Lifestyle

#LoveInTaiwan: King VS Queen


Hello gaes! Ketemu lagi sama Benny Jurdi dan masih di series blog teranyar se-Indonesia (preeeeet), apalagi kalo bukan #LoveInTaiwaaaan!!! Yoi dong! You, you, and you belum pada bosen kan bacanya? Jawab belom dong pliiissssss! *memelas*:”((( Nah gitu dong, kan cakep! Hihi. Betewe pertama-tama marilah kita mengheningkan cipta sejenak karena “King VS Queen” ini ternyata adalah postingan terakhir dari series #LoveInTaiwan! Huhuhuhu... kamu pasti kaget banget ya? Sedih banget ya? *reeeessss* :”((  tapi tenang, Taiwan boleh berlalu, tapi setelahnya? Alohaaaaaaa! Lets go to the bitch! Bitch! Eh eh, beach dong! Yuhuuuuu! Yoi gaes! Karena udah butuh banget vitamin sea, so Kamis ini Benjur mau balik lagi berleha-leha di pulau kecil unyu yang jadi favorit Benjur bangeeeet! Yaktul! Gili Trawangan, bok! Auuw! Hawa pantai udah manggil-manggil banget gaes! Tapi sebelum berkutang ria di pantai Gili, kita balik dulu yuk ke cerita Taiwan-nya yang kali ini mau ngomongin raja dan ratu. King VS Queen? Emang sapose raja ratunya Taiwan? Ada gaes! Raja dan ratu night market versi Lonely Planet! Yup! Apalagi kalo bukan Shilin dan Shida night market! Dua night market yang ngehits bingits dan harus banget dicicipin kalo kamu lagi ke Taipei. Terus siapa yang akhirnya menang? King atau queen? Enakan mana sih sebenernya? Raja atau ratu? Cus!
 

KING (Shilin Night Market)

So here’s the king! TENG! TEEENG! Shilin Night market! Night market yang jelas disebut rajanya karena emang tempatnya paling gueeeede dan femes se-Taiwan!  Saking femesnya, mau jalan aja susah bok di sini! Pake ngantri! Gue yang dateng pas weekdays aja udah nauzubillah ramenya, apalagi pas weekend? Hiiiiiiy! Tapi meski begitu, Shilin Night Market ini emang HARUS BANGET BANGET kamu datengin. Kiri, kanan, dan tengah jalan isinya jualan-jualan semua. Tapi ngomong-ngomong, di sini ada yang jualan tangga nggak ya buat nurunin gengsi kamu? Eaaaaakkk :”))) Selain itu, di sini kamu juga bisa pura-pura ngilang aja kalo ketemu gebetan yang lebih cakep X)) Ya eyalah, secara jalannya lumayan panjang dan bercabang gitu. Uhui! Jadi kalo doi nggak mau kamu gandeng, cus kamu tinggal gandeng yang lain. Nggak usah kayak orang desperado :”)))

Makanan kesukaan jomblo? Apa aja asal ada kerupuk. Napa gitu? Ya biar makannya nggak sepi-sepi amat alias berisik. Tul nggak gaes? Eits! Tapi tenang Mblo... di sini kamu nggak perlu nyari kerupuk karena dimana-mana udah berisik dan ngantri! Auw! Auw! Auw! Dari ujung ke ujung isinya jualan street food unyu dengan harga terjangkau alias sekitar 25 ribuan. Trust me! Dijamin kamu bakal ngiler liatnya dan bikin pengen beli semuanya. Tapi tentunya ada satu makanan yang antriannya paling lebay. Yup! Kayak di Ximending, Hot Star di sini juga kacau ramenya! Hedeh... kayak nggak ada makanan lain yang lebih kece aja! Tuh contohnya! Yang pake baju biru, topi merah, dan kacamata gitu. Unyu banget kan? Bikin pengen ngunyah nerd-nerd gitu. Auw! *salah fokus*

Karena malam itu gue dateng dengan kondisi perut yang udah full, alhasil gue cuma beli street food yang juga nggak kalah rame. Tadaaaaa! Daging beef bakar dan cumi goreng! Sumpah, rasa daging beef-nya BEST banget! Empuk! Terus cuminya apalagi! BEST BEST BEST! Crunchy-crunchy gitu. Beda sama cumi goreng tepung ala-ala Indo. Bedanya dimana? Ya pokoknya beda aja! Mungkin karena makannya sambil ngeliatin pelangi di mata kamu kali ya. Eaaaaaaaakkk.... Eh iya! Tapi ada satu yang gue beli dan not recommend banget gaes! Jajanan merah-merah yang banyak banget bertebaran di Shilin. Gue pun penasaran, dan akhirnya nyobain satu. Ternyata itu cuma buah stoberi yang luarnya kayak dikasih lapisan permen. Jadi keras gitu dan begitu digigit eh pecahannya malah nyelip-nyelip ke gigi. Hedehhh... sebel! Sebel! Sebel! Sesebel udah ngocok dengan kekuatan 572 skala ritcher, eh keluarnya cuma dikit. Dasat botol saos laknat!

So overall, sang raja night market ini sukses muasin jiwa raga gue. Pas banget kalo kamu mau wisata kulineran buat mamerin ke dunia sosmed sambil berkata dalam hati, “Hei guys! Gue lagi enjoying hidup banget loh di Taipei! Lo semua pada ngiri kan?” HAHAHATAIKHAHAHA.

