Lifestyle

James Bond Keujanan


Cieeee... sore-sore gini Benjur mau kemana sik? Udah cakep banget tuh penampilannya, cieeeeee... Kemeja biru? Check! celana tiga perempat abu-abu? Check! mau ngedate ya? Cieeeee... Hush! Jangan pada ngegosip deh! Gue kan nggak ke KL sama ehem-ehem! Dan karena gue udah bertransformasi dari cowok jadi laki, makanya gue lebih milih setia daripada selingkuh. Paham? Eaaaaaaakkkk.... *preeeeeett* Betewe, sekarang tuh gue emang mesti tampil maksimal tauk gaes, karena gue akan pergi ke tempat yang kecenya juga maksimal! Hohohoho! KE HELIPAD GAES!! YOI! helipad beneran!!! Helipad yang kalo siang masih dipake normal, tapi kalo malem berubah jadi tempat nongkrong! Can't you imagine??? Sounds cool, huh??? X)) Apalagi nih tempat katanya KL’s Best Kept Secret banget dan disebut-sebut sebagai salah satu rooftop bar yang bisa ngasih kamu view yang luaaarrr biasaaaaaa! Makanya gue penasaran bingit dan pas gue liburan di KL kemaren, jelas lah gue sempetin mampir ke sini! Pengen ngerasain sensasinya sendiri! Berdiri di atas Helipad? Beuh... Pasti bikin kita berasa kayak jadi James Bond banget yak! Iya nggak sik? Hohoho. Jangan salahin gue kalo imajinasi gue ketinggian. Wes biyasa kalik! Namanya juga orang Indonesia, wajar kalo imajinasinya pada hebat. Sapu dianggep gitar. Pisang dianggep pistol. Pacar dianggep babu. Tul? Tul? Tul?

“Belok sini salah... belok sana salah... terus kita kemana?”

“Nyebrang ke sana aja deh kayaknya!”

Kemeja belakang gue udah basah karena keringet sampe akhirnya di hadapan gue kini berdiri megah gedung-gedung yang menjulang tinggi. Sekitaran jam setengah enam sore tadi ceritanya gue udah keluar dari hotel gaes. Cus ke Menara KH, tempat dimana “Heli Lounge Bar” berada. Karena cuma bermodalkan Waze di iPhone, dan jalan kaki pula... makanya perjalanan gue itu ujung-ujungnya ya pake nyasar-nyasar dikit. Yang bikin sakit atinya sik ya, ternyata gedung yang dicari-cari itu udah dilewatin dari tadi dong! Ugh! Sama kayak kamu nabrak pohon karena mata meleng ngeliatin mantan gandengan sama pacar baru. Sakit kan? :”))) Ember, itu yang gue rasain! Terpaksa deh gue balik lagi balik lagi... Huhuhu...

AND FINALLY!! SAMPE!!!! MENARA KH!!! 

EXCITED BANGET!!! 

Makanya buru-buru lah gue pencet angka 34 di lift dengan penuh napsu, daaaaaan...

Ting tong!

HELI LOUNGE BAAAAAARRRR!!!

AAAAAAAAAKKK! HELIPADDDDDDD!!!!

Eiiit! Tapi tunggu dulu, gaes! Ternyata begitu kita sampe di lantai 34, itu merupakan bagian lounge alias tempat makan sama bar-nya aja gaes. Belum langsung ke helipad-nya. Dan untuk naik ke helipad-nya, kita kudu naik tangga kayak tangga darurat gitu lagi. Nah, setelah pesen minuman dan minuman kita dateng, baru deh kita boleh naik. Gitu aturan mainnya... X)) Karena hidup cuma sekali dan dan jatuh cinta pada tatapan matamu-lah yang berkali-kali, makanya sore itu gue memesan Red Wine dan Classic Mojito. Beuh! Gaya banget ya minumannya! Yoi dong! Padahal mah gue nggak doyan sama sekali tuh! Hahahaha... biar keren aja gitu keliatannya kalo difoto! *niat* X)) Karena moto hidup manusia 2015 kan yang terpenting keindahan buat di foto, urusan enak nggak enaknya mah belakangan X))

