Lifestyle

Baper Di Sawah (Baper Di Pasar - Part 2)


Dia dia dia cinta yang ku tunggu tunggu tunggu...
Dia dia dia lengkapi hidupku...
Dia dia dia cinta yang 'kan mampu mampu mampu...
Menemaniku mewarnai hidupkuuuuu....

 

Ubud, 28 februari 2016

“Cieeee yang lagi ngeksis di Bali! Nggak kangen mas?”

Lagi-lagi si plastik laminating sukses bikin gue cengar-cengir sendiri kayak orang setres lewat LINE. Aaaaaaaakkk! Cinta emang dashyat yak gaes! Panasnya Ubud yang kayak neraka bocor aja bisa langsung mendadak adeeeemmmmm! Huh! Bikin gue jadi nggak fokus sepedaan kan! Bikin kangen makin menggila! Cobaaaaaa aja doi lagi di samping gue sekarang. Sepedaan sama gue, di sini, di Ubud, bukan di Cina. Hiks... :”( Eh, tapi tunggu dulu, jangan bilang kamu nggak tauk siapa si plastik laminating itu? Udah pada tau kan??? Helllaaaawwwww! Ituu looohhh, si cakep yang udah sukses ngelelehin hati gue di postingan “Baper di Pasar”! Si cakep yang punya napsu menggelegar! Si cakep yang selalu nyium gue duluan kalo lagi di mobil berduaan! Eaaaaaaaaakkk… Udah pada inget kan? Ah! Gara-gara kamu sih! Jadi kangen rasanya bibir krenyes-krenyes si plastik laminating kan! :”(((

“Kangen? Sama orang yang udah ninggalin gue ke Cina? Males beneeeeeer! Hahaha...”

“Yakin nggak kangen? Nggak mau denger suara aku lagi? Ya udah, kita nggak usah telponan lagi tiap malem.”

“Ih! Emang kamu nggak bisa rasain aku kangen apa nggak???”

“Nggak. Abisnya kamu sombong banget.”

“Kamu tuh ya! Minta dipeluk banget sih sampe gak bisa napas! Terus aku ciumin! Mau aku ciumin?!?! Kamu sendiri emang kangen aku nggak sik di Cina?”

“Gimana aku nggak kangen! Ini aku lagi pake baju sama jaket dari kamu tauk! Puas?”

Nggak lama kemudian sebuah foto terkirim masuk di LINE gue. TING! Foto yang bikin gue makin sumringah! Cieeeee... Foto saposeeeee? Tentunya foto si plastik laminating gaes, masa foto mantan terindah yang lagi nggak pake baju! Eaaaaaaaaakkk... Di foto, si plastik laminating lagi kayak di pinggir jalan gitu gaes. Cakep banget asli dia pake jaket biru dan daleman putih lengan panjang yang gue beliin buat dia sebelum cabut ke Cina. Dan senyumannya itu loooooh, masiiiiih aja terlihat sempurna sama seperti saat terakhir kali gue ngeliat dia! :”))) Senyuman yang udah melarutkan gue sampe-sampe nggak nyadar gue kalo bayangan temen gue di depan mata udah lenyap! Eh eh eh! Nah loh! Kemana doi! Sekarang kan ceritanya gue lagi mau lunch-lunch cantik gitu gaes! Di salah satu tempat yang kata temen gue ini sik asik banget! View-nya ketjeh badai! Makanya meski jalanan menuju tekape-nya kecil, becyek, dan rada nggak jelas naik turun kayak drama percintaan di ibukota, cus gue jabanin! Secara sekarang aja view di kiri-kanan gue udah sawah-sawah gitu! Udah banyak bebek-bebek yang pada sibuk ngerumpik! Banyak bule yang mondar-mandir pula! Jadi kayaknya sik emang nanti tempat lunch-nya bakal beneran muantap! Penasaran kan? Embyeeeerr!

“Buruaaaaannn, Beeeennnn! Kita baru setengah jalan tauuukkkk!!!”

