Lifestyle

Meet The Monster


Hello gaes! Ketemu lagi sama Benjur di postingan terbaru. Gimana hati? Masih nyesek? Apa lagi mellow? beuh... Tos! sama nih, gue juga lagi mellow. Apalagi saat weekend kemaren sebelum liburan lebaran. Huhuhu... Weekend termellow, bok! Kenapa? karena besoknya si ehem-ehem mau holiday seminggu ke Thailand. Dan gueeee??? Gueeee?! Ditinggalin aja gituh kayak kulit duren sisa! Hih! *drama* X(( Namanya juga cinta. Nggak ketemu seminggu ya kayak nggak ketemu setahun. Nggak ketemu setahun? Mending dilupain keles cari yang lain. Bhay! Yaiyalah ninggalin, buat apa perjuangin seseorang yang nggak mau berjuang buat ketemu sama kamu? Helllaaawwww... Kalo pacaran kan emang sudah sewajarnya gonta-ganti pacar. Dan kalo jomblo? Gonta-ganti harapan dong :") Eaaaakkkkk.... Oke, stop ah ngisengin jomblonya. Lebih baik kita ketemu sama monster-monster aja yuk di Jakarta. Hah?! di Jakarta ada monster? Emang kamu baru tau? Capedeeeee! 

Pertemuan gue dengan para monster ini bisa dibilang takdir Ilahi. Ho oh, saat gue sama ehem-ehem mau weekend getaway di salah satu hotel di kawasan Thamrin, sebelum lusanya dia cabut holiday. Iya dong, harus nginep bareng dulu ngelepas kangen sebelum besoknya ditinggal. Hihi... Nah, satu hotel yang cukup 'catchy' menurut gue yaitu Artotel. Kenapa Artotel? karena sebagai pecinta hal-hal yang berbau seni, hotel ini bisa dibilang nyeni banget. Dari luar gedungnya aja udah keliatan. Siapa sangka kalo ternyata Artotel inilah sarangnya para monster! Buka agoda, ngitung duit, booking, dan.... tadaaaaa! Serbu monster!

Gue nemuin monster pertama itu saat masuk ke dalam lift. Lucu? Nggak kok, biasa aja. Nggak selucu orang yang dikejar malah ngejauh, pas kita ngejauh malah ngasih perhatian. HAHATAIKHAHA.

Dan begitu masuk kamar... yah nggak nemu monster. Penonton kecewaaaa... tapi siapa sih yang butuh monster unyu ketika ada makhluk ciptaan Tuhan yang paling unyu lagi tersenyum di samping kamu? Eaaaaakkkk.... hush, yuk kita kembali ke soal kamar. Hmmm.... Kamarnya sendiri lumayan lah ya, sesuai sama harganya. Dan uniknya, tiap lantai dan tipe kamar hotel ini tuh didesain oleh indonesian artist yang berbeda, makanya kece. Ukurannya juga nggak terlalu besar, tapi pas-lah kalo cuma mau numpang tidur dan ber-cuddling-cuddling asoy sama pasangan. Eaaaaakkkk lagi... tapi inget, sama pasangan yang beneran cinta ya ke kamu. Bukan sama yang cuma ngomongnya doang cinta. Tenang, suatu saat bakal ketauan kok. Mana cinta yang jujur dari hati, mana yang cucur dari pasar. Krik-krik.... Eh, kok kamu diem? Nggak ketawa? Garing ya joke gue? :"( huhuhu... aku gagal sebagai manusia :"(((

Dan sekitar jam setengah sepuluh malam, kenangan pun menerjang. Eh salah ding, kelaperan yang menerjang. Panini dan spagethie jadi pilihan gue buat ngasih makan cacing-cacing di perut. Rasanya? Woh... Kirain biasa aja, eh ternyata sadis bok! Sadis enaknya! Secara harganya juga lumayan, ya wajarlah ya kalo enak. Yang nggak wajar itu kalo mantan punya pacar baru, lo malah ngerusak hubungannya, terus pas hubungannya udah rusak, lo malah kabur. Hih. X))
 

Setelah menghempaskan tubuh ke ranjang, menatap langit-langit, dan melepas napas (yaiyalah)... gue pun menutup mata. Bersyukur. Iya, gaes... kita emang harus pintar-pintar bersyukur biar bisa selalu merasa cukup dan bahagia. Setujuh? Tapi ya jangan tutup mata mulu, apalagi kalo ada kamu. Mesti buka mata. Kalo bisa bukan mata aja yang dibuka, tapi semuanya. Hihi... :") Gue menoleh ke samping. Eh ada kamu lagi asyik nonton World War Z di HBO. Ah, pacaran emang kayak nasib. Kadang di atas, kadang di bawah. Malem ini siapa ya yang di bawah? :") Iya, ke bawah beliin cemilan maksudnya.

\

eh iya, selain di lift tadi, ternyata Artotel juga menyimpan monster di tempat lain broh! Yoa, di restorannya, RoCA. Pas besoknya breakfast, gue nemuin banyak monster di sana. Aaaaaah, asik bener pokoknya. Rasa breakfast di sini juga asik-asik, ada jamunya pula. Mbak-mbak, ada jamu biar bisa cepet lupain mantan nggak? Saya mau minum sebotol dong :")

Dan yang kecenya itu di bagian smoking areanya yang outdoor. Selain juga ada monster, di sini tuh Instagramgenic banget! X)) dijamin bakal banyak yang nge-like instagram kamu deh :") Cakep! secakep muka mantan kalo kita udah putus. Eaaaa... eh, tapi nggak juga ding. Kadang cakep, kadang nggak. Curiga jangan-jangan muka doi ada masa tenggangnya.

