Gila Gili


Sebenernya bingung mau ngepost apa pertama kali di blog gue ini, tapi setelah puasa 7 hari 7 malem (ini boong), gue putusin buat ngepost tentang gimana cara ngelupain mantan yang udah duluan move on tapi kamunya masih sayang banget. Eaaaaaakkk... Kaga ding! Gue mau bahas pengalaman gue di Gili aja ya. Okeh? Okeh? Okeh? Iyain aja biar cepet. Action!

“Shit! Shit! Shit!” Baru aja feri berlabuh setelah sekitar 20 menitan perjalanan dari Lombok, kaki nginjek pasir, gue kayak langsung ngerasa jatuh cinta sama Gili Trawangan. Eaaaaaa.... ini nggak lebay. Pulau kecil ini sukses menyentuh hati gue lewat pandangan pertama. Pantainya yang kece...  lautnya yang biru jernih bersih... Bule-bule yang sepedaan... cafe-cafe tepi pantainya yang unyu kayak kamu (Eaaaaakkk)...  everything  looks perfect!  Apalagi gue perginya bukan pas high season, alias bulan Februari, jadi mayoritas bule-bule muda yang bertebaran kayak kacang goreng di sini. Liburan sambil ngeceng? Its a must! X))







Rasanya emang nggak lengkap kalo kamu ke Lombok tanpa ke Gili. Bukan cuma muka musuh besar kamu yang ada dua, warna laut di sini ada dua juga, brooo. Di area yang dangkal berwarna tosca, dan area yang lebih dalam berwarna biru. Kontras banget! 





Dan enaknya lagi, Gili itu Bebas kendaraan bermotor. Jadi transportasinya Cuma sepeda dan Cidomo (kayak delman gitu). Kamu bisa sewa sepeda tergantung seperlunya. Mau satu jem, dua jem, atau seharian juga boleh, asal jangan dibawa kabur aja ya, plak! Harganya juga beda-beda tergantung si penyewa. Kalo gue sih sewa sepeda seharga 50.000 untuk seharian. Lumayan kan? Awalnya gue sok kuat gitu nggak mau nyewa sepeda buat jalan kaki panas-panasan, tapi lama-lama tepar juga. Awalnya juga gue mau sok-sokan sepedaan kelilingin pulau, tapi belum juga setengah jalan eh udah balik lagi. Hidup itu keras! X)) 





Gili Trawangan emang tempat paling klop buat menikmati hidupBerleyeh-leyeh, Berenang, snorkeling, berjemur, dan tentunya buat couple yang mau ehem-ehem dong. Hidup berasa nggak ada beban di sini (Selama kamu nggak nekad cek email kantor). Agak nyesel sih, nggak sempet  island hopping dan snorkeling ke dua pulau Gili lainnya (Gili Air & Gili Meno). Hiks...  abis Gili Trawangan udah asyik sih! 









Yang lebih dari skpektakuler dari show Indonesian Idol? Ya saat kamu ngunyah-ngunyah cantik di cafe sini dengan view laut dan kepulauan Gili. Hidup mendadak tiga kali lebih indah, bro! Bikin nggak mau balik Jakarta. Banget. Tapi kalo budget makan kamu cuma 10.000? Tenang, bisaaaa... cobain deh nasi balap yang didorong ibu-ibu pake gerobak. Yah porsi dan isinya pas lah dengan harganya. Enak! Jangan ngarep aja 10.000 isinya steak. Menurut nganaaaaa? :))














Jangan lupakan juga Gili Gelato. Panas-panas makan es ginian? Lebih sadis daripada diajak gebetan ngedate! Eh iya, plecing kangkungnya juga nggak kalah hits! Kudu coba! Terus kalo kamu nggak mau makan seafood buat irit budget?  Bisa juga brooo... Kalo malem, di lapangan deket dermaga juga berubah jadi ‘food court’. Mulai dari nasi ala warteg, pecel ayam, bakso, sate, soto sampe pecel lele juga hadir di sini. Jangan malu, bule aja makan ginian... serbuuu!



Malam di pulau ini juga nggak kalah asyik. Rupanya dari pub-pub yang ada, hanya ada satu pub yang boleh buka sampe pagi buat party ajeb-ajeb tiap malem. Jadi bergilir gitu sehingga setiap pub kedapetan jatah. Baguslah ya... gue sendiri nggak ikutan party. Enakan minum-minum nyantai aja di bar. Minumnya apa? Jus apel dong :”)



Cukup satu tips aja buat yang mau ke sini: jangan ajak mantan kalo nggak mau balikan! Sekian. 



Eh iya, selama 3 hari 2 malam di Trawangan, gue stay di hotel Villa Ombak. Hotel yang selama ini menjadi ‘icon’ Gili karena lokasinya yang ‘hits’ alias strategis dan deket kemana-mana. Harganya sekitar 1.200.000-an permalam (via agoda ), tapi worth it kok!










Sekian reportase singkat Benjur untuk Trawangan. Gila Gili! Gili emang gila!

Shortips :

  • Untuk nyebrang dari Lombok ke Gili Trawangan, Benjur lewat pelabuhan bangsal dengan tiket seharga 10.000 aja. Murmer bener. Pulangnya baru dari Gili Trawangan ke Lombok (Senggigi) cobain naik fastboat biar kesannya eksklusif gitu (eaaaaakkk), karena bisa cabut kapanpun tanpa ngikutin jadwal waktu yang ada. Ini kisaran harganya 200.000.
  • Boleh banget sewa-sewa snorkeling dengan harga kisaran 30.000-50.000 aja di sana.
  • Mau traktir gebetan? Jangan takut keabisan duit, banyak ATM di sana. Cus!


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image


Related Stories