WHUAAAAATT?!?! BARU SETENGAH JALAN?!?! MATEK! Teriakan temen gue dari nan jauh di depan sana kontan bikin dengkul gue sekejap lemes. Perasaan dari tadi gue udah sepedaan lama deh! Masa udah ngos-ngosan gini baru setengah jalaaaaaan?! Beuh! Badan gue juga udah basah banget gini keles! Singlet udah nyeplak! Udah seksi-seksi keringetan! *digampar* Masa ternyata cafenya masih jauuuhhhhhh? Huhuhu... Coba kalo ada si plastik laminating, pasti singlet gue uda dilepas nih sama dia, teruuuss.... eh-eh-eh buset! Otak gue jadi ngebokep nih saking kangennya sama doi! X)) Hahaha. Cus kita lanjut gowes lagi! Gue bayangin aja si plastik laminating udah ada di cafe itu lagi nungguin gue, biar gowesan makin semangat! Makin ngebut sepedaannya cuy!

Dan berkat halu nggak jelas itu, akhirnya dong gaes! SAMPEEEEEE JUGAAAAA!!! HERE IT IIIISSSS!!! Ternyata lunch-nya di POMEGRANATE CAFE!!! AAAAAAAKKKK!!!!

Kenapa pake AAAAAKKKK? Karena ternyata Pomegranate Cafe ini emang ketjeh gaes! Berupa tenda gede gitu yang dikelilingin sawah-sawah! Terus anginnya sepoi-sepoi banget pula! Pas banget buat nyantai-nyantai nge-beer buat ngeringanin sedikit beban idup! Pokoknya dijamin nggak nyesel deh kalo kamu juga mau ngos-ngosan sepedaan ke sini! Yang nyesel itu bilang kangen sama orang yang nggak kangen balik sama kita! Mending tadinya diemin aja tuh kangen biar jadi ager-ager! Bhay!

“Eh cake cokelat yang ini juga oke, Ben! Harganya juga nggak lebay! Pas deh buat si plastik laminating!”

Setelah duduk di tempat paling strategis alias di pinggir, nemuin posisi pewe, dan ngorder pesenan salad buah plus satu-lagi-yang-gue-lupa-namanya-tapi-bagus-bentuknya, mata gue kembali tertuju sama iPad yang lagi dipegang temen gue. Sekarang saatnya cari kado gaes! Yoi! buat si plastik laminating! Karena awal maret nanti doi birthday! Pengennya sih gue kasih surprise gitu dengan tau-tau nongol di depan dia sambil bawain cake dan bunga. Pasti sweet banget yak? Ember! Tapi yakeles… realita hidup itu seringnya nggak segampang imajinasi kita. Alhasil solusi terbaik yang masuk di akal ya gue cuma bisa mesenin kue aja di sana buat dianter ke apartemen dia. Yagapapalah yaaaaa…. Yang penting kan niat ngasihnya, tul? Eh eh eh tapi betewe, pesenan makanan udah dateng nih! Wuih, ternyata bentuknya beneran HEITS! Si instagram pasti hepi! X)))

]

Tapi baruuuuu aja mau gue HAP, eh baru ngeh gue kalo ada satu pesan di LINE yang belum gue buka. Batal HAP deh! Kali ini mesej-nya bukan dari si plastik laminating gaes, melainkan dari salah satu sohib gue di Jakarta.

“Ben, hubungan lo sama si plastik laminating sebenernya gimana sih?”

Lah? Ini apose? Nggak ada angin nggak ada ujan, tauk-tauk temen gue nanya aneh banget.

"Gimana apanya? Baik-baik aja kok sama dia,” bales gue santai dengan kening sedikit mengernyit. Iya, semua emang baik-baik detik itu, baik-baiiiiiik banget sampe akhirnya balesan dari sohib gue itu nongol lagi. Isinya sebuah screencapture apdetan path si plastik laminating yang bilaaaang...

“Happy 5 months anniversary?” 

JENG! JEEEEEEEEENG! Kalo di dunia persinetronan, backsound-nya udah heboh lebay nih bikin tegang kayak si Mischa “Cinta Fitri” yang mendadak nongol! Ya eyaalaaaaaah! Happy 5 months anniversary???? Jelas mata gue langsung melotot! Mulut nganga! Otak muter-muter kayak komedi puter! WHATS GOIN ON HEREEEE?!?!?!? Di screen-capture itu terpampang jelas dan sangat sangat nyata kalo si plastik laminating hari ini lagi ngerayain anniversary 5 bulanan! DAN ADA NAMA COWOK LAIN YANG DI-TAG DOI!!! SIAPA NIH COWOK!!! BUKANNYA SI PLASTIK LAMINATING ITU JOMBLOOOO?!?!?! Jantung gue mulai nggak karuan. FIX! ADA YANG NGGAK BERES!!! Gue baru ngeh pula kalo gue emang selama ini nggak temenan sama plastik laminating di path! Pantes dia sendiri juga nggak pernah inisiatif mau temenan sama gue!