Nah, ritual setelah breakfast di hotel biasanya tuh gue sama doi selalu rebutan boker kabur ke kamar. Maklum, mungkin karena gue dan doi keturunan ndeso. Tapi untungnya kali ini perut gue masih bersahabat, jadi pas dia udah duluan cabut, gue masih di sini. Mengabadikan para monster di kamera iPhone. Setelah beres foto-foto, baru gue naik ke kamar, dan mendapati doi lagi... naked? PLAK! enak aja, blog gue bukan blog bokep keleus. Doi lagi beres-beres siap-siap check-out tauk, karena abis dari hotel kan gue ada meeting. Hah? Minggu-minggu meeting? Iya dong, gapapa sibuk meeting, daripada sibuk gonta-ganti gebetan karena nggak ada yang nyantol. 
 

Sampe detik-detik termellow tiba. Sambil nunggu si ehem-ehem check-out, gue pun keluar hotel duluan, duduk di deket tanaman-tanaman depan. Gue jadi mikir... Besok kan doi pergi jalan-jalan, apa besok gue ikut ke bandara aja ya? terus ala-ala ngejar gitu? Say goodbye di airport gitu? Ah tapi lebay bener ye, secara cuma pergi seminggu dan ini kan bukan lagi syuting AADC. Malu-maluin ya iya. Setelah gue kelar ngelamun nggak jelas, doi keluar dan nyamperin gue. Gue menatap sambil tersenyum tipis. Emang yah... orang yang istimewa nggak selalu harus pacar, tapi dia yang tau kalo kita lagi di bawah dan tetep nggak ninggalin kita... tetep nyemangatin biar bangkit... Nemenin biar kita terus maju dan nggak patah semangat... kamu udah nemuin orang itu? Dia pacar kamu sekarang? lucky you. Dijaga ya biar nggak kabur. 
 

Moment-moment hening pun tercipta saat doi tepat berdiri depan gue. Kece nih momentnya! kalo di filem-filem mah asiknya nutup mata, terus dicium deh. Hehe.... Ikutin ah! Tutup mata, monyongin bibir, dan...

Sedetik berlalu dan nggak ada bunyi "cup".

Yang ada malah...

"Eh, itu di baju kamu ada apaan?"

Ada apaan? Cinta? Lah, cinta kan adanya di hati, bukan di baaj...

Gue membuka mata dan...

"KYAAAA!!! ULET BULUUUUUUUU!!!"
 

Alamat:
Artotel Jakarta-Thamrin
Jalan Sunda No.3 
Jakarta Pusat
T. (021) 3192 5888
http://artotelindonesia.com/jakarta

PRET! Ulet bulu ruins everything!!!

Shortips :

Shortips (ketemu monster):
  • Buat ketemu sama monster-monster di sini gampang banget. Posisi hotelnya deket Sarinah. Jadi kalo kamu dari arah Harmoni, saat udah sampe Sarinah tinggal belok kiri (beloknya bukan yang di sisi deket Djakarta Theater, tapi di sisi sebelah kanannya lagi). Nggak lama lagi juga nemu, karena posisinya di pinggir jalan.
  • Hati-hati kalo kamu mau duduk deket tanaman di bagian depan pintu masuk lobi. Pastiin aman karena banyak ulet bulu gitu kecil-kecil. hiiiiy, moment sweet bisa ancur karena gituan. Nggak mau kan?
  • Saat gue booking via agoda dapet harganya Rp 810.000 (Juli 2014). Harganya ya so-so lah ya...
  • Kekurangannya: parkir di sini kecil banget. Nggak ada tempat luasnya gitu. Jadi kebanyakan semua mobil diparkirin paralel sama petugasnya. Mana mobil gue diparkir paling dalem, jadi begitu mau keluar? ya mesti ngantri mobil-mobil lain di depan mobil gue yang dipindahin dulu. 
  • Di Artotel juga nggak ada swimming pool-nya. Jadi kalo kamu mau basah-basahan ya maen di shower aja. Uhuk :P

Shortips (melihara monster):
Sesungguhnya di dalam diri kita semua juga ada monster loh, gaes. Iya, tapi nggak beneran monster, melainkan "monster" yang tak terlihat. Monster itu sendiri bisa jadi positif atau negatif, tergantung kamu meliharanya gimana. Kalo monster "positif" itu ya ketika kamu melihara kebaikan dalam diri kamu. Baik terus, baik terus, pasti ujung-ujungnya kamu akan menuai kebaikan juga. percaya aja ya biar cepet. Beuh, kok jadi kayak kotbah gini ya gue! X)) Nah lanjut ke monster "negatif" ya ketika kamu melihara yang nggak 'bener', yang makin lama juga makin gede. Contohnya apa? Ya ngarep sama pacar orang misalnya. Ngarep terus, ngarep terus, ujung-ujungnya apa? Bahagia? haha. Ngimpi. Malah bikin sedikit bahagia, banyak sakitnya. Mau? Karena bener atau salah itu relatif dalam hidup, tergantung tiap orang ngeliatnya gimana, jadi ujung-ujungnya ya semua balik lagi ke kata hati. Apa yang kamu anggep bener, lanjutin. Apa yang kamu anggep salah, ya mending distop meski sakit di awal. Iya toh? Tapi ya namanya juga hidup, yang salah-salah emang biasanya malah nagih. Bener aja apa bener banget? :")


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image