Lifestyle

Baper Di Pasar


Kamu berbohong, aku pun percaya... kamu lukai, ku tak peduli.... Coba kau pikir dimana ada cinta seperti ini...
Kau tinggalkan aku, ku tetap di sini... kau dengan yang lain, ku tetap setia.... tak usah tanya kenapa aku cuma punya hati...

PRET! Tauk nggak sih gaes, meski melodinya asik, gue tuh KZL sama lirik lagunya Mytha yang “Aku Cuma Punya Hati”. Hih! Wong ya jadi orang jangan bego-bego amat. Masa udah diboongin, diselingkuhin, eh masih setia aja dong! Yakelessss.... cintanya sepenuh hati banget kali ya sampe nggak sepenuh otak. Sayang boleh, bego jangan keles! Huh. Tapi anjritnya, pelaku ‘kejahatan terencana’ di lirik lagu itu ternyata beneran ada di dunia nyata, gaes! DAN GUE DONG YANG NGALAMIIIIIN! X((( Malesin banget kan! Diboongin pachal mulu kakaaaaa! Diselingkuhin mulu kakaaaaaa! Jangan ketinggalan baca “MULU”-nya yang berarti nggak sekali dua kali! Miris banget kan nasib percintaan gue? Iya, gue tau kok! Tenkyu! :”))) udah disetia-setiain selama hampir 4 taon pacaran, and in the end... gini gitu yang gue dapetin? Wong gue juga nggak ‘nggak-laku nggak-laku’ amat kali. Banyak juga yang godain gue. *sombong* So kalo mau selingkuh ya bilang-bilang keles biar gue juga bisa selingkuh. Kan adil? Jelas semua rasa percaya gue sama dia detik itu babyaaaaar ancur lebur kayak gorengan bakwan yang kelindes truk. Dan saat akhirnya doi ketahuan selingkuh yang pertama kali itu, tanpa sengaja gue ketemu sama Dora. Si Dora pun nanya, “Apa kalian melihat sungai?” lalu gue pun menjawab, “Tidak, aku melihat hubunganku sama dia yang kayaknya bakal kandas bentar lagi!” Hahaha.... *krai*

“Selingkuh itu udah nggak ada obat, Ben. Mending lepasin deh meski susah. Beneran.”

Dan sialnya, harusnya emang udah dari dulu gue percaya sama ucapan temen gue itu. Harusnya dari dulu gue sadar kalo ternyata nggak semua orang berhak ngedapetin kesempatan kedua. Tapi kan katanya cinta yang tulus itu memaafkan ketika disakiti dan mempercayai lagi ketika dikhianati. Oh come on gaes! Apa yang gue dapetin dari memiliki cinta yang 'tulus'? Apa yang gue dapet setelah gue maafin dan memilih setia sekali lagi sama doi? Apa yang gue dapet setelah berusaha selalu positive thinking lagi –yang which is sulit ketika lo udah dikecewain? Apaaaaaaaahhhh? *deramahhh*

DANG! Gorengan bakwannya kelindes lagi sama becak kakaaaaa! Makin tambah ancur kakaaaaa! Doi bohongin gue lagi kakaaaa! Selingkuh lagi kakaaaaa! Dan ternyata BUKAN cuma sama satu orang kakaaaa! Orangnya gue kenal pulaaa kakaaaaaaaa! Masing-masing udah pada berlangsung lama-lama pula! Damn! Ngasih kesempatan kedua sama orang yang salah itu ternyata sakitnya nyesek loh. Banget. Udah nggak kebayang kecewanya gue kayak apa. Speechless! Haha. Kontan langsung gue putusin lah doi seputus-putusnya. Percuma cakep keles kalo kelakuannya kayak gini. It's a big bhay for me. Dan seiring berjalannya waktu, gue baru tau sekarang ternyata banyak detail-detail kebohongan doi yang mulai terungkap. Anjrit! Gue berasa bego banget dulu. Kini doi kayak menjelma jadi orang yang gue nggak kenal sama sekali. 4 taon lebih gue kenal dia, tapi kayaknya gue tau nothing tentang dia. Harusnya dia sadar kalo ini hati, bukan becak. Jadi nggak bisa bertiga. Ini hati, bukan kereta. Jadi nggak bisa bertujuh ratus enam puluh empat. Bhay.

She lost him, but she found herself, and somehow that was everything...

