Lifestyle

Ada Cinta Di Stasiun (Jinhae Cherry Blossom Festival 2)


“FAAAKKK!!! INI MOTEL APA RUMAH SETAAAANNNN?!?! NYEREMIN BANGEEEET!!!”

You, you, and you pasti pernah kan nonton felem horor yang para tokohnya nyasar malem-malem di hutan, terus masuk ke rumah gede kosong yang nyeremin??? IYAK GAES! GUE LAGI NGALAMIN KAYAK GITU BANGET!!! Gile nih gedung! Dari luar sih emang tulisannya motel, tapi dalemnyaaaa?!?!?! GEDUNG SETAN BOK!!! SUREM! BAUK! GELAP! NYEREMIN! ANGKER! JOROK! SEPI! HENING! BANYAK SAMPAH BERSERAKAN! Kurang kata-kata apalagi coba buat ngegambarin keadaan yang serem-serem nan menajiskan kayak gini?!?! OH IYA!!! KURANG KATA MANTAN GAES! MANTAN KAN JUGA NYEREMIN!!! APALAGI MANTAN TERSAYANG YANG LAGI GANDENGAN SAMA MANTANNYA!!! HIIIYYYY!!! Tapi ini serius gaes! Jangan ketawa! Suasananya lagi tegang banget nih karena kebanyakan dielus kamu! *sounds wrong* Masa setelah tadi gue keliling 3 motel yang berujung nggak jadi nginep karena semua harganya luar biasa padahal kamarnya mah super biasa, eeeehh…. sekarang gue malah masuk ke gedung setaaan?!?!?!?! Dosa apa gue yaowoooooo!!! Perasaan kan yang diselingkuhin itu gueee yaowoooooooo...

Karena kata petunjuknya tuh motel ada di lantai tujuh, TING!!! Gue pun mencet tombol lift. Pintu terbuka, dan... ASTAJIM DEH GAES!!! Ternyata suasana lift-nya nggak kalah nyeremin! Sama-sama banyak sampah! Sampahnya kondom pula! Eh-eh-eh? Wait! Apa yang gue bilang barusan? Kon... dom? Kondom kan yang kita pake buat enak-enakan sama gebetan kalo rumahnya lagi nggak ada orang??? Jadi nih gedung tempat buat enak-enakan?!?! Haiyaaahhh... Pengen rasanya gue nggak jadi naik ke lantai tujuh, tapi ya gimana. Nanggung.... dan ada sedikit rasa penasaran juga buat menguak misteri tempat apose ini. Ugh! Gue jadi kayak lagi kejebak baper. Mau mundur susah, mau maju tapi juga nggak pasti. Hmmm.. sampe akhirnya gue nekat aja deh!

“Halo? Halo? Ini Benjur yang beken dari Jakarta. Anybody’s here?”

Setelah perjalanan naik 7 lantai yang jadi berasa lamaaaaaaaaaa banget karena nyeremin, akhirnya gue tiba juga di tempat yang ngaku-ngakunya ‘motel’. Suramnya masih sama gaes. Dan coba deh kamu liat ke sana, ke arah dinding kaca. Di sana terpampang foto-foto tipe kamarnya gaes. Ranjangnya bentuk bule-bulet gitu, ruangannya didominasi warna ungu, dan suasananya temaram. Yak! Berarti bener! Fix! Ini mah tempat buat enak-enakan! Tapi aneh aja sih gue, masa tempat buat ehem-ehem tapi lobinya naujubillah gini?!?! Yang ada kitanya keburu ilfil duluan keles! Iya nggak? Kayak kita kalo ngeliat cowok berotot aja yang ngomongnya pake shay shay shaaaaaay! Bikin EUW kan!

“Helloooow from the otheeeeeeer sideeeeeeeeeeeee!”