Tapi gue pribadi sih suka sama crowd-nya di sini. Indah-indah gaes! :))) 96% turis dan... bule! Siapa coba yang nggak suka bule? X)) Nyaris nggak ada orang lokal Malaysia-nya malah. Rasanya pengen comot satu deh buat dijadiin pacar.  Iya nggak sik? Hihihi... Eh astafirulah alajimmm, apa yang hamba pikirin barusan yaoloooo.... cinta kan nggak boleh kayak gini ya gaes yang dinilai cuma berdasarkan  pandangan mata.... biar cintanya nggak cepet kadaluarsa.... :")))

Eh tapi ngomong-ngomong, kok minuman pesenan gue nggak dateng-dateng yak? Udah nggak sabar nih buat jadi James Bond di Helipad! Dan sialnya kalo lagi kayak gini, waktu jadi berasa berjalan lamaaaaaaa bangetttt! Tik Tok! Tik Tok! Belum sampe juga... Tik Tok! Tik Tok! Masih belum sampe juga. Tik Tok! Tik Tok! Apa jangan-jangan pesenan gue kelupaan? Tik Tok! Tik Tok!  Yak! Akhirnya ada waiter yang jalan ke arah gueee! Apakah itu minuman pesenan gueeeee???? Tik Tok! Tik Tok! DAN TERNYATA BUKAN!!! Tik Tok! Tik Tok! Udah ah, kelamaan tik-tok-tik-tok-nya! Gue skip aja ya scene tik-tok-tik-tok-nya sampe akhirnya tuh minuman nongol di meja gue! Dan akhirnya kita bisa menaiki tangga keeksisan! Tangga kebahagiaan! Tangga menuju helipad!!!! X)))

JAMES BOOOOOOOOONDDD!!!!

AAAAAKK!!! ini pertama kalinya gue berdiri di atas helipad! and feel... awesome!!! Beneran! Berasa jadi James Bond banget kakaaaakk! Bisa ngeliat 360 derajat view cityscape Kuala Lumpur termasuk Twin Tower dan KL Tower tanpa penghalang! Dan sama kayak gue, semua orang yang naik ke sini juga langsung kesetanan poto-poto! Semua 'alat perang' dikeluarin! Diem-diem cari yang cakep-cakep lagi ah buat dipoto. Hihihi. Biarin. Gapapa kok diem-diem suka candid-in orang cakep, daripada diem-diem suka, apalagi diem-diem nikung. Bhay! 

Dan hari itu harusnya indah banget kayak ending-nya cerita-cerita FTV seandainya aja nggak adaaaaaa....

 

Tes! Tes!

What theeee...

UJAAAAAAAAAAANNN!!!

DAMN!!! Kok bisa sih lagi pose-pose kece kayak gini malah ujaaan????! 

Baru aja gue mulai menikmati dan chill-out, eh James Bond-nya malah keujanan! Bete! Huhuhu.... Semua pengunjung langsung diminta turun lagi ke lounge bawah sambil nungguin hujannya reda. Pokoknya gue nggak mau pulang dulu sebelum bisa naik ke helipad lagi! Titik! Huh! Abisnya belum puas tauk gaes! Hiks hiks... alhasil gue bersama bule-bule itu terperangkap deh di sana. Mana sekarang batre hape gue juga udah mau abis. Nggak bawa powerbank pula! Jaman sekarang mah bawa hape tapi nggak bawa powerbank itu kayak udah nyiapin pernikahan tapi lupa nggak punya pasangannya ya. Iya. :”(((

Untungnya sekitaran setengah jam-an lebih menunggu di bawah jadi nggak boring-boring amat karena ada bule ausie yang ngajak ngobrol dan kita lumayan nyambung. Makanya kamu juga ya! Biar beban hidup jadi agak ringanan dikit, cari gebetan mah nggak perlu yang cakep-cakep amat, yang penting orangnya nyambung. Terutama bagian leher dan kepala. Ngeri tauk kalo ngedate dia lupa bawa kepala. Hiiiiyyyy! Nggak lama, obrolan gue bersama si bule terputus begitu tauk hujan udah reda dan semua boleh naik ke atas helipad lagi. Babyaaarr! Semua langsung rebutan naik tangga dan takdir memisahkan kitaaaaa... 

