Lifestyle

#YaoloSolo: Turi Selfie


Hellooo from the other siiiideeee! helloooo kamu yang lebih kangen liburan daripada kangen pachaaaal! Samaaa! Gue juga nih udah kangen liburan bangeeeet! Padahal minggu kemaren baru aja gue short trip weekend-an ke Solo. Huhuhu… dan tentunya perjalanan gue kali ini berkesan banget kakaaaa! Yes! berkat Solo akhirnya gue bisa nginjekkin kaki di Gambir! Pertama kalinya gue naek kereta kakaaaaaa! Finally! Dan ternyata eh ternyata, naik kereta itu asik juga yak gaes! Gue naik yang tipe eksekutif dan berasa kayak naik Garuda Indonesia aja gituh! Hihihi. Abisnya dikasih selimut (karena ternyata emang dingin banget!), ada colokan (yang hare gene penting banget) dan ada ‘pramugari-pramugari’ ala keretanya yang nawarin makanan. Sayang yang ngelayanin gue saat itu nggak cakep, jadi yah gue gak beli lah ya makanannya X)) Singkat cerita, setelah sekitar 8 jam perjalanan, TADAAAA!!! Benjur tiba di Stasiun Balapan, SOLOOOOOO!!! Bareng temen-temen kantor! Percayalah, jalan-jalan sama temen-temen itu enak. Yang nggak enak itu jalan-jalan berduaan, tapi cuma bisa sebatas temen. Eaaaaakkk… Eaaaaakk…. *ngunyah bombay*

Buset dah! Ternyata Solo panas banget yak! Kalo ada Dian Sastro nyamperin juga paling cuma gue suruh ngipas-ngipasin doang yaoloooo…. Ugh! Tapi meski panas-panas gini, auranya Solo itu tetep nyenengin gaes! Orangnya ramah-ramah banget. Beda kayak orang Jakarta yang pada ramah cuma kalo ada maunya doang. Setelahnya? Ngilang nggak jelas shay kayak ninja. Bhay! So abis keluar dari stasiun, dengan cuaca panas yang masih menyelimuti kekosongan hati *apa deh*, langsung cus deh gue and the geng jalan kaki nyari hotel yang kalo menurut google-map itu harusnya lokasinya deket banget. Tapi nyatanya? Kita kagak sampe-sampe yaolooooo….  Padahal kaki udah pegel yaolooo.... laper pula yaolooo... mana kayaknya arahnya si google-map juga ngaco pula. Tape deeee.... Jadi saran gue, biar liburan ke Solo kamu bisa maksimal asoynya, jangan sok kuat jalan kaki shay kalo emang belum tau-tau amat arah jalannya. Biar kamu nggak nyampe lokasi tujuan dengan keadaan tepar lemah nggak berdaya kayak abis diperkosa asal-asalan. Gitu... Pake becak aja cus! Percaya deh! Okeh okeh? Eh iya, tapi betewe, emang hotel apa sih yang Benjur cari-cari itu? Hotel manakah yang beruntung didatengin Benjur kali ini? Rumah Turi, gaes! Let's do Turi Selfie! Narsis in the Turi!

Kenapa namanya Rumah Turi? Gue juga nggak tau keles. Tapi kalo kamu tanya, kenapa awalnya gue memilih Rumah Turi? Satu jawabannya.... MURAH GAES!!! Pake banget! Harganya cuma skitar 250 rebuan aja per malam sodara-sodaraaaa! Hohoho… karena kalo pergi sama temen kan tentunya kita pilih yang paling murah aja ya, tapi kalo sama yang tersayang? Baru deh kita belagak jadi horang kayaaahhh! X)) Tapi karena kita tuh hidup di zaman dimana ngalungin handuk bukan berarti bentar lagi mau mandi dan kelonan bukan berarti pacaran, makanya meski harganya nih hotel murah ya bukan berarti hotelnya ikut murahan loh ya gaes! nih hotel malah asik banget! Desainnya ternyata lucuk! Ijo dimana-mana! Kayu dimana-mana! Daun dimana-mana! Kenangan mantan dimana-mana! X)) kan kalo banyak tanaman gini bisa bikin kita jadi keinget terus akan satu hal: Tanaman itu kalo dikasi taik malah jadi tambah subur. So, kalo hidup kamu lagi banyak ‘taik’-nya, tetep semangat kakaaaa! Anggep taik-taik itu sebagai cambuk motivasi biar kita bisa menjadi manusia yang lebih baik lagi! Biar mantan nyesel setengah mati udah ngelepasin kita! Salam super!

Kamarnya boleh biasa aja, tapi feel homie-nya? Beuh! nggak bisa kebeli gan! Bikin jatuh cinta! Sama kayak hidup, bisa kan kamu jatuh cinta karena rasa nyaman? Sayang kenyamanan itu kayaknya nggak dirasain 100 persen sama temen gue yang lagi stress gara-gara drama percintaannya. Dia curhat gitu malem-malem gaes ke gue. Jadi ceritanya gini… kan mantannya dia itu orang Solo… nah pas udah rencana mau ketemuan weekend ini, eh mantannya itu malah mau ngajak pacar barunya juga dong! Gela! Yakale deh! Euwww banget kan! Mana temen gue itu putusnya karena ditinggalin si cewek yang lebih milih jodoh pilihan orangtuanya yang lebih kaya. Hedeh... Padahal mah muka si pacar baru tuh cewek nggak cakep gaes! Huh! Dasar ya idup. Jaman sekarang nggak perlu dah pake pelet-pelet segala, toh orang bakal jadi cakep dengan sendirinya kalo banyak duit.Tul? Lagian menurut gue nih cewek juga nggak beres deh. Cewek baik itu kan nggak selalu akan punya cowok yang baik juga, tapi harusnya doi membantu cowoknya biar bisa berjuang bareng menjadi lebih baik. Bukannya malah ninggalin! Iya nggak? So sekarang kamu udah sadar kan kalo sakit gigi dan sakit hati itu selalu diawali dari hal yang sama? Yup, sesuatu yang manis. Makanya mulai sekarang, kalo kamu minum es teh, dikurang-kurangin ya gulanya :”))) *nggak nyambung*