Jadi cinta pertama seseorang emang indah, namun nggak ada yang lebih sempurna ketika kita bisa jadi cinta terakhirnya. That’s true, rite? Tapi gue bisa apa kalo gue udah jadiin dia yang terakhir, tapi dia malah sebaliknya? Ah dasar nih cinta, ngapain sih doi dateng kalo cuma untuk pergi? :”))) But don’t get me wrong, gue sendiri nggak nyesel pernah jadian sama dia. Gini-gini gue juga sempet bahagia (beneran) sama dia. Di sisi yang lain tuh dia baiiiiiiik dan supportif banget. Bahkan karena doi-lah blog gue yang baru ini bisa ada. Tapi kalo masalahnya udah tentang cinta dan selingkuh-selingkuhan nggak jelas gini, mending gue yang nyerah duluan. Buat apa gue buang-buang energi untuk drama udah ngebleber kemana-mana kayak ember bocor. Bukannya nggak mau berjuang dan bertahan, tapi perjuangan gue selama ini yang untuk selalu ada di samping dia buat nemenin dia everytime kayaknya emang nggak pernah ada artinya buat dia. Lagian kan seperti apa kata pesan Taylor Swift di MV "Out Of The Woods": kalo pacaran bikin kamu nggak bisa menjadi diri kamu sendiri, lepasin. Temuin orang yang emang worth-it dan bisa mencintai kamu in that way. Karena kunci bahagia luar dalam itu kan: Ikhlasin dan lepasin, tul gaes? Yang perlu kamu inget tuh satu, mempertahankan cinta yang hanya selalu bisa ngasih kamu kekecewaan adalah sebuah kesalahan. Inget, tujuan dari cinta adalah ngebahagiain. Jika ujungnya nggak membahagiakan? Ya you know lah jawabannya. As simple as that.

“Gue kaget banget lo putus ben! You look cute together! Whhhhyyy?!??!”

Seperti apa kata orang, mungkin jadi single adalah cara Tuhan untuk mengatakan "Istirahatlah dari cinta yang salah". Jadi gue sekarang cuma bisa bersyukur semua udah ketahuan dan selesai sebelum semuanya makin jauh. Fiuuh... :”))) Sampe akhirnya ada sebuah rasa yang kembali muncul.  Bukan, ini bukan rasa dari mantan. Bukan rasa pengen balikan. Ke-baper-an tiba melalui sebuah like di IG gue dari seseorang yang mukanya beniiiiiiing banget kek plastik laminating! Iseng-iseng gue like balik, eh dia like balik. Like lagi ah... eh doi like balik dong! lampu ijo gaes! Nggak pake lama, chattingan-pun dimulai di LINE, dan...

Dan kau hadir merubah segalanyaaaaa...
Menjadi lebih indah
Kaubawa cintaku setinggi angkasa
Membuatku merasa sempurna
Dan membuatku utuh tuk menjalani hidup
Berdua denganmu selama-lamanya
Kaulah yang terbaik untukku...?

Mendadak pengamen nongol nyanyiin lagu Adera yang “Lebih Indah” dong! So bhay Mitha! X)) Si plastik laminating ternyata bisa merubah segala duka lara gue mendadak jadi lebih indah, gaes! Gini nih emang kalo chattingan udah terkontaminasi baper... awalnya bodo amat, terus belakangan jadi bikin senyum-senyum sendiri… eh lama-lama jadi nungguin deh! Hihihi... Apalagi pas akhirnya kita ketemuan, wah... yang namanya chemistry emang nggak bisa bohong! Ketika kangen kamu ternyata nggak sepihak, ketika kamu nggak perlu susah-susah cari topik obrolan dan bisa ngomongongin apa aja alias nyambung blas, ketika kamu bisa bercanda tertawa lepas sambil saling ngegodain, ketika kamu nggak mau nyentuh hape sedetik pun saat bareng doi, dan ketika lo berharap semua lampu ijo menjadi lampu merah saat lo lagi dianter pulang sama doi di mobil, itulah tanda-tandanya chemistry kamu nyambung sama doi, gaes. And gue ngerasain ini semua sama si plastik laminating! X))) Cieeeeeee... Cieeeee Benjur... Cieeeeee... Yes! Sekarang gue tau satu hal, obat terbaik untuk yang patah hati adalah jatuh cinta lagi!

“Terus, sekarang udah jadian dong Benjur sama si plastik laminating?”

Jadian? Haha. I wish. Sayangnya gue bukanlah Superman. Gue juga bisa nangis kalo lagi enak-enak makan tiba-tiba lidah kegigit, ataupun terima pesan di LINE dari gebetan yang bilaaaaaang....

“Aku tiga minggu lagi harus pergi ke Cina, mau belajar bahasa di sana selama setahun. Dan masih nggak tau bakal balik lagi ke Indo atau nggak…”

Wait.... WHAAAAT?! CINAAAAAA?!

