Lifestyle

Belajar Cinta Di Surga Bambu


Kamu sering jalan-jalan ke Bali? Udah bosen nongkrong-nongkrong cantik di restoran-restoran hits Seminyak? Bosen jemuran di pantai-pantainya? Tenang, berbahagialah kamu yang sedang baca blog ini, karena kali ini gue mau share salah satu tempat yang kudu didatengin biar liburan kamu di Bali ada 'maknanya' dikit gitu. Hihihi. Nggak sekedar fun-fun doang. Yup, yang terpenting, kamu juga bisa belajar cinta-cintaan loh di sana. Cinta-cintaan? Kedengerannya seru yak! Makanya, yuk ikutin petualangan gue ke Surga Bambu, gaes! Surga Bambu? Apaan tuh? Emang ada di Bali? Ada beneeeeerrrrr. Penasaran? Udah siap untuk belajar mengerti arti cinta? Udah siap disakiti oleh deritanya cinta? Eaaaaaakkk... eaaaaakkkkk... *bakar foto mantan*

So demi belajar cinta-cintaan, gue bareng temen gue (@tomkuu) mencari Surga Bambu dengan bermodalkan motor + Google Map. Wah, siapa sangka ternyata pake motor ke sini bikin kamu berasa laki banget, bro! Yoi, bro! Jalannya masih berupa tanah bebatuan bro, sempit bro, naik turun pula bro, wuih..... pokoknya dashyat dan nyeremin bro! Thanks to Google map yang nunjukin jalan pintas penuh cobaan ini. Bayangin aja, naek motor ngelawan kerasnya jalanan aja bisa, apalagi ngebahagiain kamu coba? :")

Sampe akhirnya gue pun sampe di Surga Bambu alias Green School. Jadi Surga Bambunya itu cuma sekolahan? Tapi tenang, sekolah ini bukan sekolah biasa. Dan kenapa gue sebut sebagai Surga Bambu? Karena semua-muanya itu di sini ternyata terbuat dari bambu! Percaya aja ya biar cepet. Bahkan sampe ada juga bamboo underwear loh. Bingung kan? Sama. Nah, karena tempatnya udah alami dan green banget, jadi jelas di sini kamu bisa belajar cinta-cintaan. Tapi cinta-cintaannya sama alam loh ya. Jangan ngarep cinta-cintaannya sama orang yang bales message kamu aja lamanya kayaknya nunggu siput nyebrangin jembatan busway. Jangan. Terus konon di sini pula hiduplah seorang bidadari. Yoa, Nadya Hutagalung ternyata juga jadi dewan sekolah ini, gaes. So? Tunggu apalagi? Banyak-banyaklah berbuat baik sebelum ke sini biar takdir mempertemukan kamu sama doi. Kalo aku? Ah, mending jadi sedikit jahat aja deh sama kamu. Nanti kalo terlalu baik, cuma dijadiin temen doang :"(

Nah, sekarang gue mau share sedikit aja tentang Surga Bambu ini biar kamu nggak keburu ngantuk bacanya. Iya kok janji, sedikit aja. Karena yang banyak mah janji bulshit kamu. Hih. So, sekolah Surga Bambu ini dulunya didirikan oleh John Hardy dan istrinya setelah pindah ke Bali. Mereka berdua cinta mati sama Bali kayak aku cinta sama kamu. Bayangin aja, mereka sampe ninggalin bisnis jewelry-nya loh demi Green School ini. Kamu? Ninggalin masa lalu aja susahnya setengah mati. Eaaaaakkkk! Inget bray, kita kan harus bisa melepaskan agar dapat menemukan. Haseeeekkk!

Terus kenapa bambu gitu? Ternyata karena bambu itu tumbuhnya cepet, sustainable, dan bisa nyerap karbondioksida. John ingin menyatukan para siswa dengan lingkungan dan ngajarin mereka green living concept + green studies curriculum. Jadi pelajarannya nggak cuma dari buku dan basi. Dijamin heits! Mendidik karakter banget! Banyak kegiatan-kegiatan unyu kayak bercocok tanam, mendaur ulang sampah, memelihara ayam, cara bikin cokelat sendiri, membajak sawah dengan sapi, ketrampilan membuat produk dari bambu, dan masih banyak lagi. Bahkan kalo makan aja mereka cuma pake alas daun pisang loh. Wow! Nggak heran Green School ini dinobatin sebagai "The Greenest School on Earth" oleh US Green Building Council. Sementara kamu? dinobatin sebagai sendirivora aja deh, alias orang yang paling suka makan omongan sendiri. Cieeeee....