“Lah kata lo, dia udah putus sama mantannya? Kok hari ini dia ngerayain 5 bulanan sama pacarnya?” tanya bingung temen gue lagi via LINE. IYA! SAMA! GUE JUGA BINGUNG SAMA APA YANG TERJADI SEKARANG, GAES! Setau gue kan si plastik laminating itu emang udah putus sama mantannya! Dia single! Dan gue inget banget nama mantannya yang diceritain ke gue itu bukan nama cowok yang di-tag doi di path! Pake emoticon love-love segala pula apdetnya! Gimana emosi gue nggak membludak nggak karuan?!?!?!

Oke, gue tarik napas panjang-panjang dan dalam. Kalo diinget-inget kan... gue itu kenal sama si plastik laminating di sekitar awal-awal bulan Januari, dan mulai deket di pertengahan menjelang akhir bulan. Sekarang itu baru bulan Februari. Nah kalo di bulan ini dia udah pacaran lima bulan, berarti saat gue ngelewatin 3 weeks memories “Baper di Pasar” bareng dia ituuuuu....

WUUAAAAAAATTT DEEEEE FAAAAAAAAKKKK!

JADI SAAT ITU DIA UDAH PUNYA PACAAAAAR?!?!?!

DAAAAAAAAMN!!!

JADI SELAMA INI GUE DEKET SAMA PACAR ORAAAAAANG?!?!?!

KANGEN-KANGENAN SAMA PACAR ORAAANG?!?!

PELUK-PELUKAN SAMA PACAR ORAAANG?!?!?!

CIUM-CIUMAN SAMA PACAR ORAAANG?!?!?!

GUE JADI SELINGKUHAAAAAAN?!?!

"Ben! Kok nggak dimakan makanan lo? Nanti keburu dingin keles!" Di depan mata, temen gue yang satu ini udah asik sendiri aja melahap pesenannya yang kayaknya enak banget sambil nyedot es kelapa. Sementara gueeeeeee??? Anjir! Banyak petir keles lagi samber-samberan tanpa henti di dada!!!

KAMPRETLAH! Sampe matik gue juga ogah kaliiiiii jadi orang ketiga!!! Gue tau gimana rasa sakitnya diduain, and it sucks sucks suuuuucks bangeeeeeet!!! Makanya gue nggak mau gituin orang! Lagipula gue juga nggak se-desperate itu kalik yang sampe harus ngerusak kebahagiaan orang demi kebahagiaan gue sendiri! Euw! Mending gue jomblo! Serius! Jatuh cinta itu enaknya berdua! Kalo rame-rame namanya itu demo keles! Heran bener-bener heran gue! Gimana coba satu hati bisa mencintai dua orang yang berbeda dalam waktu bersamaan??? Emang bisa?!?!

"Ben! Lo dengerin gue nggak sih?! Ayo makan buruan! Langitnya mulai mendung tuh!” 

Temen gue kayak makin heran ngeliat ketegangan di wajah gue. Ya iyalah tegang! Gimana nggak tegang! Plastik laminating gueeee gaeeeeessss! Plastik laminating yang gue bangga-banggain selama iniiii! Plastik laminating yaaanggg... AKH! SHIIIT!!! Sekali lagi gue memperjuangkan orang yang salah? Makanan di meja yang gue HAP pun berasa hambar. Dan makin berasa hambar sampe gue nggak sanggup makan lagi setelah gue liat kiriman screen capture kedua dari sohib gue yang di Jakarta itu. Kali ini apdetan si plastik laminating beberapa bulan ke belakang saat dia baru first month anniversary. SAMA COWOK YANG SAMA!!! ALIAS PACARNYA!!! HAHAHATAIKHAHAHA!!!

“Dalam hidup ini yang berat dilakuin tuh ada 3: Pertama, ngangkat gajah. Kedua, narik tronton. Ketiga, dorong buldoser. Kangen kamu nggak termasuk.”

“Napa gitu?”

“Iya dong, soalnya kan udah terbiasa. Tiap hari sih kangen kamunya!”

“Dasar gombal! Pret banget ih! Hahahaha...”