JENG! JENG! Tiba-tiba lagu Raisa “LDR” terputar di radio.

Tanpamu langit tak berbintaaaang...
Tanpamu hampa yang ku rasa
Seandainya jarak tiada berarti
Akan ku arungi ruang dan waktu dalam sekejap saja
Seandainya sang waktu dapat mengerti
Takkan ada rindu yang terus mengganggu
Kau akan kembali bersamakuuuuu....

Yaowwoooo gaes!!! Baru juga kenal beberapa hari sama si plastik laminating dan sisa-sisa waktu gue bareng doi tinggal 3 minggu?!?!?!?! HUANNJRIIIIT!!! Berasa langsung ada petir nyamber-nyamber di atas kepala gue (oke, ini lebay). TERUS PIYE IKI NASIB PEDEKATE GUE GAES!!! :(((

“Kesel deh. Seandainya aku ketemu kamu lebih cepet, pasti aku nggak akan pergi ke Cina...” :(

Menurut wikipedia, kita itu kata ganti orang pertama jamak yang bersifat inklusif. Menurut aku, kamu itu nggak perlu ke Cina segala buat belajar bahasa. Kita itu butuh waktu bareng-bareng lebih lama :( Gue sama doi jadi bimbang. Sama-sama mau maju tapi nggak yakin sama LDR-an, mau mundur tapi terlanjur nyaman. Sampe akhirnya gue mutusin buat nggak mikirin itu semua. Biarin let it flow aja. Entah ke depannya bakal gimana, yang pasti sekarang gue cuma mau nikmatin waktu-waktu bareng dia sesering mungkin. Entah untuk dinner bareng, jalan, nonton, ataupun gym bareng. Karena gue percaya, semua orang itu ada timing-nya masing-masing masuk ke dalam kehidupan seseorang. Dan nggak mungkin salah. Jadi mungkin emang takdir gue masuk ke dalam hidup si plastik laminating ya sekarang-sekarang ini gaes, 3 minggu sebelum dia pergi. Sedih yak? Emberrrr! Entah ini bisa berarti jodoh atau bukan, yang pasti semuanya terasa singkat, namun membekas :”)))

Apalagi pernah ada moment lucu-lucu nyebelin nih gaes! X)) Jadi pernah sekali waktu kita kelar nonton and lagi mau ngopi di The Journal Grand Indonesia gitu, terus pas kasirnya nanya minumannya mau atas nama siapa, eh gue dong yang menjawab dengan lantang dan super-jelas nama MANTAN GUE! HAHAHA! OH-EM-JIII! Kampret banget kan! Kenapa coba tuh nama bisa keluar spontan dari mulut gue! Anjrit dah pokoknya! Hahaha… Jelas muka si plastik laminating langsung berubah! Nightmare! Doi langsung ngambek manyun dan maenin hape terus. Untungnya belakangan semua back to normal, kenapa bisa gitu? Karena mendadak gue peluk dia dari belakang di depan umum sambil bilang: “Cuma kamu kok yang ada di hati aku sekarang. Beneran. Kamu bisa rasain kan?” Haha. Yakaleeeee deh… hidup bukan FTV keles. Di dalam kehidupan nyata, gue cuma bisa say sorry dan goda-dodain dia lagi sampe akhirnya dia kembali nyaman dan…

“Nanti aku anter kamu ke bandara ya, biar perpisahan kita dramatis kayak Rangga dan Cinta...”

“Yakaleeeeeeeeeeeee! Nggak perlu! Bhay! Anter aja mantan kamu itu!”

“Ih kamu kok gitu sih? Udah ah! Nggak asik nih! Waktu kita tinggal dikit tauk! Itungan hari!”

Hahahaha...

Eh iya, betewe, sekarang udah sampe nih motor gue di Fresh Market PIK! Gue lagi mau breakfast bareng doi. Uhui! Eh-eh-eh! Asik juga ternyata naik motor sama doi, sambil dipijit-pijit gaes! Hihihi... Dipijit apanya emang? Hush, mau tau aja! X)) Jadi back to Fresh Market, nih pasar di lantai bawahnya tuh jualan sayur dan buah-buahan segar gitu gaes. Dan di lantai dua-nya itu yang ala-ala foodcourt, tempat gue mau breakfast. Banyak banget pilihannya dan terjangkau harganya pula, gaes! So boleh lah sekali-kali kamu juga baper di sini X))

“Pokoknya sekarang kamu mesti abisin semua yang aku pesen! Jangan bawel! Aku tuh kesel kalo makan sama kamu! Nggak mau makan gorengan-lah, babi-lah, bakmie-lah, terus nggak pernah diabisin pula. So sebelum aku pergi, kamu mesti gendut! Nggak boleh sok diet-diet segala selama 2 minggu. Kamu abisin ini semua. Janji?”