Setelah gue nyanyiin lagu Adele dengan suara yang penuh penghayatan (nggak deng ini boong, gue cuma hello-hello sekali lagi aja. Hohoho), baru deh sebuah papan tergeser di kubikal yang kayak loket gitu. Dan sama seperti motel-motel yang gue datengin sebelumnya, lagi-lagi yang jaga di sini juga wanita tua yang udah pasti nggak bisa speak english. TAPE DEEEEEE! So terpaksa lagi nih gue keluarin skill ngomong bahasa dewa mix bahasa tubuh gue??? GOD!!!

“How much? One room. One night! For three people!”

Terus kayaknya sampe Dora udah nggak nyasar lagi juga si old woman itu masih nggak bakal ngerti deh sama apa yang gue bilang. Ya iyalah, mukanya aja cengok-cengok mulu sambil ngebales gue pake bahasa korea. Ujung-ujungnya doi nyerah juga dan ngeluarin kalkulator buat nunjukin gue harga per malamnya. Hedeh! Dari tadi aja kek! Fiuh! And you know what berapa harga permalamnya buat enak-enakan di sini???? Can you guess? Nope! Bukan 1,5 jute! Bukan juga 1,8 jute! Melainkaaaannnn...

 “WHAAAAAAT?!?! DUAAAA JUTEEEEEEEEE?!?!?!

HAHAHATAIKHAHAHA! Karena nggak rela bayar dengan harga yang selebay itu cuma demi sebuah kamar di gedung setan, jelas balik lagi lah gue ke posisi awal tadi dalam misi pencarian motel ini, rotary. Gile yak! Wong kalo ngasih harga yang masuk di akal dikit keles! Nggak usah lebay selebay orang yang baru jadian terus pas pacarnya masuk angin aja langsung minta dioperasi! Hih! Mana sekarang aroma gue udah kek bau kucing baru bangun gini! Gerah banget! Pengen mandi rasanya! Pengen buka baju! Biar kamu napsu! Terus aku digrepe-grepe! *cipok*

Betewe, ini loh yang namanya rotary, gaes. Bunderan heits di Jinhae! Kayaknya di sini lah pusat Cherry Blossom Festival secara berisik bangeeeeet! Ada panggung utama buat orang nyanyi-nyanyi, ada area permainan anak, dan tentunya juga di sekitarnya buaaaanyaaaakkk tenda-tenda yang jualan makanan dan souvenir. Gue sendiri udah eneg muterin mulu nih bunderan dari tadi buat nyari tempat bobok-bobok manjah. Mana rame banget pula di sini yang bikin pala gue makin puyeng. Eh! Eh! Tapi kalo diperhatiin ya gaes, seneng sih gue ngeliat orang-orang korea ini kalo lagi jalan bareng. Mereka nggak nyentuh hape coy! Dan sekalinya nyentuh ya cuma buat selfie bareng. Nggak kayak orang-orang Indo yang kalo ketemuan ya cuma diem-dieman aja terus maenin hape masing-masing kayak jenazah-jenazah lagi kopi darat. So sweeeeeet...  :”))

“Eh itu kayaknya motel yang bener! Ke sana aja deh!”

Sebuah gedung minimalis yang bertuliskan 38,5 Derajat Celcius memberikan harapan –yang semoga nggak palsu- di hati gue yang sepi ini. Cukup manusia aja deh yang suka pehape, gedung jangan, pliiiisssssss! Dan setelah sedikit nyasar sana-sini karena ke-sotoy-an gue... ALHAMDULILAAAAHH!!! SAMPEEEE!!! DI DEPAN PINTU LOBINYA ADA TULISAN “ENDORSED BY KOREA TOURISM ORGANIZATION”! BERARTI AMAAANN!!! Ini bukan gedung setan!!! YES! YES! YES!!! Rasanya pengen banget gue berlutut ala-ala finalis Indonesian Idol yang lolos audisi! :”))) Karena ternyata nyari motel di Jinhae adalah cobaan hidup yang lebih berat dari cobaan taik yang disirem berulang kali tapi tetep muncul!

