Lifestyle

#LoveInTaiwan: The Tofu Drama


“Zhi pa wo zi ji hui ai shang ni.  Ye xu you tian hui qing bu zi jin. Xiang nian zhi rang zi ji ku le zi ji. Ai shang ni shi wo qing fei de yiiiiiii...”

Kamu tau lagu soundtrack di atas kan? Fix, kamu anak gaul banget seeehhh! Yoi! Itu theme song-nya Meteor Garden, gaes! So kamu juga masih inget dong sama kisah romantisnya Tao Ming Se & San Cai? Iya, yang kayak kisah cinta gue sama ehem-ehem gitu deh. Yang banyak drama tapi tetep ujungnya happy ending. Eaaaakkk.... Nah makanya berhubung muka gue beda jauh sama Tao Ming Se dan pengen ngerasain yang sweet-sweet kayak Tao Ming Se & San Cai, gue pun pergi ke Taiwan bersama ehem-ehem dengan modal tiket PP promo 5,8 juta. Wooooh.... asik nggak tuh! Apalagi di Taiwan lagi winter gaes awal Desember gini. Suhunya cuma 15-an derajat gitu. Sementara Jakarta? masih panas aja ya? Masih macet-macet aja ya? *Disundul bajaj*Nah, makanya biar kamu nggak ikutan panas kayak abis stalking-in mantan, mending ikutin cerita gue tentang salah satu tempat kece yang gue datengin di Taiwan, yaitu Jiufen. Apaan tuh Jiufen? Kamu pasti nggak tau ya? Hih! Tuh kan, makanya banyak-banyak baca dong, gaes. Jangan cuma taunya ngangenin muka pacar baru kamu yang mirip krecekan banci itu. Huh. Bhay!

Jujur, sebenernya sih gue dulu juga nggak tau Jiufen gaes, hehehe... tapi berhubung tiket udah di tangan, mau nggak mau deh gue sibuk googling tempat-tempat apa yang heits di Taiwan. Sampe akhirnya takdir mempertemukan gue sama si Jiufen, kota tua di atas pegunungan gitu yang dulunya jaya dengan penambangan emasnya. Langsung jatuh hati! Di fotonya sih asyik dan beken karena jadi setting anime ‘Spirited Away’ & tempat syuting film ‘City of Sadness’. Tapi apakah beneran seasyik itu si Jiufen? lebih asyik dari ndusel, dipeluk, dan diusap-usap punggunya sampe ketiduran sama pacar gitu?

Hidup udah susah gaes, makanya jangan dibikin tambah susah lagi dengan kayang sambil goyang dombret di angkot. Huh. Sama kayak kamu kalo lagi di Taiwan. Nggak perlu susah-susah bray! Gue jamin semua akan jatuh cinta sama sistem transportasi di sini, karena semuanya terorganisir dan gampang bener! Mulai dari bus, MRT, train, sampe high speed train semua ngumpul di Taipei Main Station. So kalo kamu mau kemana-mana (termasuk  Jiufen dan kota-kota di Taiwan lainnya) ya tinggal cus ke sini. Untuk ke Jiufen sendiri gue pilih naik kereta dari Taipei Main Station, dan...

Tadaaaaaa! Sampelah kita di Ruifang Station! Tapi ini belum sampe loh, gaes. Kita masih harus naek taksi atau bus dulu untuk sampe ke Jiufen. Karena saat itu gue dan ehem-ehem nggak mau ribet, makanya kite milih taksi. Eh ternyata malah makin ribet gaes! Yoi! supirnya ternyata pada nggak ngerti inggris. Zzzzzz. Meski di depan station terpampang tur taksi tempat-tempat wisata yang bisa kamu pilih, tapi tetep aja njelimet komunikasinya. Alhasil dengan perpaduan bahasa monyet dan bahasa kalbu, terciptalah sebuah deal: ke Jiufen, Shifen, balik ke Taipei itu seharga 2500 NT (kurang lebih Rp 1.000.000), yang belakangan baru gue mikir-mikir, ternyata mahal banget yak! Gile, ini mah tertipu! Mana ternyata pas baliknya mau ke hotel di kawasan Ximending eh dia minta tambahan 200 NT lagi dengan alesan kejauhan. What theeeeee....  Asem emang! kayak rasanya aku yang kangenin kamu, tapi dia yang bisa meluk kamu. Aseeeeeeeem!