Langit Ubud udah kayak memahami isi hati gue banget. Perlahan menggelap.  Di saat yang dibutuhin adalah peluk, tapi apa yang gue dapet? Malah keadaan ancur-ancuran. Hidup emang kadang setaik itu gaes! Hiks :”( Mendadak gue jadi kayak tokoh FTV yang lagi putus cinta terus flashback semua kenangan-kenangan manisnya sama mantan. Iya gaes! Beneran! Semua memori tiga minggu bersama si plastik laminating kembali terputar otomatis di otak! Gue jadi inget semua moment-moment indah gue sama dia! saat dia mijit-mijitin gue ketika boncengan di motor... saat dia mau ngasih ‘mini surprise’ mesenin gue starbucks tapi salah nama.... saat gue sama dia ngedate makan bakso goreng ke pasar...  saat dia bela-belain dateng malem-malem ke tempat gue cuma buat nemenin gue.... dan saaaat… ah! Jadi selama ini gue tertipu muka polosnyaaa??!?!?! Yaowoooo, kenapa mencintai itu harus seribet ini siiiiihhhh???

“Pokoknya sekarang kamu mesti abisin semua yang aku pesen! Jangan bawel! Aku tuh kesel kalo makan sama kamu! Nggak mau makan gorengan-lah, babi-lah, bakmie-lah, terus nggak pernah diabisin pula. So sebelum aku pergi, kamu mesti gendut! Nggak boleh sok diet-diet segala selama 2 minggu. Kamu abisin ini semua. Janji?”

Dan sekarang gue cuma bisa tersenyum tipis mengenang semua moment itu. Nggak abis pikir gue, kenapa coba dia sampe tega ngelakuin ini? Apa alesannya? Apa karena dia LDR sama pacarnya terus dia malah selingkuh ke gue? Pacarnya lagi pergi dinas? Atau apa? Padahal semenjak kita deket itu berkali-kali dia bilang kangen ke gue, and I feel it. Dia serius ketika ngomong itu. Sinar matanya juga nggak bohong karena terpancar banget kalo dia emang bener-bener bahagia saat sama gue. Hampir tiap hari kita ketemuan selama tiga minggu, dan kita sering banget ketawa-ketawa lepas. Bercanda. Bahkan sebelum dia boarding terbang ke Cina pun dia sempet-sempetnya nelpon gue. Saling pamit-pamitan sedih ngelepas satu sama lain. Dan satu lagi, dia juga suka ngecekin hape gue diem-diem yang which means dia jeles kalo gue juga chattingan sama orang lain. But now? What happens? Semua itu cuma akting belaka? Bullshit?

“Kesel deh. Seandainya aku ketemu kamu lebih cepet, pasti aku nggak akan pergi ke Cina...” :(

Harusnya gue sadar... emang nggak ada harapan yang bisa bebas dari rasa kecewa. Selama kita masih berharap sama manusia, ya pasti masih ada kemungkinan dikecewain. Apalagi kalo kita udah berani mencintai, ya berarti kita juga harus berani juga ngerelain diri kita bisa disakitin sewaktu-waktu. That’s life. Setelah gemuruh di hati udah redaan dikit, gue putusin buat nyelesain semua ke-‘taik’-an ini. Nyelesain apa yang emang udah seharusnya diselesain. Nyelesain apa yang seharusnya emang nggak pernah terjadi. Nyelesain semua rasa yang ada di hati. Gue buka LINE, dan....

“Congrats ya buat 5 months anniversary-nya! Longlast!”

SENT! BINGGO! SKAKMAT! Gue udah tau kalo LINE ini pasti bakal bikin dia kaget banget. Pasti bakal bikin dia syok dan terheran-heran kenapa gue bisa sampe tau kabar itu. Dan gue tau, pasti LINE-nya juga cuma akan di-read sampe akhirnya dia bisa nemuin alesan yang tepat dan masuk akal buat dikasih ke gue. And you know what apa alesan ‘terbaik’ menurut dia setelah pesan gue di-read lima belas menitan?  

“Iya, aku balikan lagi sama mantan aku, Ben....”