Tadaaaaaaa! Dan nggak pake lama, terpampanglah segala keindahan ini. Nasi campur! Nasi uduk! Bakso goreng! Cakwe goreng! Gileeeeeee, dipikir perut gue gentong? X)) Tapi karena doi menatap gue tajam dan masih aja mukanya keliatan cakep, akhirnya gue pun luluh, dan... ANJRIT! BAKSO GORENGNYA TERNYATA ENAK BANGET! X))

“Ayo abisin! Itu masih ada sisa nasinya! masa disisain gitu sih! Aku marah nih! Aku paling nggak suka kalo liat orang makan nggak diabisin!”

“Iya, iyaaaaaaa. Bentar keles! Ini di mulut juga masih kunyah keles!”

Emang yah, kalo mau nikmatin moment-moment indah nggak harus di tempat-tempat yang fancy dan pricy. Buktinya gue? Di pasar doang cuy! Pasar juga jadi berasa kayak restoran bintang lima kalo kita bersama orang yang tepat. Eaaaaaaaaakkkk....

“Indonesia ini emang ada-ada aja ya. Indomie goreng dibikin Chitato, stiker LGBT Line diheboh-hebohin, terus  udah terlanjur sayang eh cuma dijadiin temen doang, ditinggal ke Cina pula!”

“Iiiihh apa-apaan deh kamu! Tabok nih! Hahaha....”

Hari itu makin bertambah sweet ketika kelar breakfast, gue dan doi lanjut ngeteh di Starbucks. Doi pesen dua minuman yang niatnya mau dinamain “Ben” dan “Jur” biar jadinya sepasang, tapi apa daya baristanya salah denger dan jadilah “Ben” dan “Jul”. Hahaha.... Sumpah gue langsung mau ngakak liat ekspresinya doi yang KZL dan langsung pinjem spidol lagi sama si baristanya buat ganti tulisannya. And finally... jadilah “Benjur”! Aaaaaah! Moment-moment kayak gini nih yang sweet dan nggak akan gampang terlupa :”))) berasa kayak jatuh cinta lagi! Dunia jadi milik berdua sementara yang lain cuma ngontrak! Lumayan kan uang kontrakan sekitar 7,2 milyar penduduk bumi. Hohoho...

“Dalam hidup ini yang berat dilakuin tuh ada 3: Pertama, ngangkat gajah. Kedua, narik tronton. Ketiga, dorong buldoser. Kangen kamu nggak termasuk.”

“Napa gitu?”

“Iya dong, soalnya kan udah terbiasa. Tiap hari sih kangen kamunya!”

“Dasar gombal! Pret banget ih! Hahahaha...”

Ketika kamu nggak pernah bisa bosen ngeliatin wajahnya, mungkin itulah salah satu definisi cinta ya, gaes :”))) Meski cinta tuh kayak kopi yang selalu ada pahitnya, tapi gue percaya cinta adalah hal terbaik dan paling indah yang bisa kita rasain di dunia :"))) Ya Tuhan... bisa nggak sih waktu berhenti di detik iniiiii? Bisa nggak sih senyum dia terekam sempurna dan nggak akan pernah lekang oleh waktu di otak gue? Jika pelukan bisa mewakili betapa gue cinta sama dia, boleh kah gue meluk dia selamanya? Eaaaakkkk… eaaaakkkk… *muntah kecoak*

“Kamu baik-baik ya di Jakarta. Kalo makan diabisin, jangan lupa! Awas nih, kalo nggak aku marah dari Cina…. Dipake baju yang dari aku, biar kamu inget sama aku terus…. Dan nanti kalo cari pacar di Jakarta yang bener. Kalo nemu orang baru, jangan asal comot. Pilih yang akan setia nemenin kamu di saat-saat susah….”

“Iya, kamu juga ya…. kalo udah dapet pacar baru di Cina, kabarin aku. Cari yang lebih baik dari aku, yang bisa bikin kamu lebih bahagia daripada aku. Janji?”

