Travel

Gigit-Gigitan Di Kakaban


Hello gaes! Ketemu lagi sama Benjur! Pada lagi ngapain nih? Maaf ya agak lama nongolnya postingan kali ini karena abis ngelewatin drama kehidupan percintaan yang amat sangat menyakitkan hati. Huhuhu. Tapi tenaaang, sekarang Benjur-nya udah nggak galau lagi kok. Gue udah belajar, kalo ternyata pacaran itu nggak usah pake hati banget. Percaya deh, cukup pake tangan atau mulut aja. That's it. Setubuh? Nah, back ke #SuperAdventurer, setelah kita bertualang ke Pulau Derawan dan Maratua di postingan sebelumnya, sekarang gue mau ajak lo, lo, dan lo maen gigit-gigitan di salah satu pulau di Kepulauan Derawan yang terkenal dengan ubur-ubur tanpa sengatnya, yaitu di Kakaban. Gimana? Mau kan? Penasaran kan sama sensasinya digigit-gigit di Kakaban? Enak banget emang? Makanya mari kita buktiin sendiri, apakah gigitan di Kakaban ini lebih menyentuh sanubari hati daripada gigitan kamu di ranjang? Eaaaaaakkkkk... *digigit kamu* *Ketagihan* *mau lagi dong*

KAKABAN ISLAND

Karena lebih lama pedekatein gebetan daripada perjalanan dari Maratua ke sini, makanya nggak ada alesan buat kamu nggak dateng ke sini. Inget, visit indonesia dulu! Karena Indonesia itu alamnya bisa diadu deh sama negara-negara lain. Gitu.... nah, setelah batang hidung kamu nongol di dermaga kakaban, cus kita pemanasan dulu. Buka baju, buka celana, dan plung! Nyemplung! Harus banget loh snorkeling di deket dermaganya itu, karena view bawah lautnya WOW! Bentuk karang-karangnya WOW! dan ada semacam tebing ke dalam gitu yang lengkap dengan ikan-ikan kecil warna-warninya, WOW! Pokoknya bisa bikin kamu WOW. Kayak ngeliat cewek yang bisa ganti aqua galon sendirian. WOW!

Udah puas ngeliat yang indah-indah? Sekarang mari kita pasrahkan diri untuk digigit-gigit cantik di danau kakaban-nya. Sini kamu ikutin langkah aku ya, biar nggak nyasar. Aku gandeng naek turun tangga ya sampe tiba di tekape. Eh eh, tapi tunggu dulu, tadi kamu udah kasih baygonpuccino bikinan kamu buat pacar kamu kan? :")

So, kini sampelah kita di Kakaban Lake, gaeeeees! Aaaaaaakkk, bikin nggak sabar banget pengen nyebur sama kamuuuuu! Pengen pelukan sama kamuuu di dalam danaauuuu! eh sama ubur-ubur maksudnya! Huh! Serbu! Karena udah nggak kuat menahan napsu ini, gue pun nyebur, dan wuuuih... banyak ubur-ubur berseliweran di depan belakang kamu, gaes! Cus digrepe-grepe! Udah pada jago kan kalo urusan grepe-menggrepe? Hihi…. pas dipegang, ubur-uburnya kenyal-kenyal gitu, gaes. Jadi enak megangnya, kayak lagi megaaaang…. *dikeplak yang kenyal-kenyal*

Dan ternyata, kalo kamu emang mau cari cara berpacaran yang unik dan adventure banget, boleh loh dateng ke sini. Kayak sepasang bule ini, yang nggak lama setelah nyemplung, mereka ngilang di balik semak-semak pepohonan. Lagi ngapain ya kira-kira di sana? Positip thinking aja, gaes.... mungkin mereka lagi nyabutin mangga nganggur yang udah kematengan ya :")

Terus ya gaes, karena ubur-ubur tanpa sengat gini cuma ada di dua tempat di dunia (Kakaban - Indonesia dan Palau – Mikronesia), jadi kalo di sini kamu harusnya menghargai alam dan sekitar. Iya, harus ya! Gue sedih banget loh pas liat ada orang indo yang megang tuh ubur-ubur, diangkat dari atas aer, terus dilempar jauh aja gitu kayak ngelempar bola kasti. Eh buset gile! Doi lupa ngaca kali ya. Mukanya dia kali yang lebih pantes buat dilempar! Hih! Langsunglah tuh orang ditegur sama guide gue dan eh malah cengengesan nggak jelas. Euw! Amit-amit deh. Pokoknya kamu jangan sampe pacarin orang kayak gitu ya. Ubur-ubur aja dilempar, apalagi hati kamu yang nggak keliatan rupanya?
 

Setelah ngobrol kayak orang gila sama ubur-ubur tentang gebetan kamu yang tiap malem hobinya broadcast "Chat PING!!!", baru deh the real permainan gigit-gigitan kita dimulai. Gimana caranya? Yak, kamu tinggal naek aja dari aer ke atas dermaganya. Berdiri aja diem coba kalo berani, pasti nggak lama lagi…. Auw! Auw! Auw! Serangan gigitan lalet ijo tibaaaaa! Auw! Auw! Auw! Mereka pasti langsung gigit kamu! Auw! Auw! Auw! Percaya deh sama gue biar cepet, gigitannya dashyat! Auw! Auw! Auw! Sakitnya sesakit kita kehilangan sesuatu yang belum sempat kita miliki! Auw! Auw! Auw! Ini serius ya nggak bercanda! Auw! Auw! Auw!