Ya udah, lupain aja deramak tertipu si supir taksi. Intinya setelah perjalanan sekitar 20 menitan, akhirnya sampelah gue di Jiufen! Wohoooooo! Finally! Gue liat Jiufen dengan mata kepala gue sendiri! Excited! Se-excited waktu ketemu pertama kali sama si ehem-ehem di bioskop EX! Kamu pake baju putih gitu tersenyum menawan sambil menawarkan masa depan. Eaaaaaakkkk....

Personally suka sih gue sama Jiufen. Jadi bangunan-bangunannya tua gitu dengan jalanan sempit yang kiri-kanannya bertabur orang-orang jualan makanan ataupun oleh-oleh. Dan karena ini salah satu wilayah turistik Taiwan, maka jelaslah si Jiufen ini rame. Sayangnya sih ramenya sama turis-turis cina-cina tua gitu yang kalo ngomong kayak ngajak berantem. Tapi ada juga sih yang muda-muda, dan biasanya yang ke sini itu couple biar bisa kulineran romantis. Kayak gue sama ehem-ehem gitu. Hihihi. Pokoknya kalo kamu sama pacar holiday ke Taiwan, harus banget ke sini. Kece bingit! Eiit, ini serius ya nggak lebay! Karena yang lebay itu masa-masa pedekate. Iyak dong, masa dimana nunggu message deliver ke kamu aja udah nervous binggiiitttt, apalagi kalo kamu read terus ada tulisan “is writing messages”. Beuh! Bunuh Hayati di rawa-rawa bang!

Banyak oleh-oleh  unyu yang bisa kamu beliin buat temen-temen di sini. Barang-barangnya lucu-lucu banget! Selucu kamu gitu yang mengabaikan yang tulus dan mengejar-ngejaryang modus. Oh, life...

Nah terus kalo kamu punya mantan yang mukanya mirip babi, punya temen yang sifatnya kayak babi, atau hobi makan babi, pasti cocok banget tuh liburan ke Taiwan (termasuk Jiufen)! Kenapa?  karena babi bertebaran, gaes! Makanan di Jiufen ini unyu-unyu kayak sosis babi, moci, bekicot, cokelat ala batu tambang, cumi bakar, permen mickey mouse, minuman ala doraemon, dorayaki, dan masih banyak lagi. Tapi ada satu yang paling beken se-Jiufen selain menikmati teh ala Taiwan di sini. Mau tau? Teng tereteeeng! Yoi! The famous Taro Ball!!! Yuk kita cus cobain!

Setelah si ehem-ehem nemuin ‘sarang’ Taro Ball, gue pun menyerbu heboh. Ngunyah, ngunyah, ngunyah, dan.... hmmm...  ternyata rasanya kenyal-kenyal gitu kayak yupi, gaes. Enak sih, tapi nggak pake banget juga kalo menurut gue.  Tapi berhubung gue makannya sama orang yang paling gue sayang di muka bumi ini, makanya rasanya jadi enak bangeeeeet! Apalagi pas doi suapin ke gue gitu sambil ngomong, “Kamu sama taro ball itu nggak beda deh. Sama-sama manis.” Eaaaaaakkk.... Mateeekk ngggak seeeeehhh??? PRET! Iye, dia emang ngomong gitu, tapi di khayalan gue doang. Di dunia nyata? Dia Cuma ngeliatin gue yang heboh motret-motretin nih taro ball :”(

Liat oleh-oleh yang unyu udah, liat makanan-makanan unik juga udah. Sekarang ngapain dong? Ngamar yuk! Hush! Enak aja, masih siang bray! Mending kita ikutin jalan aja ya di depan yang akan membawa kita ke.... Waaaahhh! Ini dia yang mau gue bilang! Sampelah juga kita di sebuah spot selfie! Spot yang paling hits dimana tongsis bertebaran! Emangnya ada apa sih di sini? view-nya dashyat! Dingin-dingin ngeliat pemandangan pegunungan dan laut. Woowww... ditambah ada muka kamu.... beuh, nggak kukuuuuuuuu!

Krriiiiiiinggggg!

Sayangnya acara selfie gue sama ehem-ehem terganggu karena si supir taksi nelpon. Doi masih ngomong pake bahasa dewa, dan gue ngomong pake bahasa kasih. Alhasil masih nggak nyambunglah kita berdua. Karena udah desperado bingung stadium lima, makanya akhirnya si ehem-ehem minta tolong sama turis lain yang jadi penerjemah buat ngomong sama si supir. Zzzzzzzz lagi.

“Aaaaakk! Stinky Tofuuuu!”