Oh iya! Yang gue sukanya lagi, mereka bikin semacam kayak ujan buatan gitu gaes dari air recycle buat nyirem-nyirem tanamannya. Dengerin suara rintik-rintiknya aja udah bikin perasaan adem gitu gaes. Auw! :”)) Terus ternyata koridor-koridornya itu juga ada yang dibuat dari kayu-kayu bekas hotel yang udah tutup. Jadi sistem di sini emang serba daur ulang gitu gaes. Mana lampu-lampunya juga semua udah pake LED, so hemat listrik banget! Jelas aja nih hotel suka menang award yang berkaitan dengan lingkungan, faktanya emang nih hotel eco friendly banget! The first eco hotel in Solo! Mantap!

Yang nyebelin dari dapet bumbu indomie yang ngegumpel keras? Mendadak kangen sama pachal yang lokasinya lagi jauuuuuuh banget dari kamu. Iya, itu yang gue rasain saat itu. Taik abis kan! Hiks :”( Makanya, biar nggak keinget doi mulu, gue foto-foto-lah di berbagai spot hotel yang ternyata instagenic banget! Dan menurut gue, spot yang terkecenya itu ya di dua jembatan (di lantai atas) yang nyambungin antara koridor kamar-kamar dan aula buat yoga. Duh, hasilnya pasti oke banget buat IG kakaaaa! Pasti cakep kakaaaaa! Tapi bangke juga sih ya kalo udah ngepost cakep-cakep gini eh yang komen tetep aja cuma si akun bandar diet alami sama akun peninggi pelangsing badan. Tapedeeeee...

Karena bukan cuma hati, perut juga butuh kepastian. Makanya setelah puas poto-poto, sekarang gue mau makan nasi goreng dulu ah di Kedai Turi sebelum lanjut mengeksplore Solo. Hmmm… rasanya sih biasa aja gaes. Tapi untung gue pesen pisang bakarnya yang ternyata lumayan endes kakaaaaa! Nggak sampe semenit udah lenyap aja deh tuh pisang X)) Hoaaaammm.... Tapi kok kalo udah kenyang gini gue malah jadi ngantuk yak? Perasaan kan tadi gue pesennya nasi goreng, bukan obat bius. Hmmm... Kamu sendiri juga jangan lupa makan yak.Takutnya kena maag nanti kalo kelamaan nahan baper :”)))

So sudah ikutan kesengsem kah kamu sama Rumah Turi? Udah enek liat muka gue yang kebanyakan di atas? X))

“Ben-Ben, mending gue bales apa ya bbm si mantan gue itu?” ujar si temen gue yang lagi drama.

“Nggak usah dibales lah! Lagian dia udah milih orang lain, lo masih aja BBM-in doi! Gue sik ogah deh! Gengsi kali!” bales gue sambil ngedit-ngedit saturation foto di IG. “Cewek masih banyak bertebaran tauk! Cowok apalagi!”

“Najis! Sial lo! Hahaha… tapi gara-gara lo semalem nih dari tadi gue jadi muntah-muntah!”

“Lah kok gue?” tanya gue bingung.

“Iya! Padahal kan kita cuma ngelakuinnya sekali! Kok bisa langsung jadi sih?!”

“YAKALEEEEEEEEEEEEE!!!”

Hahaha...

Alamat:

Jl. Srigading II 12 Turisari, Jawa Tengah 57139

Telp: (0271) 736606

Tunggu aku kembali ya, Rumah Turi! Cant wait to Turi Selfie lagi! Tenkyu udah sempet ngirain gue orang korea! I take that as a compliment! X))

Shortips :

  • Setelah turun dari stasiun, harusnya tinggal sekitar 1 km lagi menuju Rumah Turi (menurut Google Map). Gue jalan kaki dan agak nyasar gitu gaes nyarinya karena ternyata lokasi Rumah Turi ini ada di dalem gang kecil gitu (kayak komplek perumahan), yang ternyata berdekatan dengan Solo Paragon.
  • Harga IDR 250.000 itu belum termasuk breakfast ya (November 2015). Harga kalo mau tambah breakfast itu IDR 35.000 dan ternyata kayaknya sih sistem breakfast-nya itu udah ditentuin sama mereka. Karena sewaktu gue tanya, breakfast hari itu menunya opor ayam X))
  • Yoga ada di hari-hari tertentu aja gaes. Bisa langsung kontek resepsionis buat hari pastinya.
  • Kedai Turi (Resto di Rumah Turi)ini ternyata meminimalisir penggunaan ‘obat’ dalam masakan-masakannya. Contohnya lebih memilih ayam kampung daripada ayam kampus gitu. Hihihi... makanya aman beneeeerrr!


Comments (1)

  • BaRT

    Hahah no komen deh sama selingan cerita di postingan ini. Tapi Rumah Turi ini memang layak dijadikan pilihan kalau main ke Solo, ya karena penampakannya itu yang menarik. Banyak tanaman, banyak spot yang instagramble, meskipun waktu dulu aku ke sana WiFi di dalam kamarnya agak payah. O iya, biarpun sarapannya menunya 'tertentu' tapi lumayan enak.

    Admins

    Thank you for read :)

Leave a comment

Captcha image