Lifestyle

#YaoloSolo: Meledakkan Kauman


Meledakkan Kauman? Weits sadis banget kakaaaa! Emang kenapose Kauman harus diledakin? Emang ada mantan yang suka gatel sama sahabat sendiri gitu di dalemnya? Hush! Yakeleeeesss... diledakin disini tuh maksudnya dibikin booming gitu gaes. Ho oh dong booming, karena ternyata Kauman ini unyuuuu banget! Jadi sayang banget kalo kamu, temen baperan kamu, selingkuhan, TTM-an, atau gebetan kamu nggak tau apa itu Kauman. Cinta emang bisa meledakkan tangis, dan apakah seorang Benjur bisa meledakkan Kauman? Eaaaaakkk... Makanya, karena kita BFF abeeees neh yaaaa, awas aja ya kalo kamu-kamu yang abis baca postingan ini masih nggak mau ke Kauman! BHAY! *uhuk-uhuk* tapi baidewei, kok tenggorokan gue mendadak gatel yak? Kayak ada selingkuhan yang ingin menjadi yang pertama. Kenapose? Pffftt... Oh pantes aja, ternyata karena aku sayang kamu *maksa* *biarin* Ya udah yuk gak pake lama! Cus!

Jadi Kauman itu adalah kampung batik gitu gaes yang ada di salah satu kota tercinta kita di Indonesia, Solo. Kenapa gue bilang nih tempat unyu? You bisa liat sendiri deh lewat poto-poto di bawah. Penampakannya overall berupa gang-gang sempit yang kiri-kanannya berdiri rumah-rumah penjual batik yang desainnya masih kolonial ala-ala peninggalan jaman dulu banget. So fotogenik dong? Embeeerrannn cyiinnn! Kayak Kota Tua di Jakarta, tapi gue pribadi sih lebih suka yang versi Kauman. Lebih berasa gitu atmosfir tuanya di sini. Berasa beneran masuk ke jaman dulu gitu gaes, jaman-jamannya kita masih saling mencintai, jauh sebelum mobil dia ada. Huhuhu.... apalagi kalo kamu seorang batik-lover. Wanna shopping batik? Bisa. Belajar bikin batik? Juga bisa banget di sini. Poto-poto buat IG? Apalagi. Dijamin kamu bakal menghasilkan puluhan foto cetar deh kalo jalan-jalan ke sini! Hahaha... Tapi inget, ngepost foto di IG terus-terusan mah boleh-boleh aja, asal jangan lupa sholat atau berdoa sama Yang Di Atas! Karena percuma punya follower super banyak jika nggak bisa membawamu menuju Syurga. Betul? :”)))

Karena setiap sudut Kauman terlihat instagenic di mata gue, jadi nggak heran kalo 98,76% yang gue lakuin di sini ya moto-moto dan dipoto-poto mulu. Tapi ada satu nih yang gue nggak sreg, yaitu banyak banget motor-motor yang lewat sini. Jadi setiap udah pose cetar, eh motor lewat. Ekspresi gue udah megang banget kayak Rio Dewanto gitu, eh ada motor lewat lagi. Terus gue udah gaya kayak candid beneran, eh ada motor yang bolak-balik bolak-balik kayak mantan yang masih sayang terus minta balikan mulu. Tapedeeeeee.... KZL kan? Banget! Sama kayak udah pacaran baik-baik aja eh terus ada orang ketiga nongol. HIH! AMIT-AMIT!

Sampe akhirnya gue and the geng masuk ke sebuah rumah buat ngeliat-liat batik. Karena nggak ada yang cocok sama apa yang kita mau, so cuma sekitar dua menitan kita ngeliat-liat, terus cus keluar dong kita dari rumah itu. But what happens next? Dengan iringan musik dramatis ala-ala sinetron Nikita Willy yang lagi ketemu musuh bebuyutannya, berlarilah seorang Ibu-ibu setengah baya keluar dari rumah batik yang tadi kite datengin dan langsung nyamperin, menghadang langkah kita dengan senyum sumringah bak agen-agen MLM. Tadaaaaaa!

“Emang kemahalan Mbak? Mas? Di sana ada yang murah loh,” kata doi senyum sambil nunjuk ke sebuah gang. “Yuk saya anter. Deket kok.”

“Oh, nggak deh Bu, makasih. Bukannya kemahalan, tapi emang modelnya nggak cocok aja, Bu,” jawab gue ramah, dan kita pun mulai beranjak menjauh. Tapi si ibu-ibu nggak mau nyerah dong, dia masih ngintilin kite dari belakang. Mengikuti langkah kaki kita.

"Ayo mari saya anter. Gapapa kok. Di sana bagus-bagus, ada yang lebih murah pula. Bener,” kata si ibu-ibu lagi.

“Nggak, Bu. Makasih ya.”

Dan setelah berjalan beberapa meter....

“Yuk lewat sini Mas, Mbak. Di sana ada yang lebih murah."