TADAAAAA!!! Makasih takdir karena ternyata gue emang berjodoh sama nih tempat, dan nggak berjodoh sama orang yang kalo ada masalah malah nulis penderitaannya di facebook kemudian di-like sendiri. Entah sih gaes ini hotel atau motel, tapi yang pasti abis tawar-tawaran dengan cowok penjaga ‘loket’-nya yang masih muda dan bisa english (FINALLY!!!!), gue dapet diskon 200 rebuan dari harga semula yang terpampang 1,7 jute gaes! Lumayan kan? Ember! AAAKKK!! Kayak gini nih baru hotel yang bener! Boleh mahal, ya asal fasilitasnya juga ‘bener’! Di sini desainnya ala butik hotel gitu gaes! Air minum botolannya gratis bebas ngambil sepuasnya! Bisa bikin kopi-kopi ala capuccino yang juga sepuasnya pula! WOW!! MEMUASKAN KAYAK... ah sudahlah! X))

Nggak butuh waktu lama, dengan bantuan speed wi-fi yang ‘leh uga’, gue pun jadi langsung bisa cepet nemuin posisi enak di ranjang. Kepala di bantal, meluk guling, sambil ngedit foto di hape buat apdetan nanti. Hohoho. Iyalah itu posisi enak, karena posisi yang nggak enak mah posisi kayang keles! Ditinggal pergi pas lagi kayang-kayangnya! Eaaaaakkkkkk.... X)) udah ah sekarang gue mau lanjutin lagi aja posisi enaknya sampe bobo nanti malem. Nggak mau makan lagi malem ini.  Di luar lagi dingin banget bok. Daripada nyari makanan, mending gue stalking temlen mantan. Toh sama-sama makan ati. Sama-sama bikin kenyang. Iya kan? Bhay! Udah waktunya gue berak. 

Kemudian ratusan purnama pun berlalu....

Setelah make kemeja  ZARA bermotif floral kesayangan gue...

*karena belinya mahal, maka brand harus disebut dan ditulis dengan hurup besar biar terbaca jelas. Sekian*

Dan setelah gue pake parfum INVICTUS-nya PACO RABANNE favorit gue...

*karena harganya lebih mahal dari ZARA, maka brand harus ditulis dengan sangat-sangat jelas. Sekian lagi*

GUE TIBA DI GYEONGHWA STATIOOONNN!!!

The second best spot buat ngeliat cherry blossom di Jinhae setelah Yeojwacheon Stream!!!

Wuiiiih!!!! Ternyata sadis juga view di sini gaes! Rel kereta di stasiun –yang kayaknya emang udah nggak kepake ini- dipayungi puanjaaaaang oleh pohon-pohon cherry blossom! Ada kereta pendek ala-alanya juga pula yang bisa dipake buat properti foto! Pasti bagus banget deh kalo kita ke sininya pas bunganya mekar sempurna! Gue aja rada nyesel nggak pergi ke sini sama yang tersayang, karena jadi nggak bisa bikin foto ala-ala #FollowMeTo sama doi. Huhuhu :”((( Padahal kan ingin kugenggam tanganmu, kau genggam tanganku, dan kita kan menyatu bagaikan logo Nokia. Huaaaaaaaaa!!!! Sayangnya kini kedua tangan itu nggak mungkin menyatu lagi. Karena takdir berkata lain.... dan kan emang nggak semua kisah cinta dalam kehidupan ini bisa berakhir kayak AADC2, kadang endingnya malah kayak Beranak Dalam Kubur :”)))

Terus karena di sini juga merupakan salah satu spot tempat diadainnya Cherry Blossom Festival, makanya ada juga tenda-tenda yang jual makanan gitu gaes, tapi yah nggak banyak. Yang banyak itu mah orang-orang yang ngakunya temen tapi itunya masuk. Hih.