Mantan? Balikan sama mantan kok tau-tau udah 5 months anniversary? Hellawwwww... Gue mau dibohongin lagi? YAOWOOOO… Otak gue masih ada di kepala keles, belum pindah ke dengkul! :”((

"Udah kamu jangan bohongin aku lagi. Aku nggak mau jadi orang ketiga yang ngerusak hubungan kalian. Kasian pacar lima bulan kamu itu. Jangan selingkuhin dia. Kasian kalo sampe dia tau. Serius…”

Dan balesan terakhir dari gue itu pun cuma di-read. Sampe akhirnya gue bayar bill dan keluar dari cafe menerjang rintik hujan yang mulai turun dengan sepeda, tetep aja balesannya belum kunjung dateng juga. Gue nggak nyangka... akan kayak gitu kalimat terakhir yang diucapin seorang plastik laminating ke gue... even dia nggak say sorry sekali pun loh ke gue.... Baru ngerti gue sekarang tampang kayak apa yang disembunyiin dia di balik topengnya selama ini... :)

Dahulu kau lah segalanya
Dahulu hanya dirimu yang ada dihatiku
Namun sekarang aku mengerti
Tak perlu ku menunggu
Sebuah cinta yang semu…

Di tengah perjalanan balik menuju mobil, hujan menderas. Gue stop ngegowes dan mendongakkan kepala ke langit. Entah kenapa gue pengen banget ngerasain setiap tetesan air yang jatuh menyentuh wajah gue. Ada sedikit sakit.... Perih.... Tapi nggak, gue nggak nangis kali ini. Nggak mau dan nggak bisa. Nggak ada setetes pun air mata yang keluar dari mata gue. Karena gue udah pernah ngerasain kecewa yang jauh-jauh lebih hebat dari ini dan jatuh sejatuh-jatuhnya. Kan seberapa kuat kita sekarang adalah hasil dari seberapa dalam kita pernah terpuruk :)

“Jangan bengong, Ben! Ayo lari buruan! Ujannya makin gede!”

Emang sih, dalam hidup kita akan ada beberapa orang yang ditakdirin hanya untuk dateng sebentar lalu kemudian pergi. Untuk memberi kita pelajaran hidup. Sesederhana itu. Tapi in real life-nya? Pas kita sendiri yang ngalamin itu? Pas kita sendiri yang ditinggalin oleh orang yang kita sayang? beuh… Sakitnya booooook! Tapi ya mau nggak mau mesti kita lewatin juga masa-masa sulit itu. Satu-satunya yang bisa diandalin dalam hidup yang emang cuma diri kita sendiri, dan Tuhan tentunya. So, lebih baik kita berusaha ngelepasin yang salah dan ikhlasin untuk kembali nemuin. Karena happiness is the best revenge, rite?

Sekarang aku tersadar
Cinta yang ku tunggu tak kunjung datang
Apalah arti aku menunggu bila kamu tak cinta lagi…

Namanya juga hidup ya gaes. Yang sayang banget sama orang dan pacaran udah taonan aja bisa berubah jadi benci dalam sehari. Apalagi hubungan gue sama si plastik laminating yang masih seumur jagung? Tapi jelas gue nggak mau benci sama si plastik laminating, ataupun sama orang-orang yang udah pernah nyakitin gue. Cukup tau aja. Karena gue lebih kasian sama hati gue kalo dipake buat mikirin hal-hal nggak penting kayak gitu. Lagipula kan yang bukan siapa-siapa emang nggak akan bisa berbuat apa-apa. Siapa gue bagi dia? Cuma selingan kan? Selingkuhan kan? Kita harus banyak-banyak tau diri dalam hidup. Mending biarin karma yang berbicara dan semesta yang bekerja.

“Ben! Ayo buruaaaannnnnn! Udah basah kuyup tuh badan lo!”

Kini, kisah gue sama si plastik laminating pun udah sampe di halaman terakhir.

Memories stay...

Gue kembali menggowes perlahan nyusulin temen gue yang lagi neduh di salah satu warung.

But feelings fade...

Derai hujan pun menjadi saksi gue melepas si plastik laminating di Ubud...

So gaes, sesungguhnya untuk bisa ‘survive’ di kehidupan percintaan 2016 ini, kuncinya tuh cuma satu: JANGAN BAPER! I know! I know itu susah gaes! Gue aja juga ‘kalah’ sama rasa gue sendiri! Apalagi ketika kita akhirnya nemuin orang yang klik sama kita, aduuuuuuuh... susah deh kalo nggak pake baper! Pelukan di chat aja bisa langsung bikin baper berkepanjangan! Hedeh... Tapi inget gaes! Kamu-kamu harus belajar dari pengalaman gue. Manusia itu penuh topeng yang kita nggak tau dalemnya kayak apa. Luarnya malaikat, dalemnya bisa bajingan. Begitu juga sebaliknya. So emang lebih baik sayang-sayangannya belakangan aja! Banyakin nyicip-nyicip aja dulu! Percintaan jaman sekarang itu keras gaes! Malem minggunya sama siapa, bobok-bobok malemnya bisa sama siapa. Yang nemenin dari waktu susah siapa, ujung-ujungnya pacarannya bisa sama siapa. Dan yang lebih nyesekin lagi, biasanya yang diperjuangin mati-matian biasanya malah lebih menjatuhkan perasaan sama yang nggak peduli. See? Too much feeling will fucking kill you. Ending FTV emang gampang ditebak, tapi perasaan seseorang? Nggak.