Eh masih aja loh si ibu ngotot! Perjuangan nih ibu emang berhak mendapatkan Lifetime Achievement Award! Shopping sih shopping, tapi kan kalo kesannya ‘maksa’ gini bikin gue malah jadi males yak? Huh... Sama aja kasusnya kayak kalo kamu sayang sama orang, ya jangan maksa, tapi bebasin doi. Kalo benci sama orang, juga bebasin. Yah intinya bebasin semua orang yang ada di sekitar kamu. Kamu maennya sama kucing aja. Okeh? :”))

Karena kan namanya juga hidup. Ada saat dimana kita sayang banget sama orang yang kita sendiri tau gak bakal banget kita miliki. Itu yang disebut takdir, gaes. Nah... harusnya kan si ibu-ibu itu juga ngerti deh mengenai takdir. Gue dan doi nggak akan bersatuuuuuuu... :”(((

“Ayuk lewat sini. Beneran murah loh di sana.”

Si ibu nongol lagi saat kita sibuk foto-foto kece dengan napsu yang masih membara. Tapi karena udah males, ya akhirnya kita cuekin aja. Bukannya jahat dan mau negatip thinking, tapi kita udah mulai ngerasa aneh aja gitu. So langkah seribu pun dijalankan! Alihkan perhatian lawan dan... masuk gang kiri, gang kanan, belok lagi, jalan lagi, belok lagi, dan ketika kita ngerasa udah aman....

"Mbak-mas, ayo saya anter. Di sana ada yang lebih murah. Udah deket nih. Ayo lewat sini.”

JDEEEEEEEEEENG!

SUMPE DEH! Gue and the geng kaget banget ketika mendadak si ibu-ibu itu nongol lagi gaes! Kali ini saat gue rame-rame baru keluar dari sebuah rumah penjual batik lagi! Gile! Dia punya pintu kemana saja Doraemon apa bisa tau-tau nongol di tengah kerumunan kita?! Si ibu-ibu nunjuk ke arah gang yang rada suram dan sepi nggak jelas, yang tentunya malah bikin kita tambah serem. Ditambah lagi sore itu udah mulai gerimis kecil, so kita langsung cabut aja dong ninggalin si ibu-ibu itu. Emang yah dalam hidup ada tiga terlalu yang bikin ilfeel: terlalu maksa, terlalu manja, terlalu banyak maunya. Pfffftttt... Kamu punya pacar yang kayak gitu? CONGRATS YAAAA!

Lagi-lagi kita cuekin doi.

Sambil berjalan arah pulang menerjang gerimis, sore itu pun gue sempet foto-foto sama orang lokal Solo yang aslik ramaaaaahhh banget dan setelahnya ngeliat sesuatu yang sweet banget gaes! Romantis banget! Iya, gue ngeliat pasangan keujanan yang lagi mesra-mesraan neduh di pinggir jalan dong. Auw! Auw! Auw! Hasek kan! Apalagi begitu si cowok makein jaket ke ceweknya yang rada kedinginan sambil bilang, "Kamu cantik pake jaket ini, 300k aja nego alus sist" Ya ampuuunnnn... sweet bangettt kannnnn?!?! :”)))))

Duh, jadi pengen maen aer ujan deh. Kali aja kangen kamunya berkurang kebawa aer. Hihihi....

Tapi apa daya, romantisme gue itu babyar sirna seketika saat kemudian mendadak sesosok makhluk nongol di depan mata gue, menghalang pandangan gue sambil berkata...

"Mbak-mas, ayo saya anter. Di sana ada yang lebih murah loh.”

WHATTT?!?!?!

AGAAAIIIIIN?!?!?!

GOSH!!!

SIAPAKAH DIA SEBENARNYAAAAAA????!

APA JANGAN-JANGAN DOI JELMAAN NINJA HATORI, GAEEES!!!!

Alamat:

Jln. Trisula, Jln Kauman Timur, Jln. Yos Sudarso Nonongan

Solo, Jawa Tengah, Indonesia

So pelajaran dari postingan kali ini: Baik cinta, mimpi, atau apapun itu emang harus diperjuangin, tapi bukan berarti harus dipaksain. Ketika kamu udah tau kalo Tuhan nggak berkenan, ya ikhlasin. Okeh? :”))) Beuh, bijak banget ya gue hari ini X)) ya udah ah. Met natal anyway buat yang ngerayain! Enjoy holidaaaayyyy!

Shortips :

  • Meski harganya agak lebih mahal sedikit dari yang batik-batik ala Pasar Klewer, tapi katanya sebanding dengan kualitasnya gaes. Kalo bisa bantu belilah dikit-dikit biar si ibu-ibu Kauman pada seneng dan elo nggak dikejar-kejar kayak gue! Hahaha... 
  • Gue sih waktu ke sini sore gitu gaes biar ademan dikit...


Comments (1)

  • Okamura

    Huah ! uda punya domain sendiri.. tetap menggalau yah ceritanya good !

    Benny Jurdi

    ho oh hahahahaha

Leave a comment

Captcha image