan-Chan & friends selesai makan dan mau cabut. Go! Dengan sigapnya gue langsung ngejar doi dong sampe depan pintu. Persetan dengan gengsi. Persetan dengan orang yang jadi ngeliatin gue. Toh di negara orang ini. Hohoho. Ini kesempatan yang nggak akan dateng 2 kali dalam hidup, broh!

"Im your fans from Indonesia. Can I take a photo with you?" tanya gue nekat, menyetop langkah Chan-Chan and friends. Awalnya mereka kayak bingung gitu ngeliat gue, tapi tetep senyum. Senyum bingung. Sampe mereka meng-oh-kan ucapan gue.
"Ok, I can take the picture for you," ujar pacarnya Chan-Chan yang cantik kayak bidadari itu sambil senyum. Baik banget! 
"No, you guys photo with me." kata gue sok jago enggres.
Nah lho? Terus siapa yang motretin dong?

Deng! Deredengg! Saat itulah si ehem-ehem nongol dan berinisiatif buat motretin gue. Cieeee... tumben baik. Cieee... 

Cklik! keajaiban itu pun terabadikan lewat kamera iPhone :")

 

"Thank you very much!" Selesai! Yippieee! Inilah bahagia versi gue, gimana dengan bahagia versi kamu? Bayangan Chan-Chan pun lenyap keluar dari balik pintu. Malam terkebetulan dan terajaib banget ya? Iya :")

Misi selesai, gue pun mutusin balik. Dan tepat saat keluar pintu, hujan mulai turun. Sumpah, tulisan ini nggak gue lebay-lebayin biar lucu dan makin drama. Nggak. Ini kejadian yang beneran terjadi. Saat itu beneran mendadak ujan, dan gue nggak tau kalo hujan itu merupakan petanda kalo akan terjadi perang yang nggak kalah sadis sama perang dunia. Nggak tau kalo gue akan di-"kamu-terlalu-baik-buat-aku"-in sama si ehem-ehem-ehem dalam taksi. Nggak tau kalo gue akan di...

Jdeeer! Jdeeer! Jdeeerrr! Suara petir pun nyamber
Oke kalo yang ini lebay. Abaikan.

Setelah pamitan sama Rom, gue dan ehem-ehem langsung nyetop taksi dan masuk.
Draph! Pintu pun tertutup.
"Ada yang mau aku omongin sama kamu." Ucapan yang nggak pernah gagal bikin bulu kuduk orang berdiri itu pun keluar dari mulut doi datar.
O-ow.... 
Dan drama pun dimulai.

HELEP ME GAES!!!

Alamat:
Ground Floor - J Avenue Lifestyle Mall
Thonglor Soi 15
Bangkok
10110 Thailand


Jam Buka:
Setiap hari.
11:00 am - 10:00 pm

Btw, cerita kelanjutannya emang sengaja gue sensor aja, karena gue nggak mau kalian juga ngerasain sakit yang gue rasain saat itu. Cukup gue aja yang ngerasain. Eaaaaa... karena sakitnya tuh di sini... *ngelus dada* :"( So? Mau juga nangkep keajaiban di Greyhound Cafe? Yang nggak pake drama tentunya.

Shortips :

  • Greyhound Cafe punya banyak cabang (Emporium, Siam Center, Central Chidlom, etc). Nah, untuk ke yang cabang J Avenue Lifestyle Mall di area Thonglor ini, kamu tinggal naik BTS dan turun di station Thong Lor. Lalu lanjut aja naik taksi ke mal-nya. Udah nggak jauh-jauh amat kalo naek taksi. Kecuali kalo kamu jalan kaki.
  • Makanan paling hits (signature-nya) di sini itu Fried Chicken Wings & Elvis Burgernya. Gue sendiri nggak cobain karena saat itu... nggak tau :| Jadi kamu-kamu yang mau ke sini, harus yak!
  • Fyi, Greyhound sendiri dulunya adalah fashion label cowok di Thailand yang berdiri di tahun 1980. Lalu berkembang ke baju cewek. Berkembang lagi, lagi, dan lagi sampe akhirnya buka cafe yang kini juga punya cabang di Hongkong dan China. Kece banget.


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image