 

QUEEN (Shida Night Market)

Setelah tadi udah dipuasin sama raja, sekarang mari kita cobain ratunya. TENG TENG LAGI! Shida Night Markeeeeet! Hellooow! Welcome to Shida! Night market yang sedikit lebih ‘manusiawi’ karena ramenya nggak selebay Shilin yang emang udah turistik banget, night market yang isinya sebagian besar anak-anak muda karena emang deket sini ada universitas gitu, dan tentunya, night market yang cocok buat kamu yang suka SNSD atau EXO! Buat yang suka bergaya ala-ala k-pop jadi-jadian gaes! *nyanyi Call Me Baby*

So, kenapa si ratu ini kudu banget gitu didatengin? Eiit! Bukan karena emang banyak mahasiswa-mahasiswa yang emang suka nongkrong di sini aja gaes, tapi juga karena butik-butik yang jual barang fashion and aksesorisnya itu jauh lebih fancy dari Shilin! Barang-barangnya lebih nggak pasaran!  Anak muda banget deh pokoknya! Yaeyalah yaaa, secara yang dateng juga anak-anak muda semua gitu loh! Kalo kamu, masih muda apa udah tua? Kalo udah tua, bhay! Kalo masih muda, cus ikutin gue nyusurin Shida. Sini pegang tangan aku biar nggak nyasar :”)) Terus butik-butik di sini biasanya pada kepunyaan para entrepreneur muda taipei gitu gaes. Jadi kalo kamu mau support local brand Taipei, ya cus shopping di sini. Asal shoppingnya jangan sama pacar kamu itu aja ya yang kalo ngomong sengaja dideket-deketin ke leher biar bikin napsu padahal baunya kayak onderdil korslet! Hih!

Meski yang jualan street food-nya nggak sebanyak di Shilin, tapi tenang gaes... di sini kayaknya semua tampilannya lebih menarik. Jadi banyak cafe-cafe atau bar lucu gitu gaes. Kayak gue nih yang terperangkap masuk ke sebuah restoran pizza karena dari luar keliatannya rame banget gitu loh. Makanya makin penasaran lah gue. Cus kita masuk, dan ternyata rasa pizza-nya ituuuuu....

ENAK BANGET GAES! ENAK DARI HONGKONG! HAHAHAHA. Alias biasa ajaaaaaa! Aaaakkkk! Penonton kecewaaaaaa! :”((( Entah gue yang salah pesen atau emang pizza di sini tuh kayak ada tambahan ramuan bumbu-bumbu cina gitu gaes. Hiks hiks. #TeamPizzaHut banget. Total gue ngabisin NT605 buat pizza yang rasanya biasa aja ini, atau sekitaran 250 rebuan. Ya udah lah ya. Apalah artinya 250 rebu. Toh isi dompet gue juga masih banyak kok. Banyak apanya? Struknya :”)))

Dan pada akhirnya, kuota-lah yang akan memisahkan kita. Kini sampelah kita di paragraf penutup #LoveInTaiwan. So kesimpulannya piye? Kamu lebih suka raja atau ratu? :"))) Emang yah, waktu itu bisa mengubah segala sesuatu....  cinta contohnya. berawal dari PING!!! Malah berakhir dengan JING!!! :”)) Begitu juga dengan Taiwan. Dulu gue pikir “ngapain sih ke  Taiwan? Emangnya ada apaan?” eh ternyata sekarang malah “Kangen taiwaaaannn!” Taiwan itu sederhana, tapi ngangenin! Tapi kan emang yang kayak gini ya yang biasanya bikin nyaman dan long lasting. Iya nggak? Eaaaaaaakkk.... Karena meski nggak ada yang sempurna, hidup ini indah begini adanya. Yang penting mah punya pasangan yang bisa diajak berjuang bareng. Karena kan jaman sekarang yang jelek juga bisa jadi cakep kalo ada duit, dan yang cakep juga bisa jadi jelek kalo nggak punya duit. So, kalo udah dapet pasangan yang nggak ngeliat banget sisi materi kamu, jangan lupa bersyukur ya, garpu popmie!

 

 

 

Bhay and have a super day! Semoga bahagia!

Shortips :

  • Cara ketemu raja (Shilin Night Market) gampang banget: Naek MRT aja turun di Jiantan Station, terus keluar deh di Exit 1. Setelah keluar tinggal nyebrang diagonal jalan aja ke arah kiri. Pasti keliatan deh banyak orang yang ke sana juga. Cus tinggal ikutin. Bukanya dari jam lima sore sampe malem banget. Ya iyalah namanya juga night market yeee!
  • Cara ketemu ratu (Shida Night Market): Naek MRT turun di Taipower Building Station, lalu Exit 3. Setelahnya tinggal ke arah kanan aja, menyusuri jalan aja sekitar 5-10 menit sampe nemu Shida Road, terus belok sekali, sampe deh! Gampang! Saat itu pas keluar station gue juga masih nanya-nanya orang gitu gaes. Untungnya pas gue ngomong ‘Shida’, semua pada ngerti! X)) Jam bukanya sih kayaknya dari jem 6 malem sampe tengah malem. Kalo weekend bukanya sih katanya lebih cepet alias dari jem 2-an siang. Tapi kalo mau aman, kayak gue aja datengnya di atas jem 6. Biar udah heits!


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image