Lalu gue sama doi pun terdiam dalam pelukan. Gue usap-usap kepalanya, terus gue cium lembut keningnya, berharap semua perpisahan ini hanyalah mimpi belaka. Tapi ternyata semua nggak berubah... semua masih sama seperti ini.... Gue masih meluk dia.... Kepalanya masih nempel di pipi gue.... wangi rambutnya masih tercium jelas... Dan berarti memang ini kenyataannya.... Kita akan terpisah. Iya, terpisah... Mulut terdiam, tapi berjuta rasa memberontak di dalam hati. Gue udah nggak bisa berbuat apa-apa. Inikah pelukan terakhir gue buat dia? 

Matahari sudah di penghujung petang
ku lepas hari dan sebuah kisah
tentang angan pilu yang dahulu melingkupiku
sejak saat itu langit senja tak lagi sama...

Akankah kelak takdir mempertemukan gue kembali sama si plastik laminating? Atau ternyata memang semua rasa akan dihilangkan oleh jarak dan ini semua hanyalah cinta sesaat? Hanya waktu yang akan bisa menjawabnya. Ah, cinta.... Penderitaan terindah yang paling dicari manusia...

Sebuah janji terbentang di langit biru
janji yang datang bersama pelangi
angan-angan pilu pun perlahan-lahan menghilang
dan kabut sendu pun berganti menjadi rindu
....

AAAKKK, MAMIIIIIIIII!!! JOMBLO LAGIIIIIIIIIIIII!!!!!

Dear kamu, si plastik laminating: Nggak nyangka ya akhirnya tiba juga hari dimana lo bakal ninggalin gue dan ninggalin kangen yang kayaknya akan susah ilang. Haha! Sial, 3 minggu berasa cepet banget! Makasih ya untuk dateng di waktu yang tepat dan sukses bikin gue senyum lagi :) Seperti bahagia gue yang adalah elo, semoga bahagia lo juga adalah gue ya. Semoga lo juga ngerasain apa yang gue rasain. Sukses di Cina! And thank you for all the 3 weeks memories. The good and the bad. Eh nggak ada bad-nya juga sik ya! Haha... Thank you udah maksa gue ngabisin bakmie sampe bikin gue muntah-muntah kekenyangan, thank you udah ngajarin gue cara maen dart, thank you udah ngajak gue keliling karawaci buat pertama kalinya, thank you udah maksa gue makan babi yang ternyata enak banget, thank you udah maksa-maksain bangun pagi buat nemenin gue nge-gym, thank you udah mau dipaksa ngambilin foto gue dari sejuta angle, thank you udah bela-belain dateng malem-malem buat nemenin gue semaleman, thank you for the ‘dunkin donuts date’, thank you for lagu Run To You-nya Whitney Houston yang lo nyanyiin di mobil dengan suara lo yang sangat-sangat-sangat merdu itu, and thank you for….. ah, thank you for being you! So see you when I see you.... :)

Shortips :

  • Kalo udah putus, jangan kepoin sosmed mantan. SERIUS. Kamu mau bahagia kan? Awalnya emang susah, tapi lama-lama juga biasa kok... lagian dalam hidup kan yang terlihat bahagia juga belum tentu beneran bahagia. Berlaku sebaliknya. Sama kayak kalo kamu liat postingan orang di IG yang keliatan bahagia banget, percayalah... aslinya mungkin nggak ‘seindah’ itu. Gituuu...  
  • Sesungguhnya bahagia itu nggak melulu soal cinta kok, cukup pinter besyukur aja, dan kurangi membanding-bandingkan. 
  • Setia itu pembelajaran seumur hidup, jadi kalo kamu tipe orang yang ‘kegatelan’, belajarlah prinsip: Kalo kamu nggak mau digituin, ya nggak boleh ngegituin. Inget, karma is a bitch. Kalo Tuhan baik, orang yang kamu sakitin akan berkesempatan ngeliat kamu yang disakitin oleh karma. Mau? 
  • Jangan pernah percaya 100% sama pacar, kecuali kalo kelak kamu juga mau kecewanya 100%. Trust me. Sama pacar aja jangan percaya-percaya amat, apalagi sama temennya pacar. Ditambah lagi kalo doi deket banget sama pacar kamu. Temen makan temen banyak banget di dunia nyata. 
  • Biasanya yang diselingkuhin itu selalu udah punya feeling nggak enak. Percaya sama hati kecil kamu! Jangan kayak gue yang nyuekin dan akhirnya kebablasan!
  • Kebanyakan yang 'brengsek' emang awalnya keliatan polos banget. Tiati.
  • Kalo kamu masih punya pasangan dan bisa deket sama dia terus, hargai kesempatan itu sebelum habis waktu dan kebersamaan kalian... Oke? Janji? :)


Comments (1)

  • Okamura

    pasti dia nangis kejer2 ngeliat postingan lo

Leave a comment

Captcha image