JENG! JENG! Damn! hari itu gue nggak tau kalo kedai Stinky Tofu yang gue masukin itulah yang akan bikin drama. JENG! JENG! Gue penasaran banget sama tofu khas Taiwan ini yang terkenal dengan baunya yang nggak enak banget tapi rasanya katanya enak banget. JENG! JENG! Dan emang sih, begitu masuk kedainya aja udah bau banget, makanannya juga bau banget, tapi ternyata rasanya? Hmmm... lagi-lagi juga biasa aja, gan! Kayak tahu goreng biasa aja yang ada sayuran di atasnya plus saos-saos cina gitu X))) Tahu yang akhirnya malah bikin ehem-ehem gue ngomong...

“Beb kok perut aku nggak enak ya?”

Damn! Setengah jam kemudian gitu doi malah jadi pengen muntah. Aaaaaakk! Ehem-ehem gue kenapaaaa?! Bisa gue aja yang sakit nggak, Tuhaaaannnn??? Apa ini semua gara-gara stinky tofuuuuu? Tapi kan gue yang makan lebih banyak aja masih fine-fine aja? Apa perut doi emang nggak bisa nerima makanan ‘murah’???

 “Maaf ya beb, aku kan nggak tau kalo bakal gini.” Gue berusaha menenangkan, tapi mukanya udah keburu jutek. Doi diemin gue dengan muka orang PMS. Senggol bacok gan! JENG JENG lagi.

“Tuh kan, tadi kan aku juga udah nggak mau makan di situ. Bikin baju bau pula,” katanya sadis menyakiti hati gue yang rapuh ini. Yak, keliatan banget dia udah super badmood, padahal perjalanan masih akan berlanjut ke Shifen. Apakah kami berdua akan survive?! Mati dah gue. Masa lagi mau liburan mesra malah dijutekiiiin?! Yakeeleesssss!

“Udah yuk keluar dari sini!” lanjutnya ketus.

Yak wasalam deh. Kalo doi udah jutek gini, mending gue diem aja deh kayak kupluknya Tong Sam Chong. Sekarang semuanya hanya bisa dipasrahkan ke Tuhan yang Maha Esa. Karena kan emang nggak ada yang abadi dalam hidup ini. Semua  yang datang pasti akan pergi, semua yang dimiliki pasti akan kembali, dan semua yang terbangun akan nonton insert pagi, sooooo...

 

Cara ke Jiufen:

Gampang banget! Tinggal naik MRT ke Taipei Main Station, lalu naik kereta deh pilih tujuan ke Ruifang Station. Gue lupa harga persisnya berapa, tapi murah kok tiket keretanya. Kayaknya sih sekitar NT 60 (Rp 24.000-an). Nah, setelah sampe di Ruifang Station, tinggal keluar deh. kamu bisa pilih naik taksi atau naik bus. Bus-nya seinget gue bus 1062 yang tempat nunggunya itu di deket Wellcome Minimart. Harga busnya sekitar NT 15 (Rp 6.000). Tapi kalo kamu mau naik taksi, ya resikonya kayak gue bilang di atas. Yang pasti lebih mahal, dan harganya bisa ‘aneh’ sesuai si supir. Hih. Tapi ya enaknya, kamu bisa pilih mau kemana-mana lagi aja setelah Jiufen, dan nggak pake nyasar atau bingung nyari bus tentunya, lalu dipulangin deh ke Taipei. Masih bingung? Tenang, di dalam Ruifang Station ada visitor centre yang bisa kamu interogasi. Okeh?

 

Akankah tercipta keajaiban yang bisa mengeluarkan gue dari The Tofu Drama? :”(((( Mengheningkan cipta, dimulai.

Shortips :

  • Jangan pergi saat weekend. Gue pergi pas weekdays aja udah rame banget, apalagi pas weekend! Matek!
  • Perginya jangan siang-siang amat. Biar kamu masih bisa ngelanjutin ke tempat-tempat lainnya setelah dari Jiufen. Karena sayang banget kalo udah jauh-jauh ke sini, eh kamu nggak lanjut lagi gitu. Kayak udah pedekate lama-lama eh nggak jadian. Bhay!
  • Tempat makan di Jiufen sebagian besar penuh semua. Males banget ya ngantri-ngantri lagi nungguin meja orang. Makanya usahain mending udah makan aja dulu di hotel, jadi ke sana tinggal jajan-jajan cantik aja gituuu :”)
  • Jangan makan stinky tofu ya buat breakfast! Catet! (Kata orang lokal di sana). Karena kayaknya ini nih penyebab The Tofu Drama :)))
  • Barang-barang dan makanan di sana juga nggak mahal-mahal amat. Jadi aman lah kalo kamu mau sok kaya di depan gebetan X)))
  • Pake baju yang keren biar hits foto-foto di Jiufen-nya. Bawa tongsis!


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image