“Goodbye, plastik laminating...”

Babak baru dimulai dari sekarang. Begitu sampe mobil dalam kondisi super basah kuyup dan ngelepas singlet basah gue, mendadak iPhone gue berdering. Ada telepon dari nomor nggak dikenal. Siapa nih? Plastik laminating? Nggak mungkin bener, karena nomornya nomor Indonesia.

“Halo?“

“Apa kabar, Ben?”

Gue terheran sendiri. “Siapa ya?”

 “Ya ampun! Jadi kamu udah buang nomor aku ya...” Terdengar sebuah tawa kecil dari seberang sana. Gue makin bingung. “Ini aku, mantan kamu. Aku cuma mau nanya kabar kamu aja. Sekalian mau ajak kamu ketemuan kalo kamu udah di Jakarta.”

ANJIIIRRRRRR! TERNYATA SI MANTAN YANG ADA DI “BAPER DI PASAR” GAES YANG NELPON!!! Setelah kita lost kontakan 3 bulanan!!! Mau ngapain dia telpon gue lagi?!?!?!

“Gimana? Mau?”

DAMN!!! WHAT SHOULD I DO NOW?!?!?! ATAU PURA-PURA ILANG SINYAL AJA GAES?!?!?!

 

Alamat:

Jl Subak Sok Wayah. Ubud - Bali

Open: 9:00 - 21:00 (Last Order 20:30)

Tel: + 62 (0) 878 60803632

Dear kamu, si plastik laminating: Aku nggak nyangka loh akhirnya tiba juga saatnya aku mesti nulis kalimat kayak gini sama kamu. Cepet banget gilak! Dan sekarang aku malah bingung sendiri mesti nulis apa. Hahaha... yang pasti satu, makasih udah sempet bikin aku bahagia selama tiga minggu itu, meski aku cuma jadi selingkuhan yeeee! X)) kamu harus janji sekarang sama aku. Kamu nggak boleh ngecewain pacar kamu dan harus bahagia sama dia! Oke? Karena aku tau, dengan ngeliat kamu bahagia –meski bukan sama aku, itu pasti ngasih tenaga buat aku biar bisa ngelupain kamu. I will miss you. For sure. Sukses ya di Cina! :)

Shortips :

  • Untuk ke sini sebenernya paling enak naik motor. Kalo naik sepeda, cape gowesnya cuy. Kalo naik mobil? Ya mobilnya kudu diparkir dulu di pinggir jalan depan (kayaknya nama jalannya Jalan Campuhan). Kayak gue saat itu bawa sepeda di mobil *ribet ye* Hahaha... Setelah parkir di pinggir jalan, gue nyebrang dorong sepeda dan masuk ke jalanan meninggi (ala-ala kayak kita mau ke The Valley Bandung), ikutin jalan nggak lama, dan setelah mentok, akan ada gang kecil di sebelah kiri yang banyak papan penanda cafe dan guest house. Nah, tinggal belok masuk ke gang itu dan sepedaan ikutin jalan deh sampe akhirnya nemu. Tapi sebagian besar sih semua bule jalan kaki! Salut! 
  • Ada banyak guest house di sepanjang jalan kecil itu. Tapi seinget gue, warung yang jual minuman cuma satu. Pas aus-ausan banget cus gue beli pocari sweat! Alhamdulilah! X))  
  • Nih tempat pasti bagus banget deh buat sunsetan, dan view sawahnya pasti makin dashyat kalo kamu datengnya pas musim panen. Ijo-ijo semua gaes! Cus! Harganya juga standar lah. Nggak mahal-mahal amat. Seinget gue kisarannya 50-100K aja deh kayaknya...
  • Anniversary itu buat dirayain taunan keles. Bukan bulanan. Jadi jangan ngerayain pacaran yang baru itungan bulanan ya gaes, biar nggak keliatan kayak anak ababil. Sekian.


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image