Yang bertebaran dimana-mana selain bambu di sini? Bule, brooo! Anak-anak bule, guru-guru bule, para orangtua murid juga bule... jadi jelas pemandangannya indah banget :* tapi tenang, meski mayoritas anak-anak bule berbagai negara yang sekolah di sini, ternyata Green School juga ngasih beasiswa ke anak-anak lokal Bali loh. Mereka diajarin bahasa enggres gitu. Auw! Aku juga mau dong diajarin! Diajarin cara biar kamu mau ngasih tanda titik dua bintang ke akuuuuu! :* :* :*

Lalu tour ngelilingin Surga Bambu pun dimulai. Tetep dong, visitornya juga para bule kece. Asoy. Akankah selepas tur ini gue berhasil bisa cinta-cintaan? Let seeeee. So back to tour, gue dan rombongan ngedatengin berbagai tempat di Green School. Mulai dari toko souvenir-nya, aula, ruang musik, green camp, dapur, cafe, perpustakaan, kelas-kelasnya dari TK sampe SMU, peternakannya, sampe... ah, masih banyak lagi! Lengkap banget deh pokoknya. Terus kalo kamu keausan, di sini juga bisa loh ngisi botol minum dari safety tab water yang fresh dari sumber mata air alami. Sepuasnya! Wuih... dijamin sepanjang tur kamu akan dibikin kagum sambil berdecak sendiri keheranan, "Kok bisa ya?" Sama kayak kamu kebingungan gitu kenapa kamu dulu bisa jadian sama mantan kamu yang suka halu itu, "Kok bisa ya?" Hih amit-amit!

Gue sendiri paling suka pas ngeliat kelas-kelasnya. Sangat inspiring dan beda dari kelas-kelas sekolah pada umumnya. Sambil dengerin tour guide-nya jelasin tentang sekeliling, tetep dong kerjaan gue nge-foto candid-in bule-bule. Eaaaaaaaakkkk... Apalagi kalo ngeliat bule yang lagi pacaran... Eaaaaaaakkk... rasanya pengen jadi ikut nyempil di tengahnya! Eaaaaakkkk... *ditendang*

Kamu pecinta burung? Tenang, di sini kamu juga bisa ngeliatin burung-burung. Tapi mentang-mentang dari tadi di sini banyak bule, bukan berarti burung yang mau kita liat itu juga burung bule loh ya, melainkan burung langka yang dilestariin sama Begawan Foundation, kayak burung Jalak Bali dan burung Horn Bill dari Kalimantan. Auw! unyu! Bikin kamu makin sayang dan cinta deh sama burung-burung :")

Dan demi totalitas sebagai sekolah yang green banget, Green School ini juga menggunakan listrik yang berasal dari tenaga air, panel surya, dan biogas. Woooh! Setelah ngeliat pembangkit listrik tenaga airnya, baru rombongan gue menuju jembatan kebanggaan Green School yang membelah Sungai Ayung. Jembatan yang terinspirasi dari Rumah Gadang. Tetep loh, terbuat dari bambu! Kalo kamu? hatinya bukan terbuat dari santen cendol kan?Jadi jangan suka ngerebut kebahagiaan orang lain ya. Bahagia tiap orang itu sama porsinya. So jangan suka sirikan. Okeh?

Setelah puas keliling-keliling di bawah terik panas Bali, akhirnya tibalah gue di perhentian terakhir dari tur Surga Bambu ini. Gedung "pusat" dari Green School yang paling gede ini merupakan gabungan dari kantor, kelas, dan tempat nyantai-nyantainya gitu. Gedung yang paling eye-catching karena unik. Dan kalo diperhatiin, ternyata di tiap bambu-bambu penyangganya terukir nama-nama orang beken yang udah mendonasikan duitnya untuk Green School. Kamu ngerasa beken? Banyak duit? Cus nyumbang minimal $100. Tapi jangan ngarep ye nyumbang segitu nama kamu bisa terukir di bambu yang gede. Sama kayak kamu yang nggak boleh ngarep ke orang yang udah bahagia sama orang lain. Jangan pokoknya. Btw, ternyata bule sama aja loh kayak orang kita. Begitu ditanya, "Ada yang mau nyumbang?" Semua langsung pura-pura nggak denger gitu. Ada yang pura-pura ngupil, ada yang pura-pura maen sama kupu-kupu, dan ada yang pura-pura moto-moto objek nggak jelas. Kamu? Awas aja kalo cuma pura-pura sayang ke aku!