Untungnya ternyata Tuhan masih baik ke gue. Abis ujan-ujan gitu, gue masih sempet liat sunset dari atas helipad! Kan emang ini show utamanya di Heli Lounge Bar! Sunsetan! Entah mataharinya ada di sisi sebelah mana, yang pasti langit sore itu warnanya pink bangeeeeet! Indaaah! Baru perlahan-lahan pink-nya mejelma jadi biru, dan kemudian menggelap. Ternyata emang bener gaes, kalo mau sunsetan yang bisa ngasih new experience like James Bond, cus ke Heli Lounge Bar!

Karena tempatnya emang nawarin view yang super sweet yaitu lampu-lampu cityscape KL kala malam, makanya banyak yang ke sini sama pasangan dan keliatan bahagia banget! Bikin gue jadi kepikiran... duh, pasti asik banget kali ya kalo bisa ke sini bersama pacar atau cem-ceman. :"))) Sekali lagi gue pura-pura meneguk red wine biar keliatan diminum (padahal mah nggak, cuma nempel di bibir. Haha....) Seandainya ajaaaaaa ada kamu di sini. Kangen euy! Iya, kamu. Kamu yang lebih dari lebih dari sekedar bumbu rahasia yang selalu diidam-idamkan plankton. Kamu yang seharusnya sering-sering ngaca biar kamu tau kayak apa orang yang ngangenin itu. Pffftttt...

“Can you help me to take a picture?”

Yak! Dan sekali lagi ada bule yang minta difotoin sama pasangannya dengan bekgron Twin Tower. Ah, ternyata banyak banget cinta bertebaran juga yak di sini... :")))

“One... two... and... threee!!!”

DAN TIBA-TIBA MEREKA CIUMAN DONG!

AAAAAKKK! BUNUH AKU, MZ!!! BUNUUUHHHH!!!!!

Kenapa harus aku dengan kesendirianku yang melihat ini semuaaaaa? :"(((

Alamat:

Heli Lounge Bar

34th Floor Menara KH - Jalan Sultan Ismail

50250 Kuala Lumpur - Malaysia

Telp:  +6 03 2110 5034

 

Jam Buka:

Senin–Rabu: 18:00 – 24:00

Kamis: 18:00 – 02:00

Jumat–Sabtu: 18:00 – 03:00

Minggu: Tutup

 

Akankah gue berhasil melewati malam ini dengan selamat???

Shortips :

  • Lokasi Menara KH tuh di kawasan Bukit Bintang, gaes. Dan karena hotel gue juga di kawasan ini, makanya gue memilih jalan kaki. Ternyata kalo udah tau jalannya, emang nggak jauh-jauh amat kok. Pas pulangnya gue cepet nyampe hotel.
  • Datenglah pas Heli Lounge Bar-nya baru buka, biar pas nanti naik ke helipad, masih bisa dapet bangku buat duduk. Gitu... karena pas gue sampe jem enam-an aja udah rame loh! Nih tempat beneran hits buat bule!
  • Akan banyak bule yang minta tolong difotoin di atas helipad sana. Percayalah! X)))
  • Dari pukul 18.00 - 21.00 itu kayak 'happy hour', jadi dengan modal pesen minuman dan baju seadanya, kamu uda boleh naik ke atas helipad. Tapi setelah pukul 21.00, gaya berpakaian kamu harus 'rapih' dan harus 'buka botol' dulu baru boleh naik. Pfffttt...
  • Sebenernya selain minuman ada makanan-makanan juga yang dijual sini, tapi kebanyakan kan pada mau nikmatin view-nya ya, jadi pesen minuman aja udah cukup sih menurut gue. 
  • Harga minuman di sini berkisar antara RM25 - RM30. Harga segelas red wine dan mojito gue juga masing-masing RM30 (alias sekitar Rp 100.000-an). ada juga Jack Daniel, beers, fresh juice, atau pun berbagai jenis cocktails.


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image