Gimana? Enak digigit-gigitnya? Kayaknya sih si lalet maunya dateng dan nemplok ke kulit yang lembab basah gitu. Jadi tiati aja ya kalo kamu suka basah-basahan :”) Setelah puas ngerasain sensasi digigit-gigit di atas dermaga, baru deh kamu udah sah ke Kakaban! X))) sekarang mari kita cabut dan pindah ke lokasi selfie berikutnya, Cave Kehe Daeng!

Jadi ya untuk masuk ke Cave Kehe Daeng ini bisa melalui bibir goa atau naik tangga lewat atas tebing gitu. Kalo aer lagi surut, kamu bisa masuk lewat bibir goa. Tapi kalo lagi pasang, ya terpaksa kamu naek tangga gitu ke atas tebing. Udah deh nggak usah manja, naek ginian doang mah nggak usah ngeluh. Pura-pura bahagia terus-terusan aja bisa, masa ginian aja nggak bisa?

Begitu masuk, waaaahhh.... ada sungai (atau danau?) gitu yang aernya juga beniiing! Mirip-mirip Kakaban lake tadi, tapi ini versi sepinya X)) Kalo udah di sini ya nggak ngapa-ngapain lagi deh selain selfie dan berenang-berenang cantik. Keren banget nggak sik benjur? Worth it nggak dateng ke sini? Hmmm... Kalo menurut gue sih bagus tapi nggak pake banget. Apa? Menurut kamu asalkan perginya sama aku semua terasa bagus? Reeeuusss banget siiikkk kamuuuu :") *mulai gila*

 

SANGALAKI ISLAND

And finally, tibalah kita di pulau terakhir yang akan gue bahas di #SuperAdventurer, Sangalaki Island! Sedih nggak, gaes? Sedih kan? Harus sedih ya! :")) So, kenapa Sangalaki gue jelasin terakhir? Karena di sinilah kamu bisa mengerti arti kehidupan. Eaaaaaakkkk.... Karena bukan mantan aja dong yang bisa membekas di hati, petualangan kamu di Sangalaki juga! Penasaran kan gimana bisa sebegitu membekasnya? Cus!

Nah, jadi Sangalaki itu sebenernya area konservasi buat penyu gaes karena emang di sinilah tempat para penyu bertelur. Sekali bertelur? Banyak brooo, dari 70-160-an deh. Makanya nggak heran di Sangalaki ini rawan perburuan telur penyu karena harga jualnya yang tinggi. Hiks. Sedih ya dengernya, gaes :(  Meski katanya bisa meningkatkan kejantanan, padahal kan telur penyu itu kolesterolnya tinggi banget. Heran gue sama yang masih mau makan. Makanya pas gue ditanya mau cobain nggak? jelas dengan tegas gue jawab, TIDAK. Kayak kata Afgan gitu, katakan TIDAK pada selingkuh. No way! Lagian kejantanan gue masih bagus dan nggak perlulah pake telur penyu-telur penyu segala. Mau bukti? :")

Di pulau ini juga nggak ada penduduknya gaes, jadi cuma ada pos jaga dan resort gitu. Nah nanti pas telur penyu-nya pecah, biasanya si tukik-tukik (anak penyu) itu dikumpulin dulu di wadah... sampe akhirnya baru deh dilepas. Kalo kamu emang stay di Sangalaki, pas banget tuh buat bisa melihat moment penyu bertelur malem-malem dan ikutan membantu pelepasan tukik ke lautan lepas. Pengen? Seru kan! Dijamin moment ini bakal membekas di hati, kayak moment kamu ditembak pertama kali sama si arang sate itu :")

 

Setelah penyu-penyuan, aktivitas hits di Sangalaki itu tentunya berenang sama manta ray. Yoi gaes! kapan lage! Gue sendiri sebenernya pengen, tapi saat itu gue nggak ikutan nyebur, karena udah keburu capek *alibi* :))) Tapi pas gue liat dari atas kapal, emang beneran ada loh manta-nya. Kece! Berseliweran gitu doi :") eh-eh-eh, bacanya manta ya, bukan mantan. hih! Setelah cape berdansa sama manta, baru deh kamu bisa balik ke resort buat istirahat. Perfect? Absolutely!

 

Yak, so selesai sudah deh gaes. "Tertawan Derawan", "Never Tua di Maratua", dan "Gigit-Gigitan di Kakaban" adalah rangkuman kisah petualangan gue selama 6 hari ke Kepulauan Derawan. Gimana gaes? Udah tertarik pengen liburan ke Derawan? Derawan, Maratatua, Kakaban, Sangalaki siap menanti! Jangan lupa ajak gebetan ya, gaes! Lumayan loh bisa liat doi seksi-seksian, secara kalo island hopping gini kan pasti pake yang minim-minim. Hihi. Oke, gaes? Sampe sini dulu ya postingan gue. Semoga bisa ada gunanya buat nusa dan bangsa ya :") See you in Derawan, gaes!

Shortips :

  • Saat mau main-main sama ubur-ubur di Kakaban, cukup bawa pelampung dan kacamata snorkeling. Jangan pake snorkeling fin-nya ya (yang buat kaki), karena takutnya bakal melukai ubur-uburnya. Cukup hati ini aja yang kamu lukai, mz... ubur-ubur jangan, mz...
  • Katanya sih resort di Sangalaki bagus dan pelayanannya kayak di hotel bintang lima, tapi gue sendiri belum pernah cobain. Jadi penasaran ya, gaes! Pengen sama kamu ah nanti ke sini lagi :*
  • Perjalanan dari kakaban ke sangalaki cepet kok. seinget gue sih nggak lama. Nah terus dari Sangalaki balik ke Derawan-nya itu sekitar 30 menit.
  • Kalo kamu dari Derawan langsung ke Cave Kehe Daing (Kakaban) itu kurang lebih satu jam... Mau?


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image