So, dengan tibanya gue di stasiun yang paling hits se-Korea ini, maka berakhir pula lah postingan #BenjurKorea kedua tentang Cherry Blossom Festival di Jinhae. Hiks hiks... pasti pada sedih banget ya gaes??? :”((( *ngarep*  And sebenernya sik masih banyak spot-spot seru di Jinhae buat enjoying cherry blossom gaes, tapi karena nggak kekejar (cuma 2 hari 1 malem gue di sini) ya gue cuma datengin dua best spot-nya aja deh. Gituhhh.... Tapi aslik! Tanpa ke Jinhae, trip #BenjurKorea gue pasti bakal basi abeeeees! Karena ada cinta di stasiun! Ada bahagia di Jinhae!

Nah setelah ini, postingan #BenjurKorea akan mulai masuk ke kota sejuta mimpi nih gaes, SEOUL!!!! Dan tentunya gue akan experience Seoul dengan gaya yang berbeda! Say goodbye to Nami Island, Palace-Palace-an, dan Gembok Cinta di N Seoul Tower! Gue bakal ngajak elo-elo buat enjoy Seoul dengan cara lain yang nggak kalah asik! In Benjur’s way! Penasaran?! Ditunggu kakaaaaaaa! Salam cipok buat kamu yang udah buang-buang waktu bacain postingan ini! Love you! :* :* :*

 

 

Sekali lagi gue ingetin gaes, kalo dunia itu nggak sesempurna postingan instagram. Jadi secakep-cakepnya Jinhae, ya pasti ada kekurangannya, yaitu kamu bakal ribet nyari hotel gaes kalo emang mau stay overnight di sini! Tapi yah ini jangan dijadiin alesan juga keleus buat nggak dateng ke Jinhae! Karena seribet-ribetnya cari hotel di Jinhae, masih lebih ribet lagi kalo kamu mau pacaran sama orang tapi kudu nunggu lamaaaaaaaa dulu tanpa kepastian. BHAY!

Shortips :

  • Karena nggak mau ribet bingung-bingung ke Gyeonghwa Station naik bis, gue pun memilih taksi buat ke sininya. Tinggal nyetopin di pinggir jalan, ucapin kalimat mantra: “Ahjussi... Gyeonghwa yok kaji dongban halsu issoyo?”, dan tadaaaaaa!!!! Sampe! 
  • Datengnya pagi ya gaes! Gue aja dateng jem 8 pagi udah mulai rame, apalagi kamu kalo siang-siang. Wassalam! 
  • Di sini juga kamu bisa foto narsis ala-ala cinta indonesia banget sambil megang bendera merah-putih gaes! Karena di samping relnya berjejer bendera negara-negara! Uhui!
  • Kalo kamu emang mau stay di Jinhae, gue recommend banget Hotel 38,5 Derajat Celcius ini gaes! Secara hotel-hotel atau tempat penginapan di Jinhae nggak ada satu pun yang masuk internet, jadi gue sendiri juga nggak tau alamat lengkapnya nih hotel. Tapi kalo cara gampangnya sih kamu ke rotary aja dulu. Terus puter deh pandangan sampe akhirnya kamu nemu si gedung abu-abu yang ada tulisannya 38,5 Derajat Celcius di sudutnya. Keliatan banget kok! Tulisannya gede. Dan kalo udah nemu, cus... tinggal jalan aja ngikutin arahnya. Belok-belok dikit. 
  • Btw, wi-fi hotelnya kuat loh bray! Sampe ke jalanan luar aja masih dapet! Sampe ada komputer pula di kamarnya gaes! Meski nyalainnya aja gue nggak bisa! X)))  
  • Sebenernya di tiap area-area spot festivalnya pasti ada tenda semacam  “Tourist Information” buat kite-kite yang lagi kebingungan. Tapi kenyataannya? Yang jaga tendanya aja ada yang englishnya masih nggak jelas. Bikin gue yang mau ngomong jadi males dan tambah bingung. Terus pas gue nanya hotel dimana, eh dianya ikut kebingungan dong nyariin X)) 
  • Nyasar? Nanya sama polisi? Mereka juga nggak bisa english cuy!


Comments (0)

Leave a comment

Captcha image