Di sinilah pula gue ngeliat ada poster Jane Godall. Ternyata doi sempet dateng ke sini bok! Heee? Apaaah? Kamu nggak tau Jane Godall? Sama dong! Haha. Tos! Setelah gue googling, barulah gue tau kalo ternyata dia pecinta lingkungan yang heits banget sedunia. Wah! Gile, kemana aja gue! Beruntunglah kalian baca blog ini. Pengetahuan jadi bertambah (dikit) kan! :)))

Before bhay-bhay, gue pun mendatangi tempat paling hits se-Green School. Yoa, gaes! toiletnya! Kenapa toiletnya hits? Karena ternyata nggak pake air di sana, melainkan dengan sistem kompos gitu. Jadi hasil pembuangannya bisa dijadiin pupuk. Terus dalam satu bilik, akan ada dua kloset bersebelahan gitu. Satu buat pipis, satu buat pup. Lucu deh. Jadi kalo kamu mau pup sambil ditemenin temen, bisa banget! Bisa sambil ngobrol berdua-duaan. Sweet kan? bangeeeeetttt!

Gile ngomongin nih tempat emang nggak ada abisnya. Semua yang di sini lucu-lucu dan unik. Fiuhhh.... but its time go back. Gue terdiam sejenak sebelum cabut. Ngeliat anak-anak bule dan lokal Bali berbaur main bola di lapangan. Terdengar teriakan, tawa, keseruan... ah, rasanya pengen banget balik ke masa-masa itu. Masa-masa dimana yang kita pusingin cuma pe-er matematika, bukan wasap yang nggak dibales sama gebetan. Huhuhu. Salut sama orang tua mereka, dari kecil anak-anaknya udah diajarin cinta sama alam gini. emang seharusnya gitu sih ya. Cinta-cintaannya sama alam, jangan sama orang nggak jelas. Eaaaakkk.... *curcol* Petualangan gue di Surga Bambu ini sukses membuka mata. Sukses bikin gue makin cinta sama alam dan jadi pengen ikutan ngelakuin sesuatu juga buat alam, meski yah... masih dalam skala kecil gitu kayak jangan buang sampah sembarangan atau jangan make kantong kresek lagi... but its okelah. Karena ini kan bumi kita, kalo bukan kita yang ngejaga, siapa lagi? 

Alamat:
Green School
Jalan Raya Sibang Kaja, Banjar Saren, Abiansemal
Badung - Bali 80352
Telp: (0361) 469875
www.greenschool.org

 

Piye abis baca postingan gue? Belajar cinta-cintaannya sukses nggak? Udah jadi pengen cinta-cintaan sama alam belum? Apaaaaaahhh! Maunya cinta-cintaan sama mantaaannn?!??! *melotot ala Leily sagita* Bhay! Anyway, thanks for the super green experience, Green School! Gue pun keluar gerbang dan ngelangkahin kaki ke parkiran motor. Gosh! Kudu nyetir lagee neh?? Balik ke Legiaaaannnn??? Aaaakkk! Lapeeeeeerrrrrrrrr, Maaaaakkkkkkk!!!

Shortips :

  •  Siang itu gue ke Green School dari Ubud dengan make Google Map. Masih lumayan jauh juga kalo dari Ubud. Tapi nggak berasa lah. Secara di Bali jalanannya nggak pake lobang-lobang, jadi nyaman banget nyetir motor di sana. Sampe akhirnya udah mau deket tekape baru deh ada dramanya. Pake acara nyasar-nyasar dikit karena sinyal ilang dan jalanan yang mau kita lalui itu nggak ngeyakinin banget :))) No sign gitu loh. Btw, kalo mau liat direction yang jelas dan petanya, tersedia di website resmi Green School yang tertera di atas.
  • Kalo mau naek motor ke sini, pakelah celana panjang biar kakinya nggak belang nanti. Secara perjalanannya agak panjang bok, sepanjang jalan kenangan :")
  • Pakelah sepatu yang nggak bagus-bagus amat biar aman sentosa nginjek tanah sana-sini dan debuan. 
  • Tertarik juga untuk belajar cinta-cintaan di Surga Bambu ini? Cus ikut turnya sebesar Rp 75.000 untuk orang Indonesia. Jangan bilang mahal, karena toh duitnya nanti akan didonasiin buat program beasiswa anak-anak lokal Bali. Beramal gitu sekali-kali. Oh ya, untuk ikut turnya, harus booking dulu yak di website mereka.  
  • Berminat sekolahin anak kamu di sini? Sayang biayanya masih tergolong mahal, untuk SD sekitar 60 jutaan dan 70 jutaan untuk SMU (per semester). Cus nabung! Bisa telpon langsung kalo mau tau lebih jelasnya.


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image